Coronavirus: OPEC dan sekutu untuk memutuskan produksi minyak
Business

Coronavirus: OPEC dan sekutu untuk memutuskan produksi minyak

FRANKFURT, Jerman –

OPEC dan negara-negara penghasil minyak sekutunya diperkirakan akan menekan Kamis depan dengan memulihkan pengurangan produksi yang dibuat selama kedalaman pandemi virus corona karena tumbuhnya harapan bahwa perjalanan dan permintaan bahan bakar akan bertahan meskipun varian Omicron menyebar dengan cepat.

Analis mengatakan kelompok itu kemungkinan akan menambah 400.000 barel minyak per hari pada Februari, tetap dengan peta jalan yang telah diikuti sejak Agustus. Aliansi OPEC+ yang beranggotakan 23 orang, dipimpin oleh anggota kartel minyak Arab Saudi dan non-anggota Rusia, bertemu secara online setiap bulan untuk memutuskan tingkat produksi untuk bulan depan.

Harga minyak AS jatuh ke level US$65 per barel dan stok turun pada akhir November setelah laporan pertama tentang varian Omicron yang sangat menular. Tetapi pasar telah tenang di tengah bukti bahwa varian – sementara lebih mungkin menginfeksi orang – dapat menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah dan karena data lalu lintas kendaraan dan aktivitas penerbangan menunjukkan bahwa, sejauh ini, Omicron tidak secara tajam mengurangi permintaan bahan bakar, kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak di Rystad Energy.

“Dampaknya pada konsumsi minyak aktual, sejauh ini, sangat terbatas,” kata Tonhaugen. “Sekarang, OPEC tampaknya cukup nyaman dengan tetap setia pada rencana awal mereka, yaitu menggunakan kesempatan setiap bulan untuk memutuskan untuk mengembalikan produksi 400.000 barel per hari ini untuk bulan mendatang.”

OPEC+ memutuskan untuk secara hati-hati meningkatkan produksi pada pertemuan Desember yang menetapkan produksi untuk bulan ini dan meyakinkan pasar yang gelisah dengan mengatakan keputusan itu dapat dengan cepat ditinjau kembali jika menjadi jelas bahwa Omicron memiliki dampak yang parah. Ini adalah langkah yang Tonhaugen gambarkan sebagai “sebuah master stroke” dan itu mungkin akan diulang pada pertemuan hari Kamis.

Peningkatan produksi secara bertahap memulihkan pengurangan dalam yang dibuat pada tahun 2020 karena permintaan untuk motor dan bahan bakar penerbangan anjlok karena penguncian pandemi dan pembatasan perjalanan. Kadang-kadang, OPEC+ tidak bergerak cukup cepat dalam meningkatkan produksi untuk Presiden AS Joe Biden, yang telah mendesak negara-negara produsen untuk membuka keran lebih luas untuk memerangi lonjakan harga gas.

AS dan negara-negara konsumen minyak lainnya pada 23 November mengumumkan pelepasan terkoordinasi minyak dari cadangan strategis dalam upaya untuk menahan kenaikan harga energi yang telah membantu inflasi bahan bakar dan menaikkan harga bensin sensitif politik untuk driver AS. Namun langkah Biden dipandang hanya memiliki efek yang diredam pada harga.

Menjelang pertemuan Kamis, minyak mentah AS diperdagangkan naik 0,5%, pada $76,49 per barel, sementara patokan internasional minyak mentah Brent juga naik 0,5%, menjadi $79,36 per barel.

Penurunan harga bensin AS baru-baru ini — yang secara signifikan dipengaruhi oleh harga minyak mentah — telah stabil pada rata-rata nasional $3,28 per galon, turun dari sekitar $3,40 pada pertengahan November.

Posted By : togel hongkonģ hari ini