Coronavirus: Tingkat pembunuhan wanita meningkat, kata peneliti Kanada
Brody

Coronavirus: Tingkat pembunuhan wanita meningkat, kata peneliti Kanada

TORONTO — Terjadi lonjakan kasus pembunuhan perempuan – pembunuhan terkait gender dan seks terhadap perempuan dan anak perempuan – di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir, dengan peran pandemi, kata seorang pakar kekerasan berbasis gender Kanada.

Penguncian berulang dan akses terbatas ke layanan dan tempat penampungan, serta lingkungan rumah yang tegang, semua akibat pandemi COVID-19, telah berkontribusi pada peningkatan yang stabil dalam pembunuhan wanita, menurut peneliti Universitas Guelph, Mryna Dawson.

“Jumlahnya menunjukkan peningkatan selama tiga tahun – pra-COVID-19, awal COVID-19 dan karena COVID-19 berlanjut – dan dalam konteks itu, itu adalah sesuatu yang harus kita perhatikan,” katanya dalam sebuah berita. melepaskan.

“Bukan hanya karena jumlahnya meningkat, tetapi karena jumlah ini hanya menangkap perempuan dan anak perempuan yang terbunuh. Ini tidak mencakup peningkatan mereka yang pernah dan terus mengalami kekerasan.”

Angka-angka yang disebutkan sebelumnya melukiskan gambaran yang suram. Menurut Observatorium Femicide Kanada untuk Keadilan dan Akuntabilitas, di mana Dawson adalah direkturnya, ada 92 wanita dan anak perempuan yang terbunuh dalam enam bulan pertama tahun 2021 dibandingkan dengan 78 selama periode yang sama pada tahun 2020 dan 60 selama periode yang sama pada tahun 2019. negara.

“Itu peningkatan 32 wanita dan anak perempuan yang terbunuh dari 2019 hingga 2021,” katanya. “Kanada bukan satu-satunya negara yang mengalami peningkatan jumlah yang terus-menerus ini. Ini adalah tren global.”

Ada kemungkinan kenaikan itu adalah hasil dari perubahan dinamika di rumah karena penguncian dan perintah tinggal di rumah, yang dapat menyebabkan situasi rumah tangga yang buruk bagi korban kekerasan menjadi lebih buruk.

“Perintah ini tidak tiba-tiba mengubah pria yang sebelumnya tidak melakukan kekerasan menjadi pria yang kejam,” kata Dawson. “Sebaliknya, itu kemungkinan memperburuk kekerasan yang dialami beberapa perempuan dan anak-anak dan membatasi pilihan mereka dalam menghadapinya seperti yang mungkin mereka lakukan sebelum pandemi.”

Ada juga lebih sedikit pilihan yang tersedia bagi mereka yang mungkin membutuhkan layanan dan tempat penampungan karena pembatasan yang disebabkan oleh pandemi.

Selain itu, perempuan lebih terpengaruh secara negatif daripada laki-laki selama pandemi dalam hal kehilangan pekerjaan dan berkurangnya akses ke pengasuhan anak.

“Kami tahu bahwa kontributor utama kekerasan laki-laki terhadap perempuan adalah ketidaksetaraan gender dan pandemi telah meningkatkan ketidaksetaraan secara signifikan,” kata Dawson. “Sepanjang pandemi, perempuan kehilangan lebih banyak pekerjaan, mengambil tanggung jawab pengasuhan anak dan ikut mendidik anak-anak ketika sekolah tutup. Inilah yang terlihat dari patriarki bencana. Ketika ada bencana, perempuan biasanya terkena dampak lebih dalam daripada laki-laki, secara materi. berbicara dan dalam hal pengalaman kekerasan. Mereka terkait erat.”

25 November adalah Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan. Ini adalah hari dimana PBB memulai 16 hari aktivisme menjelang Hari Hak Asasi Manusia Sedunia pada 10 Desember. Pemerintah federal mendorong warga Kanada untuk berpartisipasi.

“Hidup dalam ketakutan akan kekerasan adalah kenyataan bagi terlalu banyak wanita Kanada,” kata Perdana Menteri Justin Trudeau dalam sebuah pernyataan, Kamis. “Lebih dari empat dari 10 wanita di Kanada telah mengalami beberapa bentuk kekerasan psikologis, fisik, atau seksual dari pasangan intim. Beberapa wanita dan anak perempuan terus berada pada risiko kekerasan berbasis gender yang lebih tinggi karena diskriminasi dan hambatan tambahan yang mereka alami. dihadapi karena seksualitas, ras, kecacatan, atau situasi sosial dan ekonomi.

“Sejak pecahnya COVID-19, telah terjadi peningkatan tingkat kekerasan berbasis gender di seluruh dunia. Dampak sosial dan ekonomi dari darurat kesehatan masyarakat telah mengakibatkan pandemi bayangan. Ini telah menggarisbawahi masalah sistemik yang mengarah pada kekerasan. , serta kesenjangan dalam dukungan untuk melindungi dan mencegah mereka yang berisiko dari bahaya.”

Trudeau menyoroti beberapa upaya pemerintah, termasuk Rencana Aksi Nasional untuk Mengakhiri Kekerasan Berbasis Gender dan Wanita, Anak Perempuan, Anak Perempuan dan Perempuan Asli 2SLGBTQQIA+ yang Hilang dan Dibunuh pada tahun 2021 dan Rencana Aksi Nasional 2SLGBTQQIA+ People.

Tanpa perubahan sosial yang nyata, kata Dawson, tingkat pembunuhan terhadap perempuan akan tetap stabil dan mungkin meningkat dengan variabel seperti pandemi COVID-19.

“Sementara pandemi telah mengubah dinamika kekerasan dalam beberapa hal, pengalaman, konsekuensi, dan solusi tidak berubah secara signifikan, jadi semua yang dikatakan feminis dan organisasi anti-kekerasan terhadap perempuan selama beberapa dekade masih berlaku,” katanya. “Kesetaraan atau kesetaraan gender adalah kuncinya. Kami tidak dapat sepenuhnya mencegah kekerasan tanpa mengatasi kontribusi kebencian terhadap wanita dan hak laki-laki.”

———-

Jika Anda mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan mencari bantuan, Anda dapat mengakses layanan berikut:

Saluran Bantuan Wanita yang Diserang: saluran bebas pulsa 24/7 di 1-866-863-0511, atau online Senin hingga Jumat pukul 11:00 hingga 20:00


Posted By : keluaran hongkong malam ini