Delegasi Bangsa Pertama bertemu dengan Paus
Brody

Delegasi Bangsa Pertama bertemu dengan Paus

ROMA — Para penyintas dari institusi sekolah tempat tinggal akan bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan, Kamis.

Delegasi First Nation yang dipimpin oleh Assembly of First Nations (AFN) akan memiliki waktu satu jam dengannya.

Kukpi7 Kepala Rosanne Casimir dari Tk’emlúps te Secwépemc First Nation di British Columbia adalah salah satu dari 15 delegasi resmi yang akan berbicara kepada Paus dalam pertemuan pribadi tersebut. Selama 10 menit pidatonya, dia secara pribadi akan memintanya untuk datang ke Kamloops, di mana 215 kuburan tak bertanda, yang diyakini sebagian besar anak-anak, ditemukan tahun lalu.

Ini akan menjadi waktu yang lama, karena sampai hari ini, tidak pernah ada permintaan maaf resmi dari seorang Paus. Para penyintas sekolah perumahan mengatakan permintaan maaf akan lebih bermakna jika Paus Fransiskus pergi ke Kanada dan meminta maaf.

Mereka menginginkan pengakuan atas keterlibatan Gereja Katolik dalam menghancurkan kehidupan anak-anak tak berdosa dalam apa yang dikatakan para penyintas sebagai tindakan genosida.

Emosinya tinggi, ketika para penyintas bersiap untuk berbicara tentang pelecehan mengerikan yang mereka derita di institusi perumahan. Di seluruh hotel tempat banyak orang yang selamat tinggal, ada orang-orang yang menangis pada hari Rabu.

“Tidak akan ada rekonsiliasi tanpa kebenaran dan permintaan maaf resmi dari kepala Gereja Katolik,” kata Fred Kelly, seorang penyintas dan penasihat spiritual AFN, yang akan hadir dalam pertemuan tersebut.

Akan ada penari pow wow dan hadiah budaya yang diberikan kepadanya sebagai tanda perdamaian dan untuk menunjukkan kepadanya budaya Bangsa Pertama masih hidup, bahkan setelah upaya asimilasi.

Diperkirakan 150.000 anak dipaksa atau dipaksa untuk menghadiri lembaga perumahan. Diperkirakan 95 persen dari anak-anak itu adalah Bangsa Pertama.

Paus Fransiskus akan bertemu dengan ketiga kelompok Pribumi pada hari Jumat. Delegasi Inuit dan Métis bertemu dengannya di Vatikan pada hari Senin.


Posted By : keluaran hongkong malam ini