Delegasi pribumi bertemu dengan Paus di Vatikan
Canada

Delegasi pribumi bertemu dengan Paus di Vatikan

Konferensi Uskup Katolik Kanada mengatakan 25 hingga 30 orang Pribumi akan bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan pada bulan Desember.

Delegasi harus mencakup orang tua, penjaga pengetahuan, penyintas sekolah perumahan dan pemuda. Sekelompok kecil uskup Kanada juga akan hadir dari 17 Desember hingga 20 Desember.

“Perjalanan menuju penyembuhan dan rekonsiliasi adalah perjalanan yang panjang, tetapi kami percaya ini akan menjadi tonggak penting dalam komitmen Gereja Katolik untuk memperbarui, memperkuat dan mendamaikan hubungan dengan Masyarakat Adat di seluruh negeri,” Raymond Poisson, presiden uskup Kanada, kata dalam rilis berita Rabu.

Delegasi First Nations, Inuit dan Metis akan mengadakan pertemuan pribadi dengan Paus, di mana mereka akan menceritakan kisah pribadi tentang warisan sekolah perumahan.

Tema delegasi adalah bagaimana Masyarakat Adat dan Gereja Katolik dapat bersatu menuju penyembuhan dan rekonsiliasi. Para uskup Kanada akan menanggung biaya perjalanan dan menyediakan pekerja kesehatan mental untuk perjalanan tersebut.

“Dengan delegasi ini, kami berharap untuk berjalan bersama dengan cara yang baru, mendengarkan dengan rendah hati, dan memahami langkah selanjutnya yang dapat diambil Gereja untuk mendukung para penyintas sekolah perumahan, keluarga mereka, dan komunitas mereka,” kata Poisson.

Diperkirakan 150.000 anak-anak Pribumi dipaksa bersekolah di sekolah tempat tinggal selama lebih dari satu abad. Lebih dari 60 persen sekolah dijalankan oleh Gereja Katolik.

Delegasi pribumi juga akan dapat berbagi harapan mereka untuk kunjungan Paus ke Kanada, kata para uskup.

Bulan lalu, Vatikan mengumumkan bahwa Paus Fransiskus bersedia melakukan kunjungan itu, tetapi para pemimpin Pribumi mengatakan itu harus datang dengan permintaan maaf.

Seruan untuk permintaan maaf telah meningkat sejak musim semi lalu ditemukan ratusan kuburan tak bertanda di bekas lokasi sekolah perumahan.

Panggilan sebelumnya tidak dijawab, termasuk selama delegasi Pribumi sebelumnya dengan mantan paus Benediktus pada tahun 2009. Dia mengungkapkan kesedihan dan “penderitaan pribadinya” tetapi tidak pernah meminta maaf.

Perdana Menteri Justin Trudeau secara pribadi meminta Paus pada tahun 2017 untuk mempertimbangkan permintaan maaf.

Laporan akhir Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi mendesak Paus untuk mengeluarkan permintaan maaf “atas peran Gereja Katolik Roma dalam pelecehan spiritual, budaya, emosional, fisik, dan seksual terhadap anak-anak First Nations, Inuit, dan Metis di sekolah-sekolah perumahan yang dikelola Katolik. ”

————-

Program Dukungan Kesehatan Resolusi Sekolah Perumahan India memiliki hotline untuk membantu para penyintas sekolah tempat tinggal dan kerabat mereka yang menderita trauma karena mengingat kembali pelecehan di masa lalu. Nomornya adalah 1-866-925-4419.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 10 November 2021.


Posted By : togel hongkonģ malam ini