Delegasi pribumi meminta permintaan maaf kepausan pada tahun 2009
Canada

Delegasi pribumi meminta permintaan maaf kepausan pada tahun 2009

ROMA — Paus Fransiskus mungkin telah meminta maaf atas peran Gereja Katolik dalam sistem sekolah perumahan Kanada pada Jumat, tetapi ini bukan pertama kalinya para aktivis Pribumi meminta maaf dari paus.

Phil Fontaine, mantan ketua nasional Majelis Bangsa-Bangsa Pertama, melakukan perjalanan dengan delegasi kecil dari Kanada ke Vatikan pada tahun 2009 dan bertemu dengan mantan Paus Benediktus untuk membahas pelecehan dan trauma di sekolah-sekolah tempat tinggal.

Pada saat itu, Paus Benediktus VXI mengungkapkan “kesedihan”, tetapi tidak memberikan permintaan maaf secara langsung. Tapi hari ini, Fontaine mendapatkannya.

“Dia berkata, ‘Saya merasakan dua hal yang sangat kuat: kemarahan dan rasa malu.’ Kata-kata besar, kata-kata besar dari orang besar,” kata Fontaine kepada Ketua Jangkar dan Editor Senior CTV National News Lisa LaFlamme.

Fontaine mengatakan dia berharap permintaan maaf resmi akan “menghentikan” beberapa kecemasan yang dirasakan komunitas Pribumi.

“Saya pikir gereja tidak akan pernah menanggapi seperti yang mereka lakukan di sini hari ini,” katanya. “Jadi aku tidak perlu khawatir tentang itu lagi.”

Tonton wawancara lengkapnya dengan Fontaine dalam video di bagian atas artikel ini.

Jika Anda adalah mantan penyintas sekolah perumahan dalam kesulitan, atau telah terpengaruh oleh sistem sekolah perumahan dan membutuhkan bantuan, Anda dapat menghubungi Jalur Krisis Sekolah Perumahan India 24 jam: 1-866-925-4419

Dukungan dan sumber daya kesehatan mental tambahan untuk masyarakat adat tersedia di sini.


Posted By : togel hongkonģ malam ini