Coronavirus: Pengadilan Jerman memerintahkan perlindungan untuk penyandang cacat dalam triase selama pandemi
HEalth

Coronavirus: Pengadilan Jerman memerintahkan perlindungan untuk penyandang cacat dalam triase selama pandemi

BERLIN – Pengadilan tertinggi Jerman mengatakan Selasa bahwa para pejabat harus menyusun aturan untuk melindungi orang cacat jika rumah sakit akhirnya harus melakukan triase pasien dalam pandemi.

Mahkamah Konstitusi Federal mengatakan bahwa parlemen melanggar klausul dalam konstitusi yang menyatakan bahwa tidak seorang pun dapat didiskriminasi karena disabilitas, dan memerintahkannya untuk memperbaiki situasi “tanpa penundaan.”

Putusan pengadilan itu muncul setelah tahun lalu mempertimbangkan pengaduan dari sekelompok penyandang disabilitas serius, yang sebagian besar membutuhkan bantuan reguler.

Mereka khawatir dokter bisa menyerah jika terjadi situasi pandemi virus corona di mana tempat tidur rumah sakit tidak cukup untuk jumlah pasien.

Jerman sejauh ini telah menghindari situasi itu, meskipun pasien harus dipindahkan ke daerah lain dalam gelombang infeksi terbaru karena tempat tidur langka di beberapa bagian negara itu.

Pengadilan federal, dalam keputusan 16 Desember yang diumumkan pada hari Selasa, menyimpulkan bahwa penggugat “saat ini tidak secara efektif dilindungi dari risiko yang dapat dikenali terhadap hak-hak yang dilindungi hukum tingkat atas dalam situasi di mana mereka tidak dapat melindungi diri mereka sendiri.”

Pedoman yang dibuat oleh asosiasi medis tidak mengikat secara hukum dan diskriminasi terhadap penyandang disabilitas tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan, katanya.

Pengadilan mengatakan bahwa terserah pada pejabat dan anggota parlemen untuk memutuskan bagaimana tepatnya untuk mematuhi putusannya. Dikatakan kemungkinan termasuk aturan untuk prosedur triase yang dapat mencakup mewajibkan beberapa orang untuk terlibat dalam keputusan, dan persyaratan khusus untuk pelatihan personel perawatan intensif.

Menteri Kesehatan Karl Lauterbach menyambut baik keputusan itu, dengan mencuit bahwa “penyandang disabilitas membutuhkan perlindungan negara lebih dari yang lain, terlebih lagi dalam kasus triase.” Dia menambahkan bahwa yang dibutuhkan sekarang adalah mencegah triase dengan “langkah-langkah perlindungan dan vaksinasi yang efektif.”

Salah satu dari sembilan penggugat, Nancy Poser, mengatakan kepada kantor berita Jerman dpa bahwa mereka semua lega.

Pria berusia 42 tahun, seorang hakim di pengadilan distrik di kota barat Trier yang menggunakan kursi roda, mengatakan mereka berharap anggota parlemen akan “bertindak cepat dan menyusun aturan untuk melindungi kita.”

Britta Hasselmann, seorang pemimpin parlemen dari Partai Hijau, salah satu partai yang memerintah Jerman, mencuit bahwa “pemeriksaan dan diskusi yang cermat” tentang bagaimana memenuhi keputusan itu akan diperlukan di parlemen.


Posted By : hk hari ini