COVID-19: Studi menemukan petunjuk mengapa babi tidak sakit
HEalth

COVID-19: Studi menemukan petunjuk mengapa babi tidak sakit

TORONTO — Sel babi merespons secara berbeda dari sel manusia saat terpapar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, menurut sebuah studi dari Iowa State University, temuan yang dapat membantu pengembangan metode pengobatan baru pada akhirnya. penyakit.

Kemampuan dan konsekuensi potensial dari SARS-CoV-2 untuk menginfeksi spesies lain dan bermutasi menjadi strain baru telah menjadi perhatian yang berkelanjutan selama pandemi.

Awal pekan ini, sampel yang diambil dari rusa berekor putih di barat daya Ontario ditemukan positif COVID-19. Dan di Hong Kong, pemerintah mengumumkan pemusnahan besar-besaran ribuan hamster peliharaan dan hewan kecil lainnya karena khawatir mereka dapat membawa dan menularkan virus ke manusia. Kucing dan cerpelai juga diketahui membawa virus.

Namun, tidak seperti spesies hewan lain, babi tampak resisten terhadap infeksi dan tidak menularkan virus ke hewan lain, menurut penelitian sebelumnya.

Babi hidup berdekatan dengan manusia dan diketahui menjadi inang virus corona dan menginkubasi jenis virus lain seperti influenza, jadi pada hari-hari awal pandemi, babi menjadi area fokus dan studi yang jelas, menurut jurnal Nature. Tetapi penelitian menemukan bahwa sebagian besar babi tampak resisten terhadap infeksi.

Para ilmuwan di Iowa State ingin mengetahui alasannya, jadi mereka memperkenalkan virus ke sel-sel epitel pernapasan babi dan manusia untuk mempelajari bagaimana sel-sel merespons infeksi. Hasilnya diterbitkan dalam jurnal online peer-review, Cell Death Discovery.

“Ketika kami melihat di bawah mikroskop, ada fenomena menarik yang terjadi di dalam sel,” Rahul Nelli, asisten peneliti profesor diagnostik veteriner dan produksi obat hewan di Iowa State’s College of Veterinary Medicine, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers.

“Inti sel babi yang terinfeksi mulai tercabik-cabik menjadi beberapa bagian, tetapi bukan sel babi yang tidak terinfeksi.”

Proses ini merupakan tanda kunci dari apoptosis, kematian sel terkontrol yang menghasilkan kerusakan jaringan minimal dan membatasi replikasi virus, yang semuanya juga membantu melindungi dari penyakit parah. Sel-sel yang terinfeksi dengan cepat dibunuh tanpa memicu reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh.

Sel babi kira-kira 100 kali lebih mungkin mengalami apoptosis daripada sel manusia, yang cenderung mengalami nekrosis, para peneliti menemukan. Nekrosis adalah jenis kematian sel yang kurang terkontrol yang dapat memicu respons hiperimun yang kuat.

“Kami tidak ingin menyimpulkan secara berlebihan, tetapi respons ini mungkin merupakan sesuatu yang intrinsik pada sistem kekebalan babi yang bersifat bawaan dan tidak didapat,” kata rekan penulis Luis Giminez-Lirola, seorang profesor di Iowa State’s College of Veterinary Medicine. .

“Idenya adalah untuk membunuh virus secara halus tetapi cukup cepat sehingga tidak ada respons imun yang berlebihan yang dipicu.”

Nelli dan Gimenez-Lirola, yang keduanya telah mempelajari virus corona pada babi selama beberapa tahun, mengatakan penelitian lebih lanjut suatu hari nanti dapat menghasilkan perawatan yang akan memicu apoptosis pada sel manusia.


Posted By : hk hari ini