Coronavirus: Perbatasan darat Malaysia-Singapura dibuka kembali
World

Coronavirus: Perbatasan darat Malaysia-Singapura dibuka kembali

JOHOR BAHRU, MALAYSIA — Warga Malaysia yang bekerja di Singapura mengadakan reuni yang menyenangkan dengan orang yang mereka cintai setelah kembali ke tanah air mereka pada hari Senin setelah pembukaan kembali sebagian perbatasan darat yang telah ditutup selama hampir dua tahun karena pandemi.

Bus mengangkut penumpang yang divaksinasi lengkap melintasi Jembatan Causeway yang menghubungkan pulau Singapura dengan semenanjung Malaysia, dengan tindakan tegas termasuk tes COVID-19 sebelum keberangkatan dan saat kedatangan.

Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin mentweet bahwa kasus COVID-19 terdeteksi selama pemeriksaan di negara bagian Johor selatan, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut. “Saat kami membuka kembali perbatasan kami dengan aman, akan ada kasus positif di titik masuk. Penilaian risiko, isolasi, dan pemantauan kontak dekat akan menjadi norma,” katanya.

Di bawah fase pertama, hanya 1.440 pelancong yang harus warga negara, penduduk tetap, atau pemegang izin jangka panjang yang diizinkan dari setiap sisi per hari. Causeway adalah salah satu perbatasan darat tersibuk di dunia sebelum pandemi melanda. Perjalanan udara juga dibuka kembali Senin dengan pembatasan yang lebih sedikit, memungkinkan siapa saja yang divaksinasi penuh untuk bepergian bebas karantina antara kedua negara.

“Sudah sejak satu tahun terakhir plus, saya tidak pernah bertemu dengannya dan ketika saya melihatnya hari ini, saya senang, saya sangat senang,” kata pensiunan Siva Ganesan usai menyapa istrinya, Uma Devi Balakrishnan, di terminal bus di negara bagian Johor selatan. Istrinya bekerja sebagai pembersih di Singapura dan terdampar saat perbatasan ditutup.

Seorang pria Malaysia mencium dan memeluk bayinya yang baru pertama kali dia temui, sementara seorang wanita lainnya tenggelam dengan air mata ke pelukan ayahnya. Lebih dari 100.000 warga Malaysia diyakini terjebak di negara pulau itu setelah perbatasan ditutup pada Maret 2020.

“Ini surealis, tidak terasa nyata sama sekali karena sudah lama tidak pulang,” kata Cheong Weng Yin asal Malaysia. “Saya merasa sangat gugup sampai saya menginjakkan kaki di sini.”

Di seberang perbatasan, Chua Pei Sze dan dua putrinya, usia 10 dan 7 tahun, berada di urutan pertama dalam antrean bus pertama menuju Malaysia. “Akhirnya kami bisa membawa putri saya untuk melihat nenek mereka secara langsung … panggilan video saja tidak cukup,” kata pria berusia 43 tahun, yang bekerja di industri perkapalan.

Kavin Raj, 24, mengatakan dia akan mengejutkan keluarganya karena mereka tidak tahu bahwa dia berhasil mendapatkan tiket di bus pertama. “Pertama, saya akan mengatakan, saya akan makan enak di Malaysia,” katanya bersemangat.

Lebih dari 350.000 orang melintasi Causeway setiap hari sebelum ditutup, kebanyakan orang Malaysia bekerja di Singapura karena nilai tukar yang menguntungkan.

Kedua negara mengatakan batas penyeberangan perbatasan darat akan semakin dilonggarkan untuk memasukkan pelancong umum dan moda transportasi lain selain bus. Jalur darat kedua juga diharapkan segera dipulihkan. Singapura telah memvaksinasi 85% populasinya, dan Malaysia hampir 80%.

——

Penulis Associated Press Eileen Ng di Kuala Lumpur dan Toh Ee Ming di Singapura berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk