COVID: Apa yang kita ketahui tentang dosis booster kedua?
Brody

COVID: Apa yang kita ketahui tentang dosis booster kedua?

Lebih banyak orang Kanada mungkin akan segera ditawari dosis keempat vaksin COVID-19 – sebuah langkah yang sebagian besar ahli setujui dapat menjadi penting untuk menahan potensi kerusakan dari lonjakan kasus lain.

Panel penasihat Kanada tentang vaksin diharapkan memperbarui panduannya dalam beberapa hari mendatang karena kekhawatiran meningkat bahwa negara itu mungkin berada di ambang gelombang keenam.

Regulator AS menyetujui booster tambahan minggu ini untuk orang Amerika berusia 50 dan lebih tua jika sudah setidaknya empat bulan sejak dosis terakhir mereka, serta orang-orang muda tertentu dengan sistem kekebalan yang sangat lemah.

Inilah yang dikatakan para ilmuwan tentang apa yang bisa terjadi di depan Kanada untuk tahap selanjutnya dalam perang melawan COVID-19.

SIAPA YANG MEMENUHI SYARAT UNTUK BOOSTER KEDUA?

Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi menyarankan siapa pun “dengan gangguan kekebalan sedang hingga parah” mendapatkan dosis keempat enam bulan setelah suntikan ketiga mereka.

Banyak provinsi telah memprioritaskan populasi ini dan menetapkan pedoman mereka sendiri tentang waktu dan kelayakan booster.

Ketika sejumlah provinsi bergerak untuk memperluas akses ke booster kedua, juru bicara Badan Kesehatan Masyarakat Kanada mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya berencana untuk menerbitkan panduan NACI pada awal April.

“NACI telah dimintai saran tentang potensi penggunaan dosis penguat kedua pada populasi lanjut usia dengan risiko penyakit parah yang lebih tinggi,” kata Anna Maddison dalam email.

Selain orang-orang dengan gangguan kekebalan, Ontario menawarkan dosis keempat kepada penghuni rumah perawatan jangka panjang dan pengaturan hidup berbantuan lainnya, sementara manula Quebec berusia 80 dan lebih tua memenuhi syarat minggu ini.

Sementara itu, Menteri Kesehatan BC Adrian Dix memberi isyarat pada hari Kamis bahwa provinsi tersebut mencari untuk memperluas lebih banyak booster ke kelompok rentan seperti penghuni perawatan jangka panjang, dengan rincian diharapkan pada hari Selasa.

APA INTI VAKSIN LAIN?

Para ahli memperingatkan bahwa vaksin saat ini tampaknya tidak cocok untuk varian Omicron yang lebih menular.

Tujuan dari suntikan booster adalah untuk memulihkan perlindungan yang secara alami memudar dari waktu ke waktu, kata Matthew Miller, seorang profesor di Pusat Penelitian Imunologi Universitas McMaster.

Serangkaian vaksin utama melatih tubuh untuk mengidentifikasi virus dan mempertahankan diri. Akhirnya, pejuang garis depan sistem kekebalan – antibodi – mundur, tetapi ia tetap memiliki instruksi tentang cara cepat menyebarkan pertahanannya jika bertemu virus, kata Miller.

Booster mengaktifkan kembali pasukan imunologi ini, katanya.

Masalahnya, kata Miller, adalah bahwa latihan vaksin ini dirancang untuk mengenali versi asli virus COVID-19 dan mutasi berat Omicron membuatnya lebih baik dalam menghindari deteksi.

“Kami tahu vaksin saat ini tidak cocok untuk Omicron,” kata Miller tentang perlindungan infeksi, menggarisbawahi bahwa suntikan masih menjaga dengan baik terhadap penyakit parah dan kematian.

“Vaksin saat ini benar-benar menantang kemampuan kita untuk melindungi dari infeksi dalam jangka panjang.”

Namun, ada bukti yang menunjukkan bahwa booster memacu peningkatan jangka pendek tingkat antibodi yang dapat membantu mencegah infeksi, tambah Miller.

Tetapi booster itu harus disediakan untuk mereka yang berisiko tinggi jika mereka sakit, seperti orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah dan manula.

APA KATA PENELITIAN?

Beberapa ilmuwan mengatakan data tentang booster kedua terbatas, dan tidak jelas seberapa besar manfaat yang akan diberikan oleh dosis lain.

Israel mulai menawarkan orang-orang berusia 60 dan lebih tua booster kedua selama gelombang Omicron pertama. Temuan awal yang diposting online minggu lalu melaporkan lebih sedikit kematian di antara mereka yang memilih booster lain dibandingkan dengan mereka yang melewatkan dosis keempat.

Dalam makalah pracetak yang belum ditinjau sejawat, para peneliti menganalisis catatan kesehatan lebih dari 1,1 juta orang Israel yang lebih tua dan menemukan bahwa tingkat infeksi yang dikonfirmasi dan penyakit parah lebih rendah di antara mereka yang memiliki dua booster dibandingkan dengan mereka yang hanya memiliki satu.

Tim Evans, direktur eksekutif Gugus Tugas Imunitas COVID-19, mempertanyakan seberapa berlaku temuan Israel untuk Kanada, mengingat perbedaan drastis antara strategi vaksin kedua negara.

Tetapi Dan Gregson, seorang dokter penyakit menular dan ahli mikrobiologi medis di University of Calgary, mengatakan sementara bukti yang tersedia mungkin tidak begitu kuat, dia puas bahwa ada cukup untuk menunjukkan bahwa dosis keempat aman dan tidak menimbulkan peningkatan risiko samping. -efek.

“Masuk akal untuk bergerak maju dengan gagasan melindungi mereka yang paling berisiko,” katanya.

APA BERIKUTNYA?

Setelah kelompok risiko tertinggi tercakup, para ilmuwan berharap bahwa peluncuran dosis keempat akan meluas ke orang dewasa yang lebih tua yang sehat, meskipun mereka tidak setuju pada kelompok mana yang harus memenuhi syarat, menawarkan batasan usia mulai dari 50 hingga 75.

Ada konsensus, bagaimanapun, bahwa akan terlalu dini untuk menawarkan orang Kanada yang lebih muda booster kedua dalam waktu dekat, terutama ketika begitu banyak dari mereka belum menerima yang pertama.

Evans, direktur Sekolah Kependudukan dan Kesehatan Global McGill, mengatakan bahwa prioritasnya adalah meningkatkan cakupan dosis ketiga, dengan angka federal menunjukkan bahwa hanya 47 persen dari populasi yang menerima suntikan tambahan.

Earl Brown, seorang ahli virus dan profesor emeritus di University of Ottawa, mengatakan interval waktu antara dosis booster harus setidaknya tiga hingga enam bulan, menambahkan bahwa strategi Kanada untuk menunda dosis kedua menunjukkan bahwa menunggu lebih lama dapat memberi Anda lebih uang.”

Selain itu, ada alasan untuk percaya bahwa terlalu sering meningkatkan dapat menawarkan hasil yang semakin berkurang, kata Brown: “Beberapa data awal menunjukkan bahwa Anda dapat meningkatkan dan meningkatkan dan meningkatkan, tetapi Anda tidak dapat melewati titik tertentu.”

Miller menambahkan bahwa rekomendasi tentang waktu booster harus dikalibrasi dengan hati-hati untuk mencerminkan risiko yang dihadapi orang, menunjukkan bahwa mungkin bijaksana untuk menunda menawarkan booster kepada kaum muda sampai musim gugur, ketika kasus diperkirakan akan melonjak.

“Kami juga khawatir tentang sikap apatis dan penerimaan jika kami terus memberi tahu orang-orang bahwa mereka perlu didorong,” katanya.

Ke depan, Evans memperkirakan bahwa Kanada harus mengambil pendekatan imunisasi yang lebih bertarget untuk mencerminkan berbagai perlindungan di seluruh populasi, terutama karena terobosan infeksi Omicron memberi lebih banyak orang “kekebalan hibrida.”

“Menyesuaikan manajemen risiko harus sangat, sangat sensitif terhadap berbagai jenis pengelompokan dalam populasi ini,” katanya, “dan apa pun kecuali satu ukuran cocok untuk semua.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 1 April 2022.


Posted By : keluaran hongkong malam ini