COVID-19: Puncak Omicron bisa segera terjadi, beberapa perkiraan menunjukkan
Brody

COVID-19: Puncak Omicron bisa segera terjadi, beberapa perkiraan menunjukkan

Penyebaran varian Omicron mungkin sedikit melambat, setidaknya di beberapa provinsi di mana perkiraan proyeksi virus pemantauan situs web pemerintah menunjukkan infeksi puncak dapat dicapai dalam waktu seminggu.

Di Manitoba, di mana tingkat tes positif sekarang 48 persen, provinsi ini melampaui Kanada dalam kasus COVID-19 aktif. Tetapi infeksi bisa segera memuncak.

Menurut situs web pemerintah yang memperkirakan tren prevalensi COVID-19 berdasarkan informasi epidemiologi yang ada, Winnipeg diperkirakan akan mulai melihat penurunan kasus dalam tujuh hingga 10 hari ke depan.

Alat ini dirancang untuk Angkatan Bersenjata Kanada untuk memahami tingkat risiko mereka di berbagai wilayah Kanada dan internasional, dan tidak digunakan untuk menyarankan aspek lain dari pemerintahan.

“Alat ini tersedia secara global untuk memberikan akses mudah ke penasihat medis CAF terlepas dari lokasi mereka dan sebagai bagian dari inisiatif data terbuka Pemerintah Kanada,” kata juru bicara CTV News melalui email.

“Penting untuk dicatat bahwa angka yang ditemukan dalam model ini bukanlah angka kasus, melainkan perkiraan berdasarkan informasi epidemiologi yang ada.”

Proyeksi di situs web serupa untuk Toronto, Montreal dan Halifax, di mana kasus juga diperkirakan akan turun dalam beberapa minggu mendatang. Dokter top BC mengatakan puncak COVID-19 di sana beberapa minggu lagi.

“Kita mungkin akan segera memasuki tempat di mana kita akan melihat penurunan,” kata Dr. Bonnie Henry dalam pembaruan Selasa.

INDIKATOR PUNCAK

Ahli epidemiologi Universitas Toronto Colin Furness mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa sulit untuk mengetahui kapan puncak terjadi sampai benar-benar berlalu.

“Anda hanya dapat menemukan puncak di kaca spion. Kami dapat membuat beberapa tebakan berdasarkan pemodelan tentang kapan kami mengharapkan puncak terjadi. Tapi sungguh, Anda tidak tahu sampai Anda melewatinya,” kata Furness dalam sebuah wawancara telepon Rabu.

Furness mengatakan ada beberapa sinyal, yang dikenal sebagai indikator utama, yang dapat menunjukkan saat puncak sudah dekat. Dia mengatakan faktor-faktor ini termasuk pengujian yang memadai, tingkat positif, dan analisis air limbah.

Namun, dengan perubahan baru-baru ini pada kriteria pengujian COVID-19 di seluruh negeri, Furness mengatakan indikator ini, serta indikator positif, miring.

“Jika Anda mengatakan bahwa hanya orang yang bergejala yang dapat dites, positif Anda akan naik. Jadi Anda harus melihat dengan sangat hati-hati jika ingin menafsirkan positif sebagai perubahan apa jika terjadi sesuatu pada strategi pengujian, jadi itu tidak pasti,” katanya. dikatakan.

Sementara pengambilan sampel air limbah bisa menjadi indikator utama yang baik, Furness mengatakan tekniknya masih baru dan harus berhati-hati dalam menafsirkan data.

“Ketika orang sangat sakit, apakah mereka mengeluarkan sejumlah besar virus sehingga terlihat seperti ada lebih banyak atau dapatkah kita mengacaukan dua orang yang benar-benar sakit dengan 10 orang yang hanya sedikit sakit? Ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang pengujian air limbah. ,” dia berkata.

Furness mencatat bahwa data pemodelan pada bulan Desember menunjukkan bahwa puncak gelombang ini diperkirakan akan terjadi pada pertengahan Januari.

Dengan pemikiran ini, Furness mengatakan Kanada kemungkinan hampir mencapai puncak gelombang Omicron. Namun, dia mengatakan penting untuk diingat bahwa model hanyalah perkiraan.

“[Models] hanya dapat mencerminkan pemahaman terbatas yang Anda miliki sejak awal untuk melindungi apa yang mungkin terjadi,” katanya.

“Saya menduga bahwa kita mungkin akan mencapai puncaknya di sebagian besar tempat di Kanada dalam minggu depan, dua minggu, mungkin sedikit lebih lama dari itu.”

Untuk mengetahui kapan Kanada berada di sisi lain puncak, Furness mengatakan akan ada “penurunan tajam dan cepat” serupa dengan tanjakan ke puncak karena gelombang penyakit menular kebanyakan cenderung simetris.

“Begitu menginfeksi semua orang yang— [can] terinfeksi… tiba-tiba oksigennya habis dan turun dengan cepat,” kata Furness. “Jadi kami berharap tidak hanya melihat penurunan air limbah atau hal positif, itu harus menjadi penurunan cepat dalam kasus baru. “

SETELAH PUNCAK

Puncak Omicron mungkin dekat, menurut perkiraan, tetapi memprediksi apa yang terjadi selanjutnya lebih sulit.

Penurunannya bisa cepat, seperti yang terlihat di negara lain seperti Afrika Selatan, atau mungkin lebih lambat. Dan rawat inap, yang tertinggal dari jumlah kasus, akan terus meningkat.

Para ahli mengatakan bahwa pada akhirnya, Omicron akan menginfeksi jutaan orang, tetapi tidak diketahui apa dampaknya terhadap kekebalan di masa depan.

“Ketika Anda berpikir tentang terinfeksi Omicron, hal yang pasti tidak dapat kita asumsikan adalah bahwa infeksi dari Omicron akan memberi kita kekebalan jangka panjang terhadap varian lain yang mungkin muncul,” Jason Kindrachuk, asisten profesor di University of Manitoba. dan Ketua Penelitian Kanada dalam patogenesis molekuler virus yang muncul, mengatakan kepada CTV News. “Itu adalah sesuatu yang kita tidak tahu.”

Shaneen Robinson-Desjarlais mengetahui secara langsung bahwa infeksi di masa lalu tidak menjamin kekebalan; dia menderita COVID-19 dua kali dalam sembilan bulan terakhir.

“Hampir meninggal karena COVID, berdoa, dan bersiap-siap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada keluarga saya – saya sangat sakit,” katanya.

Dia baru saja melahirkan bayi laki-lakinya ketika dia dirawat di rumah sakit dengan varian Beta. Berjuang untuk bernapas sendiri, butuh berbulan-bulan bagi Robinson-Desjarlais untuk pulih.

Pekan lalu, tes cepat menunjukkan hasil positif, dan diikuti oleh rasa sakit dan kelelahan di tubuh.

“Saya percaya karena saya divaksinasi, varian ini membuat tubuh saya nyaman, yang saya syukuri,” katanya.

Tingkat keparahan Omicron juga sedang diperdebatkan. Sementara diyakini lebih menular dan mampu menghindari beberapa perlindungan vaksin dibandingkan dengan varian Delta sebelumnya, bukti telah muncul bahwa hal itu dapat mengakibatkan penyakit yang kurang parah dan mengurangi kemungkinan dirawat di rumah sakit.

Kepala Petugas Kesehatan Masyarakat Dr. Theresa Tam mengatakan pekan lalu bahwa penyakit parah akibat varian Omicron tidak meningkat pada “tingkat ledakan” yang sama dengan jumlah kasus. Namun, dia mencatat bahwa tingkat rawat inap meningkat karena “percepatan mendadak Omicron dan volume kasus yang sangat besar.”

Sementara lonjakan kasus telah memperluas kapasitas pengujian, menghasilkan jumlah kasus yang diremehkan, Tam mengatakan lembaga kesehatan masyarakat menggunakan indikator lain seperti tingkat tes-positif laboratorium untuk memantau aktivitas penyakit secara keseluruhan di seluruh negeri.

“Kami semua dapat membantu dengan mengurangi kontak kami agar kami dapat melalui masa sulit ini dengan lebih cepat,” kata Tam. “Ini mungkin terasa seperti maraton ganda yang tidak kami ikuti, tetapi meskipun merasa lelah, kami harus memiliki rasa pencapaian untuk bidang yang telah kami capai sejauh ini.”

Dengan file dari CTVNews.ca’s Alexandra Mae Jones dan Rachel Aiello


Posted By : keluaran hongkong malam ini