COVID-19 menghantam salah satu tempat terakhir yang tidak terinfeksi di planet ini
World

COVID-19 menghantam salah satu tempat terakhir yang tidak terinfeksi di planet ini

WELLINGTON, SELANDIA BARU — Ketika virus corona mulai menyebar ke seluruh dunia, kepulauan Kiribati yang terpencil di Pasifik menutup perbatasannya, memastikan penyakit itu tidak mencapai pantainya selama hampir dua tahun penuh.

Kiribati akhirnya mulai dibuka kembali bulan ini, mengizinkan Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir untuk menyewa pesawat untuk membawa pulang 54 warga negara pulau itu. Banyak dari mereka yang berada di kapal adalah misionaris yang telah meninggalkan Kiribati sebelum penutupan perbatasan untuk menyebarkan iman di luar negeri untuk apa yang umumnya dikenal sebagai gereja Mormon.

Pejabat menguji setiap penumpang yang kembali tiga kali di Fiji terdekat, mengharuskan mereka divaksinasi, dan menempatkan mereka di karantina dengan pengujian tambahan ketika mereka tiba di rumah.

Itu tidak cukup.

Lebih dari setengah penumpang dinyatakan positif terkena virus, yang kini telah menyebar ke masyarakat dan mendorong pemerintah untuk menyatakan keadaan bencana. Dari 36 kasus positif awal dari penerbangan telah menggelembung menjadi 181 kasus pada hari Jumat.

Kiribati dan beberapa negara Pasifik kecil lainnya termasuk di antara tempat terakhir di planet ini yang terhindar dari wabah virus, berkat lokasi terpencil dan kontrol perbatasan yang ketat. Tapi pertahanan mereka tampaknya tidak cocok dengan varian omicron yang sangat menular.

“Secara umum, itu tidak bisa dihindari. Itu akan sampai ke setiap sudut dunia,” kata Helen Petousis-Harris, ahli vaksin di University of Auckland di Selandia Baru. “Ini masalah membeli cukup waktu untuk mempersiapkan dan membuat sebanyak mungkin orang divaksinasi.”

Hanya 33% dari 113.000 orang Kiribati yang divaksinasi lengkap, sementara 59% telah memiliki setidaknya satu dosis, menurut publikasi ilmiah online Our World in Data. Dan seperti banyak negara Pasifik lainnya, Kiribati hanya menawarkan layanan kesehatan dasar.

Dr. Api Talemaitoga, yang memimpin jaringan dokter Pribumi Kepulauan Pasifik di Selandia Baru, mengatakan Kiribati hanya memiliki beberapa tempat perawatan intensif di seluruh negara, dan di masa lalu mengandalkan pengiriman pasien yang paling sakit ke Fiji atau Selandia Baru untuk perawatan. .

Dia mengatakan bahwa mengingat keterbatasan sistem kesehatan Kiribati, reaksi pertamanya ketika dia mendengar tentang wabah itu adalah, “Oh, Tuanku.”

Kiribati sekarang telah membuka beberapa situs karantina, mengumumkan jam malam dan memberlakukan penguncian. Presiden Taeti Maamau mengatakan di media sosial bahwa pemerintah menggunakan semua sumber dayanya untuk mengelola situasi, dan mendesak orang untuk divaksinasi.

Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, yang berbasis di negara bagian Utah, AS, memiliki kehadiran yang kuat di banyak negara Pasifik, termasuk Kiribati, di mana 20.000 anggotanya menjadikannya denominasi Kristen terbesar ketiga. Gereja memiliki sekitar 53.000 misionaris yang melayani penuh waktu di seluruh dunia, bekerja untuk mempertobatkan orang.

Pandemi telah menghadirkan tantangan bagi pekerjaan misionaris mereka, yang dianggap sebagai ritus peralihan bagi pria semuda 18 tahun dan wanita semuda 19 tahun.

Ketika pandemi surut dan mengalir, gereja merespons. Itu mengingat sekitar 26.000 misionaris yang melayani di luar negeri pada Juni 2020, menugaskan kembali mereka untuk berdakwah secara online dari rumah sebelum mengirim beberapa kembali ke lapangan lima bulan kemudian.

Ketika vaksin COVID-19 tersedia secara luas di banyak negara pada April 2021, pejabat gereja mendorong semua misionaris untuk disuntik dan mewajibkan mereka yang melayani di luar negara asal mereka.

Juru bicara Gereja Sam Penrod mengatakan para misionaris yang kembali tetap dikarantina, bekerja sama dengan otoritas kesehatan setempat dan akan dibebaskan dari pelayanan mereka setelah menyelesaikan karantina mereka.

“Dengan ditutupnya perbatasan Kiribati sejak awal pandemi, banyak dari orang-orang ini terus menjadi misionaris jauh melampaui 18 hingga 24 bulan pelayanan yang diantisipasi, dengan beberapa melayani selama 44 bulan,” katanya.

Sebelum wabah bulan ini, Kiribati telah melaporkan hanya dua kasus virus: anggota kru di kapal kargo masuk yang akhirnya tidak diizinkan untuk berlabuh.

Tetapi penerbangan charter Kiribati bukan pertama kalinya para misionaris yang pulang ke negara kepulauan Pasifik dinyatakan positif COVID-19.

Pada bulan Oktober, seorang misionaris yang kembali ke Tonga dari dinas di Afrika dilaporkan sebagai kasus positif pertama di negara itu — dan hanya sejauh ini — setelah terbang pulang melalui Selandia Baru. Seperti mereka yang kembali ke Kiribati, dia juga divaksinasi dan dikarantina.

Tonga berusaha mati-matian untuk mencegah wabah apa pun saat pulih dari letusan gunung berapi dan tsunami yang menghancurkan awal bulan ini. Negara berpenduduk 105.000 telah menerima bantuan dari seluruh dunia tetapi telah meminta agar awak dari kapal dan pesawat militer yang masuk menjatuhkan persediaan mereka dan pergi tanpa melakukan kontak dengan mereka yang ada di darat.

“Mereka sudah cukup di tangan mereka tanpa memperparah dengan penyebaran COVID,” kata Petousis-Harris, ahli vaksin. “Apa pun yang bisa mereka lakukan untuk mencegahnya akan menjadi penting. COVID hanya akan menambah bencana itu.”

Namun, dalam jangka panjang, tidak mungkin menghentikan virus memasuki Tonga atau komunitas lain mana pun, kata Petousis-Harris.

Samoa terdekat, dengan populasi 205.000, juga berusaha mencegah wabah pertamanya. Itu memberlakukan penguncian hingga Jumat malam setelah 15 penumpang dalam penerbangan masuk dari Australia pekan lalu dinyatakan positif.

Hingga Kamis, jumlah itu bertambah menjadi 27, termasuk lima perawat garis depan yang merawat para penumpang. Para pejabat mengatakan semua yang terinfeksi telah diisolasi dan sejauh ini tidak ada wabah komunitas.

Sementara serangan virus ke Pasifik telah mendorong penguncian dan pembatasan lainnya, ada tanda-tanda bahwa tidak semua aspek tradisional kehidupan pulau akan hilang untuk waktu yang lama.

“Pemerintah telah memutuskan untuk mengizinkan penangkapan ikan,” kata Kiribati pada hari Kamis, sambil mencantumkan batasan waktu dan tempat tertentu. “Hanya empat orang yang diizinkan berada di kapal atau bagian dari kelompok yang memancing di dekat pantai.”

——

Metz melaporkan dari Salt Lake City.


Posted By : pengeluaran hk