Coronavirus: Orang Kanada mengutip banyak alasan untuk berhenti dari pekerjaan
Brody

Coronavirus: Orang Kanada mengutip banyak alasan untuk berhenti dari pekerjaan

Bahkan sebelum COVID-19 melanda dunia, menjungkirbalikkan kehidupan orang Kanada dari seluruh negeri, Lori Bodner sudah memikirkan perubahan.

Empat tahun lalu guru yang berbasis di Winnipeg itu mempertimbangkan untuk masuk ke bidang listrik atau pipa ledeng, tetapi dengan tiga anak masih di sekolah menengah, Bodner mengatakan dia tidak mampu melakukan lompatan itu.

Kemudian, pandemi COVID-19 melanda.

“Hal-hal berubah dalam sekejap, seperti apakah anak-anak akan datang ke sekolah atau tidak, apakah Anda dapat mengikuti kelas secara langsung atau jika Anda harus berada di luar,” Bodner, yang bekerja di dua sekolah pada saat itu. , mengatakan dalam sebuah wawancara telepon dengan CTVNews.ca.”Saya mengajar seni sehingga anak-anak tidak bisa menyanyi, tidak bisa memainkan alat musik, tidak bisa berbagi alat musik, jadi itu sangat menantang.”

Sejak itu, Bodner telah memutuskan untuk mengambil lompatan itu. Setelah melihat postingan di Facebook dari seorang sepupu yang mengatakan bahwa saudara iparnya sedang mencari pekerja magang, dia berkata bahwa dia bertanya-tanya apakah dia akan mengambil kesempatan pada seorang wanita berusia 50 tahun, dan dia melakukannya.

Menjadi magang Level 1 memang datang dengan pemotongan gaji yang serius, katanya, tetapi dalam waktu sekitar seminggu dia akan memulai 10 minggu pelatihan di Red River College di Winnipeg untuk menjadi Level 2. Dia berharap keterampilan yang telah dia pelajari, dan akan terus belajar, akan membantunya suatu hari bekerja untuk Habitat for Humanity.

Bodner sekarang bekerja di satu sekolah dan berganti-ganti hari melakukan pekerjaan listrik, kesempatan yang tidak hanya dia sukai tetapi juga menyelamatkan hidupnya.

“Tidak yakin seperti apa rencana pensiun saya sekarang,” katanya dalam email ke CTVNews.ca. “Aku mungkin akan terus bekerja.”

Kisah Bodner adalah salah satu dari banyak yang dibagikan kepada CTVNews.ca dalam beberapa hari terakhir sebagai tanggapan atas seruan kepada para pekerja yang menanyakan mengapa mereka memilih untuk keluar atau berganti pekerjaan selama pandemi.

Bagi banyak orang, ketidakbahagiaan yang terkait dengan pekerjaan mereka sebelumnya – apakah itu kondisi kerja yang buruk, ketidaksepakatan dengan manajemen, stres tambahan dan kelelahan dari lingkungan COVID-19 yang baru atau keinginan untuk lebih dekat dengan keluarga dan teman – akhirnya memakan korban. Beberapa juga menunjukkan frustrasi dan masalah keamanan atas kurangnya komitmen oleh pengusaha untuk mematuhi langkah-langkah kesehatan masyarakat, seperti masker atau jarak sosial.

BAB BARU

Carolyn Young mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa dia berhenti dari pekerjaannya sebagai pekerja pendukung pribadi setelah 10 tahun di panti jompo.

“Tuntutan yang meningkat pada petugas kesehatan diperparah ketika COVID melanda, dan menciptakan lingkungan kerja yang tidak kondusif untuk kesehatan mental atau fisik yang baik,” penduduk Barrie, Ontario, merinci dalam email.

“Juga, bayarannya tidak cukup tinggi untuk apa yang diharapkan majikan dari staf mereka. Saya menganggur dan mulai mencari pekerjaan, yang memakan waktu enam bulan bagi saya untuk menemukan pekerjaan lain. Saya akhirnya dipekerjakan secara permanen di Canada Post sebagai seorang petugas pos dan tidak bisa lebih bahagia! Pandemi tentu berdampak pada kehidupan kerja saya.”

Emily Cutler, seorang penduduk Huntsville, Ontario, telah bekerja selama 12 tahun sebagai petugas layanan pelanggan kasir di sebuah toko kelontong lokal sebelum memutuskan untuk berganti pekerjaan.

Dia melihat pekerjaan sebelumnya sebagai keluarga kedua dan memuja banyak pelanggan tetap, yang membuat keputusan untuk pergi jauh lebih sulit.

Namun ketika pandemi melanda, semuanya berubah.

“Sebelumnya tidak ada kaca, tidak ada masker, semuanya hanya hari biasa,” kata Cutler kepada CTVNews.ca melalui telepon. “Tetapi ketika Plexiglas dan topeng muncul, saat itulah pekerjaan menjadi sangat menegangkan.”

Akan ada pertengkaran dengan pelanggan tentang pemakaian masker dan jarak sosial atau produk tidak tersedia, terutama selama “kegagalan kertas toilet.”

“Itu baru mulai menguras emosi,” katanya.

Di awal pandemi, dia mengatakan sebagian besar pelanggan adalah warga Toronto yang tinggal di pondok mereka, meskipun pejabat seperti Ontario Premier Doug Ford memberi tahu orang-orang hanya untuk bepergian karena alasan penting.

Seiring waktu, Cutler menjadi lebih cemas dan prospek pergi bekerja di pagi hari menjadi semakin sulit.

Tidak ingin berurusan dengan orang-orang yang meneriakinya lagi, Cutler mengatakan dia mencoba bekerja paruh waktu di kantor pada bulan Februari sebelum menjadi penuh waktu pada bulan April. Tingkat stresnya telah turun jauh sejak itu.

Tetapi bahkan setelah memulai babak baru dalam hidupnya, Cutler masih memberikan banyak pujian untuk pekerja penting, termasuk di toko bahan makanan dan perawatan kesehatan, karena mempertaruhkan hidup mereka setiap hari.

“Saya berharap pemerintah dapat melakukan sesuatu untuk semua petugas kesehatan,” katanya. “Tidak ada yang menentang pemerintah, tetapi saya hanya berharap semua orang tetap aman, dan semua orang perlu divaksinasi agar kita semua bisa kembali normal.”

SESUATU YANG LEBIH BERMANFAAT

Jodi Morello dari Liberty Village di Toronto bekerja di dua restoran tepat sebelum pandemi melanda.

Meskipun dia memiliki sembilan tahun pengalaman di industri ini, wanita berusia 26 tahun itu selalu ingin melakukan sesuatu yang berbeda tetapi mengatakan dia tidak mampu mengambil risiko, sebagian karena hutang Program Bantuan Siswa Ontario-nya.

Setelah pandemi menutup restoran, Morello mengatakan kepada CTVNews.ca dalam email bahwa saat berada di Canada Emergency Response Benefit (CERB), dia menikmati waktu istirahat, berjalan-jalan di alam dengan anjingnya, mengatur apartemennya, dan mencoba resep baru.

“Untuk sekali ini saya bisa memikirkan apa yang bisa saya lakukan dalam hal memulai jalur karir baru dan sesuatu yang dapat membayar upah per jam yang layak,” katanya.

Pada Mei 2020, dia mencari pekerjaan rumah tangga secara online di panti jompo atau rumah sakit jangka panjang, mengatakan dia selalu suka membersihkan dan tidak takut dengan COVID-19, tetapi juga karena dia ingin melakukan bagiannya untuk membantu selama pandemi.

Pada bulan Juni itu, Morello ditawari pekerjaan di rumah perawatan jangka panjang di Scarborough, Ontario, tempat dia bekerja sejak itu.

Meskipun tidak memiliki pengalaman dengan serikat pekerja atau bekerja dengan pasien dengan demensia, dia mengatakan manajernya sabar dan pekerjaan itu terbukti bermanfaat. Dia mengatakan bahwa dia sekarang dapat menghidupi dirinya sendiri secara finansial tanpa hidup dari gaji ke gaji, dan pekerjaan itu telah membuka pintu baru.

“Sejak COVID, hidup saya berubah secara dramatis,” katanya.

Alison Finkelstein dari Thornhill, Ontario, seorang ibu dari lima anak berusia antara 15 dan 21 tahun, salah satunya memiliki autisme yang berfungsi tinggi, mengatakan dia menyadari selama shift pekerjaannya di supermarket – yaitu selama semua toilet dan kertas penimbunan handuk — bahwa dia sudah cukup.

Dia diterapkan pada kemauan administrasi kantor medis George Brown College dan program keperawatan praktis dan diterima di mantan.

Dia akan mulai kuliah pada bulan Januari pada usia 43 dan sejak itu menemukan pekerjaan di rumah sakit.

Jika bukan karena pandemi, kata Finkelstein, dia mungkin tidak akan berpikir untuk mengubah karier.

“Saya sudah tiga bulan di sana, dan saya sedang menyelesaikan semester ketiga kuliah saya, dengan satu semester lagi, kelulusan pada bulan Mei. Saya berharap untuk pindah ke posisi penuh waktu di rumah sakit setelah lulus,” katanya.

TIDAK SESUAI RENCANA

Setelah diberhentikan pada Maret 2020 dari pekerjaannya di sebuah toko peralatan, Coquitlam, BC, penduduk Chris Knight mengatakan dia melanjutkan CERB sebagai pengganti EI, yang sementara bagus untuk sementara tidak cukup mengurus tagihan.

Setelah sekitar tiga bulan, dia memberi tahu CTVNews.ca dalam email bahwa dia akhirnya menemukan pekerjaan sebagai pembantu toko, tetapi harus menghadapi penurunan gaji $9 per jam.

Dia mengatakan pekerjaan sebelumnya tidak ada lagi, yang berarti dia tidak bisa kembali bahkan jika dia mau.

“Pekerjaan baru tetap membayar kacang, tapi pengemis tidak bisa memilih,” katanya. “Setidaknya tagihan dibayar.”

Lainnya, seperti Denise McBurney dari Linden, Man., memutuskan untuk pensiun pada musim semi yang lalu setelah 35 tahun berkarir di credit union, termasuk sebagai manajer, setelah diagnosis COVID-19 dan efeknya yang terus-menerus, sering disebut sebagai COVID-19 yang lama -19.

“Ini tidak sesuai rencana tetapi pada saat itu saya cukup khawatir tentang kesehatan saya dan sisa hidup saya untuk melakukan apa pun untuk beristirahat dan mengurangi stres,” katanya dalam email.

“Perusahaan asuransi tempat saya menderita cacat jangka panjang bertekad untuk merehabilitasi saya dan membuat saya kembali bekerja secepatnya, tetapi saya tidak berpikir mereka memahami COVID lama dan saya tidak perlu stres karena berkelahi dengan mereka.”

Meskipun telah divaksinasi penuh, McBurney mengatakan bahwa pengambilan vaksin di wilayah kesehatannya sangat buruk.

“Mungkin tahun depan saya akan bekerja paruh waktu di suatu tempat, tetapi untuk saat ini, saya fokus untuk menjadi lebih baik,” katanya.

TEMAN DAN KELUARGA

Bagi sebagian orang, menjaga hubungan dengan keluarga dan teman menjadi jauh lebih penting.

Matt Cummings dari Westville, NS, mengatakan dalam email bahwa dia pindah ke Terrace Bay, Ontario, setelah meninggalkan Northern Pulp tetapi kembali ke rumah enam bulan kemudian untuk bekerja di pabrik penggergajian, diikuti dengan pekerjaan di pengumpulan sampah, call center dan sekarang dengan Michelin.

“Awalnya bukan rencana saya untuk pergi. Direkrut ke Terrace Bay tetapi merindukan keluarga saya, jadi saya pulang ke rumah untuk pekerjaan acak menunggu industri lokal terakhir untuk mempekerjakan saya,” katanya.

Roxanne Beaubien berganti pekerjaan dan pindah ke seluruh negeri dua kali selama pandemi.

Menulis ke CTVNews.ca, Beaubien tinggal di London, Ontario, pada Maret 2020 dan meluncurkan perusahaan konsultan baru.

Pada bulan yang sama, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan COVID-19 sebagai pandemi dan pelatihan yang direncanakan Beaubien dibatalkan.

Dia ditawari pekerjaan di Regina pada bulan Juni berikutnya, dengan peringatan bahwa dia pindah ke kota untuk berada di kantor pada bulan September.

“Tapi, yang mengejutkan, tidak ada jalan kembali ke kantor. Saya telah pindah beberapa kali selama karier saya, tetapi pindah ke kota baru selama COVID adalah salah satu pengalaman paling menantang yang pernah saya alami,” kata Beaubien.

“Tidak mungkin mengembangkan rasa kebersamaan karena saya bekerja dari rumah dan, tentu saja, sebagian besar aktivitas di mana Anda dapat bertemu orang baru ditutup. Saya mendapati diri saya menghabiskan sebagian besar waktu sosial saya di Zoom atau FaceTime dengan teman-teman di Ontario dan kesehatan mental saya memburuk secara signifikan sehingga saya akhirnya memutuskan bahwa saya harus pindah kembali ke London.”

Beaubien akan mencari pekerjaan Juni lalu yang berbasis di Guelph yang memungkinkan dia untuk bekerja dari rumah di London.

“Seluruh pengalaman adalah kesempatan belajar yang sangat mahal, karena saya suka membingkainya,” katanya. “Saya belajar bahwa London adalah tempat orang-orang saya berada dan itu, COVID atau tanpa COVID, itu lebih penting dari apa pun.”

Natalie Cousineau, yang tinggal di lingkungan Barrhaven di Ottawa selatan, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam email bahwa kantor gigi tempat dia bekerja sebagai asisten administrasi tutup ketika COVID-19 dimulai.

Tempat penitipan anak yang dihadiri anak-anaknya juga ditutup, yang berarti dia tidak bisa kembali bekerja.

Sepupu mengatakan dia akhirnya memberi kantornya OK untuk menggantikannya, kehilangan “pekerjaan impian” dalam prosesnya.

Penitipan anak dibuka sebulan kemudian dan meskipun dia akhirnya mendapatkan pekerjaan di kantor yang dekat dengan rumah, dia mengatakan bahwa dia harus terus-menerus pergi untuk menjemput anak-anaknya — putranya, 1,5 tahun, dan putrinya, 2,5 tahun, yang memiliki keterlambatan sosial — kehilangan beberapa jam kerja sebagai hasilnya.

Setahun kemudian, sebuah perusahaan menawarinya posisi terpencil sebagai koordinator asupan, saat Sepupu mengatakan seolah-olah Tuhan telah menjawab doanya.

“Saya sangat bersyukur, tetapi juga sangat sedih karena terpaksa meninggalkan kantor asli saya. Saya mencintai tim saya dan semua rekan kerja dan pasien saya. Tetapi waktu sekarang telah berubah, dan saya benar-benar tidak tahu apakah semuanya akan berubah. pernah kembali seperti semula. Jadi situasi saya saat ini sangat cocok dengan hidup saya,” katanya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini