Denmark meminta maaf karena membawa anak-anak Inuit dari Greenland
World

Denmark meminta maaf karena membawa anak-anak Inuit dari Greenland

Perdana Menteri Denmark pada hari Rabu menyampaikan permintaan maaf tatap muka kepada enam korban yang masih hidup dari eksperimen sosial tahun 1950-an di mana 22 anak-anak Greenland diambil dari keluarga mereka dan dikirim ke Denmark untuk diintegrasikan ke dalam masyarakat Denmark.

Anak-anak Inuit berusia antara empat dan sembilan tahun ketika mereka dikirim ke Denmark, yang saat itu merupakan kekuatan kolonial, pada tahun 1951 untuk mencoba mendidik kembali mereka sebagai “orang Denmark kecil”.

Anak-anak itu seharusnya kembali ke Greenland dan menjadi bagian dari elit berbahasa Denmark baru yang akan membantu memodernisasi populasi Inuit di pulau Arktik.

Eksperimen tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih luas oleh Denmark untuk meyakinkan PBB bahwa Greenland, sebuah koloni Denmark hingga tahun 1953, adalah bagian yang terintegrasi dari Denmark.

Denmark dan kekuatan kolonial lainnya telah berjanji untuk bekerja menuju dekolonisasi ketika bergabung dengan badan dunia pada tahun 1945.

“Kisah Anda sangat menyentuh kami dan inilah mengapa Denmark hari ini mengatakan satu-satunya kata yang tepat untuk diucapkan: Maaf!,” Perdana Menteri Mette Frederiksen mengatakan kepada audiens yang termasuk enam orang yang selamat pada sebuah upacara di Museum Nasional Denmark.

“Apa yang Anda hadapi itu salah. Itu tidak manusiawi, tidak masuk akal dan tidak berperasaan,” katanya.

Anak-anak tidak pernah dikirim kembali ke keluarga mereka tetapi diadopsi oleh keluarga Denmark atau dikirim kembali ke Greenland untuk ditempatkan di panti asuhan, di mana mereka dipaksa untuk berbicara bahasa Denmark dan memiliki sedikit atau tidak ada kontak dengan kerabat mereka.

“Orang tua kami mengatakan ya untuk perjalanan itu tetapi hampir tidak menyadari apa yang mereka setujui,” kata Eva Illum, yang diambil dari keluarganya pada tahun 1951.

Eksperimen suram adalah titik sakit dalam hubungan antara Greenland dan Denmark.

“Ini adalah bagian dari sejarah kita bersama … Kebenaran telah muncul dan itu adalah kebenaran yang menyakitkan untuk dilihat kembali,” kata Perdana Menteri Greenland, Mute Egede.

Sebagian besar dari 57.000 orang Greenland adalah keturunan Inuit, tersebar tipis di pulau Atlantik Utara yang luas dan tandus yang seperempat ukuran Amerika Serikat. Greenland tetap menjadi bagian resmi Kerajaan Denmark tetapi sejak itu memperoleh otonomi luas dan memegang hak untuk mendeklarasikan kemerdekaan.

Frederiksen mengirim permintaan maaf tertulis pada Desember 2020 tetapi menyampaikan permintaan maaf kepada enam orang yang selamat secara langsung untuk pertama kalinya pada hari Rabu.


Posted By : pengeluaran hk