Demensia CTE, Tidak Seperti Alzheimer, Dapat Didiagnosis Secara Definitif
totosgp

Demensia CTE, Tidak Seperti Alzheimer, Dapat Didiagnosis Secara Definitif

BERITA DIAGNOSIS: Demensia CTE kini dapat didiagnosis dengan pasti. (CTE [Chronic Traumatic Encephalopathy] disebabkan oleh pukulan di kepala.) Ini berbeda dari diagnosis klinis untuk demensia seperti Alzheimer, yang didasarkan pada penilaian terbaik dari tes dan wawancara dokter. Pelajari bagaimana dokter bisa memastikan saat itu CTE.


Karakteristik utama CTE adalah kelimpahan protein “Tau kusut.” Sejumlah besar tau kusut juga ada pada penyakit Alzheimer. Secara historis, diyakini bahwa kusut tau CTE dan Alzheimer dibuat dengan cara yang sama. Sebaliknya, apa yang ditemukan oleh tim peneliti internasional (dan dilaporkan 20 Maret di jurnal ilmiah peer-review Nature) adalah cerita yang jauh berbeda.

Bagaimana Mengenalinya Itu CTE

Karakteristik utama CTE adalah banyaknya protein tau yang tidak larut, yang menghasilkan pembentukan tau kusut di sel-sel otak individu.

Menggunakan mikroskop elektron kriogenik (menangis-EM)para peneliti memeriksa kekusutan tau yang diekstraksi dari otak seorang pemain sepak bola Amerika dan dua petinju profesional, semuanya diakui secara neuropatologis menderita CTE.

Lipatan Berbeda untuk Demensia Berbeda

Apa yang mereka tentukan adalah bahwa lipatan protein tau abnormal pada CTE berbeda dengan lipatan tau pada penyakit Alzheimer. Tim peneliti yang sama ini menemukan penyakit Alzheimer tau lipat pada tahun 2017, sebuah penemuan yang ditampilkan di sampul Nature.

Bernardino Ghetti, MD, ahli saraf dan anggota tim peneliti, mencatat pentingnya temuan: “Penggunaan Cryo-EM telah memungkinkan kami untuk menentukan struktur 3D tau dan memfasilitasi pemahaman kami tentang bagaimana fungsi dan interaksinya. Memahami ini perbedaan akan mempercepat penemuan zat yang dapat mencegah pembentukan tau abnormal di sel otak orang yang menderita salah satu dari dua penyakit neurodegeneratif yang berbeda ini.”

Dua Penemuan CTE Baru

Selain itu, tim peneliti menemukan elemen tak dikenal yang berdekatan dengan tau CTE, yang tidak ada di tau Alzheimer.

Ruben Vidal, Ph.D., profesor di Departemen Patologi dan Kedokteran Laboratorium di IU School of Medicine, mengatakan, “Dua penemuan baru ini memberikan lebih banyak wawasan tentang CTE daripada yang telah ada sebelumnya. Informasi ini akan sangat berharga untuk pengembangan CTE. agen baru untuk membantu dalam diagnosis dan terapi yang dirancang khusus untuk individu yang melawan CTE.”

Panel Konsensus Menyetujui CTE

Dalam penelitian lebih lanjut, panel konsensus ahli neuropatologi menegaskan CTE sebagai penyakit unik yang dapat didiagnosis secara definitif dengan pemeriksaan neuropatologis jaringan otak. Mereka menyimpulkan bahwa CTE memiliki tanda patognomonik di otak. Ini adalah kemajuan yang mewakili tonggak untuk penelitian CTE dan meletakkan dasar untuk studi masa depan yang mendefinisikan gejala klinis, faktor risiko genetik dan strategi terapi untuk CTE.

Kriteria neuropatologis yang mendefinisikan CTE, atau kriteria NINDS CTE, yang muncul di jurnal Acta Neuropatologididefinisikan di Yayasan National Institutes of Health (NIH).

Pukulan Kepala

CTE adalah penyakit degeneratif progresif otak yang ditemukan pada orang dengan riwayat trauma otak berulang, termasuk gegar otak simtomatik serta pukulan sub-gegar otak tanpa gejala di kepala. Trauma tersebut memicu degenerasi progresif jaringan otak, termasuk pembentukan protein abnormal yang disebut tau. Perubahan di otak ini bisa dimulai berbulan-bulan, bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun setelah trauma otak terakhir atau akhir dari keterlibatan aktif atletik. Degenerasi otak dikaitkan dengan kehilangan memori, kebingungan, gangguan penilaian, masalah kontrol impuls, agresi, depresi, dan, akhirnya, demensia progresif.

CTE memiliki Tanda Tangan Unik

Panel konsensus dari tujuh ahli saraf secara independen meninjau slide dari 25 kasus penyakit berbeda yang terkait dengan deposit tau di otak, benar-benar buta terhadap semua informasi klinis, termasuk usia, jenis kelamin, gejala klinis dan paparan atletik menggunakan kriteria diagnostik sementara untuk CTE yang dikembangkan oleh Ann McKee , MD, Direktur Program CTE di Universitas Boston dan Kepala Neuropatologi. Ahli neuropatologi menyimpulkan bahwa kriteria membedakan CTE dari tauopati lainnya, termasuk penuaan dan Alzheimer, dan bahwa CTE memiliki tanda patologis unik di otak.

Menurut McKee, ahli saraf menyetujui diagnosis CTE dan mengkonfirmasi standar sementara. “Fitur spesifik yang dianggap unik untuk CTE adalah akumulasi tau abnormal perivaskular di neuron, astrosit, dan proses sel dalam pola yang tidak teratur di kedalaman sulkus kortikal,” jelas McKee yang merupakan penulis studi terkait. “Lesi ini bukan karakteristik dari gangguan lain, termasuk penyakit Alzheimer, tauopati terkait usia atau kelumpuhan supranuklear progresif, dan hanya ditemukan pada individu yang terpapar trauma otak, biasanya beberapa episode,” tambahnya.

TIM PENELITIAN:

  • Tim internasional yang melaporkan temuan ini termasuk, Michel Goedert, MD, Ph.D., Sjors Scheres, Ph.D., Benjamin Falcon, PhD dan kolaborator mereka di Laboratory of Molecular Biology of the Medical Research Council (Cambridge, UK), ditambah Bernardino Ghetti, MD, Ruben Vidal, Ph.D., dan Holly Garringer, Ph.D. di Dementia Laboratory di Department of Pathology and Laboratory Medicine di IU School of Medicine, dan Kathy Newell, MD, saat ini di University of Kansas, dan yang akan bergabung dengan Department of Pathology and Laboratory Medicine di IU School of Medicine pada bulan Juni.

MENDUKUNG:

  • Penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat didanai oleh Institut Kesehatan Nasional AS, Fakultas Kedokteran IU, dan Fakultas Kedokteran Universitas Kansas. Penelitian yang dilakukan di Inggris didanai oleh UK Medical Research Council (MRC), dan Uni Eropa.

SUMBER:

REFERENSI:

  1. Benjamin Falcon, Jasenko Zivanov, Wenjuan Zhang, Alexey G. Murzin, Holly J. Garringer, Ruben Vidal, R. Anthony Crowther, Kathy L. Newell, Bernardino Ghetti, Michel Goedert, Sjors HW Scheres. Lipatan filamen tau baru pada ensefalopati traumatis kronis membungkus molekul hidrofobik Alam, 2019; DOI: 10.1038 / s41586-019-1026-5

  2. Ann C. McKee, Nigel J. Cairns, Dennis W. Dickson, Rebecca D. Folkerth, C. Dirk Keene, Irene Litvan, Daniel P. Perl, Thor D. Stein, Jean-Paul Vonsattel, William Stewart, Yorghos Tripodis, John F. Crary, Kevin F. Bieniek, Kristen Dams-O’Connor, Victor E. Alvarez, Wayne A. Gordon.Pertemuan konsensus NINDS/NIBIB pertama untuk menentukan kriteria neuropatologis untuk diagnosis ensefalopati traumatis kronis. Acta Neuropatologi, 2015; DOI: 10.1007 / s00401-015-1515-z

Bagi member yang mengidamkan merasakan keseruan di dalam bermain toto sgp pada waktu ini. Maka telah terlampau mudah, sebab saat ini member lumayan memiliki ponsel pandai yang nantinya di pakai dalam melacak website unitogel terpercaya yang tersedia di internet google. Nah dengan memiliki ponsel pintar, kini member mampu bersama enteng belanja angka taruhan secara enteng dimana dan kapan saj