Coronavirus: Para ilmuwan fokus pada asal-usul hewan pandemi
Brody

Coronavirus: Para ilmuwan fokus pada asal-usul hewan pandemi

Hampir dua tahun memasuki pandemi COVID-19, asal mula virus yang menyiksa dunia ini masih diselimuti misteri.

Kebanyakan ilmuwan percaya itu muncul di alam liar dan melompat dari kelelawar ke manusia, baik secara langsung atau melalui hewan lain. Yang lain berteori bahwa itu melarikan diri dari laboratorium Cina.

Sekarang, dengan jumlah kematian global COVID-19 yang melampaui 5,2 juta pada ulang tahun kedua kasus manusia paling awal, paduan suara ilmuwan yang berkembang berusaha untuk tetap fokus pada apa yang mereka anggap sebagai “zoonosis” yang lebih masuk akal, atau hewan-untuk -manusia, teori, dengan harapan bahwa apa yang dipelajari akan membantu umat manusia menangkis virus dan varian baru.

“Skenario kebocoran laboratorium mendapat banyak perhatian, Anda tahu, di tempat-tempat seperti Twitter,” tetapi “tidak ada bukti bahwa virus ini ada di laboratorium,” kata ilmuwan Universitas Utah Stephen Goldstein, yang bersama 20 orang lainnya menulis sebuah artikel. dalam jurnal Cell pada bulan Agustus memaparkan bukti asal hewan.

Michael Worobey, ahli biologi evolusioner di Universitas Arizona yang berkontribusi pada artikel tersebut, telah menandatangani surat dengan ilmuwan lain musim semi lalu yang mengatakan kedua teori itu layak. Sejak itu, katanya, penelitiannya sendiri dan penelitian orang lain telah membuatnya lebih percaya diri daripada sebelumnya tentang hipotesis hewan, yang “jauh lebih didukung oleh data.”

Bulan lalu, Worobey menerbitkan garis waktu COVID-19 yang menghubungkan kasus manusia pertama yang diketahui ke Pasar Grosir Makanan Laut Huanan di Wuhan, Cina, tempat hewan hidup dijual.

“Ide kebocoran lab hampir pasti merupakan gangguan besar yang mengalihkan fokus dari apa yang sebenarnya terjadi,” katanya.

Yang lain tidak begitu yakin. Selama musim panas, tinjauan yang diperintahkan oleh Presiden Joe Biden menunjukkan bahwa empat badan intelijen AS percaya dengan keyakinan rendah bahwa virus itu awalnya ditularkan dari hewan ke manusia, dan satu lembaga percaya dengan keyakinan sedang bahwa infeksi pertama terkait dengan laboratorium. .

Beberapa pendukung hipotesis kebocoran laboratorium telah berteori bahwa peneliti secara tidak sengaja terpapar karena praktik keselamatan yang tidak memadai saat bekerja dengan sampel dari alam liar, atau mungkin setelah membuat virus di laboratorium. Pejabat intelijen AS telah menolak kecurigaan China mengembangkan virus sebagai senjata biologis.

Pencarian jawaban yang berkelanjutan telah mengobarkan ketegangan antara AS dan China, yang menuduh AS menjadikannya kambing hitam atas bencana tersebut. Beberapa ahli khawatir asal mula pandemi mungkin tidak akan pernah diketahui.

DARI KELELAWAR KE MANUSIA

Para ilmuwan mengatakan dalam makalah Cell bahwa SARS-CoV-2, yang menyebabkan COVID-19, adalah virus corona kesembilan yang didokumentasikan menginfeksi manusia. Semua yang sebelumnya berasal dari hewan.

Itu termasuk virus yang menyebabkan epidemi SARS 2003, yang juga telah dikaitkan dengan pasar yang menjual hewan hidup di China.

Banyak peneliti percaya hewan liar adalah inang perantara untuk SARS-CoV-2, yang berarti mereka terinfeksi virus corona kelelawar yang kemudian berevolusi. Para ilmuwan telah mencari virus corona kelelawar yang terlibat, dan pada bulan September mengidentifikasi tiga virus pada kelelawar di Laos yang lebih mirip dengan SARS-CoV-2 daripada virus yang diketahui.

Worobey menduga anjing rakun adalah inang perantara. Mamalia mirip rubah rentan terhadap virus corona dan dijual langsung di pasar Huanan, katanya.

“Bukti standar emas untuk asal hewan” akan menjadi hewan yang terinfeksi dari sana, kata Goldstein. “Tapi sejauh yang kami tahu, pasar sudah kosong.”

Awal tahun ini, sebuah laporan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan China menyebut penularan virus dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain sebagai skenario yang paling mungkin dan kebocoran laboratorium “sangat tidak mungkin.”

Tetapi laporan itu juga menebar keraguan dengan mengelompokkan kasus COVID-19 pertama yang diketahui sebagai akuntan yang tidak memiliki koneksi ke pasar Huanan dan pertama kali menunjukkan gejala pada 8 Desember 2019. Worobey mengatakan para pendukung teori kebocoran laboratorium menunjuk pada kasus itu. dalam mengklaim virus itu lolos dari fasilitas Institut Virologi Wuhan di dekat tempat tinggal pria itu.

Namun, menurut penelitian Worobey, pria itu mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa penyakitnya pada 8 Desember sebenarnya adalah masalah gigi, dan gejala COVID-19-nya dimulai pada 16 Desember, tanggal yang dikonfirmasi dalam catatan rumah sakit.

Analisis Worobey mengidentifikasi kasus sebelumnya: vendor di pasar Huanan yang terjangkit COVID-19 pada 11 Desember.

ANCAMAN HEWAN

Para ahli khawatir bahwa penularan virus dari hewan ke manusia yang sama dapat memicu pandemi baru – dan memperburuk yang ini.

Sejak COVID-19 muncul, banyak jenis hewan telah terinfeksi, termasuk kucing peliharaan, anjing, dan musang; hewan kebun binatang seperti kucing besar, berang-berang dan primata non-manusia; cerpelai yang dibesarkan di peternakan; dan rusa berekor putih.

Sebagian besar mendapat virus dari manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, yang mengatakan bahwa manusia dapat menyebarkannya ke hewan selama kontak dekat tetapi risiko hewan menularkannya ke manusia rendah.

Ketakutan lain, bagaimanapun, adalah bahwa hewan dapat melepaskan varian virus baru. Beberapa orang bertanya-tanya apakah varian omicron dimulai dengan cara ini.

“Di seluruh dunia, kita mungkin memiliki hewan yang berpotensi menginkubasi varian ini bahkan jika kita mengendalikan (COVID-19) pada manusia,” kata David O’Connor, pakar virologi di University of Wisconsin-Madison. “Kami mungkin tidak akan melakukan program imunisasi jerapah yang besar dalam waktu dekat.”

Worobey mengatakan dia telah mencari sidik jari genetik yang mungkin menunjukkan apakah omicron diciptakan ketika virus melompat dari manusia ke hewan, bermutasi, dan kemudian melompat kembali ke manusia.

Para ahli mengatakan pencegahan penyakit zoonosis tidak hanya membutuhkan tindakan keras terhadap penjualan satwa liar ilegal tetapi juga membuat kemajuan dalam masalah global besar yang meningkatkan risiko kontak manusia-hewan, seperti perusakan habitat dan perubahan iklim.

Gagal untuk sepenuhnya menyelidiki asal usul virus dari hewan, kata para ilmuwan dalam makalah Cell, “akan membuat dunia rentan terhadap pandemi di masa depan yang timbul dari aktivitas manusia yang sama yang telah berulang kali menempatkan kita pada jalur tabrakan dengan virus baru.”

POLITIK ‘BERACUN’

Tetapi penyelidikan lebih lanjut terhalang oleh politik negara adidaya. Lawrence Gostin dari Universitas Georgetown mengatakan telah terjadi “pertarungan yang tidak berarti” antara China dan Amerika Serikat.

“Politik seputar penyelidikan asal-usul telah benar-benar meracuni sumur kerja sama global,” kata Gostin, direktur Pusat Kolaborasi WHO untuk Hukum Kesehatan Nasional dan Global. “Politik benar-benar beracun.”

Investigasi AP tahun lalu menemukan bahwa pemerintah China secara ketat mengendalikan semua penelitian tentang asal-usul COVID-19 dan mempromosikan teori pinggiran bahwa virus itu bisa berasal dari luar negeri.

“Ini adalah negara yang secara naluriah sangat tertutup, dan tidak akan pernah membiarkan akses tanpa batas oleh orang asing ke wilayahnya,” kata Gostin.

Namun, Gostin mengatakan ada satu perkembangan positif yang keluar dari penyelidikan.

WHO telah membentuk kelompok penasihat untuk menyelidiki asal mula pandemi. Dan Gostin mengatakan bahwa sementara dia meragukan panel tersebut akan memecahkan misteri, “mereka akan memiliki sekelompok ilmuwan berkualifikasi tinggi yang siap untuk dikerahkan dalam sekejap di pandemi berikutnya.”

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.


Posted By : keluaran hongkong malam ini