COVID: Gelombang keenam memicu krisis tenaga kerja baru
Business

COVID: Gelombang keenam memicu krisis tenaga kerja baru

Bisnis di seluruh Kanada sedang berjuang untuk mengatasi gelombang keenam COVID-19, karena kekurangan staf menghambat sektor dari perawatan kesehatan hingga perhotelan dan ritel⁠ — meskipun gangguan tetap lebih mudah dikelola daripada lonjakan varian Omicron musim dingin lalu.

Dr Kevin Smith, kepala eksekutif di Jaringan Kesehatan Universitas di Toronto, mengatakan Kamis bahwa kasus telah melonjak dalam beberapa hari terakhir, “begitu banyak sehingga staf menantang sekali lagi.”

Rachel Reinders, yang mengepalai administrasi di pub Letnan’s Pump di Ottawa, mengatakan pihaknya menutup dapur makan siangnya selama seminggu di bulan Maret karena empat juru masak sedang cuti sakit secara bersamaan.

Di Montreal, pembuat jaket Quartz Co. melihat sekitar 10 dari sekitar 100 karyawannya tinggal di rumah dengan gejala COVID-19 dalam dua minggu terakhir, meskipun salah satu pendiri François-Xavier Robert mengatakan ketidakhadiran lebih pendek daripada bulan Januari.

Ryan Mallough, direktur senior Federasi Bisnis Independen Kanada, mengatakan pengecer, pusat kebugaran, dan ruang acara mendapat pukulan lagi ketika para pekerja jatuh sakit atau menjauhi sektor-sektor itu sama sekali, karena khawatir akan penguncian lebih lanjut.

Beberapa provinsi Kanada memperkuat pertahanan mereka terhadap virus di tengah tanda-tanda gelombang keenam, dengan Quebec dan Pulau Prince Edward memperpanjang mandat masker provinsi mereka hingga akhir bulan ini dan Ontario, Quebec dan British Columbia berencana untuk memperluas akses ke dosis keempat vaksin.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 8 April 2022.


Posted By : togel hongkonģ hari ini