COVID-19 dan donasi organ: Apakah aman untuk disumbangkan?
Brody

COVID-19 dan donasi organ: Apakah aman untuk disumbangkan?

TORONTO — Dapatkah seseorang yang meninggal karena COVID-19 atau telah lama mengidap COVID mendonorkan organnya untuk transplantasi? Bisakah Anda menularkan virus melalui donor organ? Bagaimana pandemi mengubah proses donasi organ? Ini hanya beberapa pertanyaan yang diajukan orang-orang seputar donasi organ selama pandemi.

Penulis skenario “Dawson’s Creek” Heidi Ferrer mengalami efek melemahkan dari COVID yang lama selama lebih dari setahun sebelum meninggal karena bunuh diri pada bulan Mei, menurut beberapa laporan media pada saat kematiannya. Namun, apa yang terjadi pada organ tubuhnya setelah itu, juga membuat suaminya khawatir, menurut artikel New York Times minggu ini.

Nick Guthe ingin tubuh istrinya disumbangkan untuk ilmu pengetahuan. Tetapi sebagai seseorang yang menandatangani kartu donor mereka, organ Ferrer diambil dan digunakan untuk menyelamatkan nyawa orang lain.

Dia mengalami sakit parah yang tidak dapat dijelaskan di kakinya, jantung berdebar-debar, dan masalah pencernaan setelah infeksi COVID-19. Hanya beberapa minggu sebelum kematiannya, dia juga mengalami masalah neurologis termasuk tremor dan “kabut otak.”

Semuanya menjadi terlalu berat bagi Ferrer, tetapi sebagai seseorang yang menghabiskan sebagian besar tahun terakhirnya dalam penderitaan, Guthe khawatir bahwa organ istrinya tidak akan aman bagi penerimanya.

Jadi apa yang dikatakan para ahli dan apa aturan seputar donasi organ?

Peraturan dibuat oleh organisasi donor organ provinsi (OPO), kata Dr. Deepali Kumar, direktur penyakit menular transplantasi di Pusat Transplantasi Ajmera Jaringan Kesehatan Universitas di Toronto, salah satu pusat transplantasi terbesar di negara ini.

Di Ontario, misalnya, pasien yang pernah menderita COVID-19 di masa lalu diterima.

“Untuk memastikan tidak ada virus yang bisa menular, kami biasanya menunggu beberapa waktu sebelum menerima orang-orang itu sebagai pendonor… minimal 21 hari, tapi lebih lama lebih baik,” kata Kumar, yang juga menjabat di dewan direksi American Society of Transplantation dan merupakan presiden terpilih mereka, kata CTV News Toronto.

“Pada saat itu, orang memiliki swab negatif.”

Ada beberapa bukti bahwa potongan virus SARS-CoV-2 dapat ditemukan di organ yang berbeda, tetapi tidak ada indikasi bahwa mereka dapat berkembang biak, jelasnya. Dia menunjuk ke AS, di mana ginjal, hati, dan kadang-kadang hati dari donor yang “positif COVID” diterima, dan tidak ada penularan virus yang dihasilkan dari sumbangan tersebut.

“Bahkan jika swab COVID Anda positif, dan Anda sekitar satu bulan dari infeksi Anda, Anda mungkin boleh menyumbangkan organ perut, tetapi bukan paru-paru Anda.”

Secara teknis, siapa pun dapat menjadi donor potensial, terlepas dari kondisi medisnya, menurut situs web Canadian Blood Services (CBS).

“Bahkan individu dengan penyakit serius terkadang bisa menjadi donor. Semua calon pendonor dievaluasi secara individual, medis, kasus per kasus,” kata program tersebut.

Formulir Pendaftaran Donor Organ dan Jaringan Ontario, misalnya, tidak meminta pendaftar untuk mengungkapkan status kesehatan mereka, meskipun ada berbagai jenis infeksi aktif yang dapat mencegah seseorang menjadi donor, seperti mereka yang memiliki HIV. Donor dengan infeksi yang telah teratasi atau dalam keadaan tidak aktif, seperti hepatitis B, dapat menyumbang.

Bagi mereka yang khawatir tentang COVID yang lama dan donasi organ, Kumar menjelaskan bahwa para ahli percaya itu adalah fenomena kekebalan yang mendatangkan malapetaka pada tubuh, bukan virus yang sebenarnya.

“Virus itu sendiri kemungkinan sudah lama hilang, tetapi ia meninggalkan tanda tangan yang tahan lama untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda. Jadi orang mendapatkan segala macam gejala,” jelas Kumar.

SETIAP DONASI DIHITUNG

Namun, proses donasi tidak statis, dan Kumar mencatat bahwa prosedur penyaringan terus dievaluasi.

“Ketika COVID pertama kali muncul, hal pertama yang kami lakukan adalah mengevaluasi skrining kami untuk COVID dan memastikan bahwa kami melakukan transplantasi dengan aman. Jadi pasti … mengikuti apa pun yang baru dan memastikan bahwa kriteria kami mutakhir.”

Dengan lebih dari 4.400 warga Kanada dalam daftar tunggu untuk transplantasi yang menyelamatkan jiwa, setiap donasi potensial penting, terutama ketika jumlah donasi organ sebenarnya jauh di bawah yang dibutuhkan, menurut CBS. Ratusan orang Kanada meninggal setiap tahun menunggu pertandingan selesai, dengan hanya 32 persen orang Kanada yang mendaftarkan niat mereka untuk menyumbang, meskipun 90 persen mendukung praktik tersebut.

“Transplantasi organ dan donasi organ adalah risiko-manfaat,” kata Kumar.

Selama pandemi, tes ekstensif dilakukan pada donor untuk memastikan mereka bebas dari infeksi sebelum menerima organ.

“Hal utama adalah agar masyarakat umum mengetahui bahwa pasokan organ kami sangat aman dan ketika data muncul, kami terus mengevaluasi keamanan pasokan organ dan memastikan bahwa kami memiliki semua penyaringan untuk donor … adalah 100 persen, tetapi kami mencoba untuk sedekat mungkin dengan itu.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini