Di dalam kamp pelatihan manusia katak angkatan laut yang brutal di Taiwan
World

Di dalam kamp pelatihan manusia katak angkatan laut yang brutal di Taiwan

ZUOYING, TAIWAN — Angin dingin bertiup melintasi Selat Taiwan saat sekelompok kecil marinir Taiwan berdiri menggigil di dermaga terpencil pada dini hari, celana pendek dan jaket tipis mereka basah kuyup setelah seharian menghabiskan sebagian besar waktunya di laut.

“Apakah kamu putri tidur? Apakah kamu bolos kelas?” seorang pelatih berteriak pada pria kurus, yang hampir tidak tidur selama berhari-hari, saat mereka melakukan sit-up dan latihan lain di lantai beton yang kasar, beberapa pingsan dan pingsan karena kelelahan.

Semburan air dingin dari selang membuat mereka sadar.

Masuk ke unit elit Amfibi Pengintaian dan Patroli atau ARP angkatan laut Taiwan, jawabannya kepada US Navy SEAL atau Layanan Kapal Khusus Inggris, bukan untuk menjadi lemah hati.

Jika terjadi perang dengan China, yang mengklaim pulau demokrasi itu sebagai miliknya dan telah meningkatkan tekanan militer dan politiknya terhadap Taiwan, pasukan katak ARP dapat menemukan diri mereka digiring melintasi selat dengan perahu kecil di bawah perlindungan malam untuk mengintai lokasi musuh dan menelepon dalam serangan.

Dari kelompok 31 orang yang memulai kursus 10 minggu, hanya 15 yang selesai, dengan minggu penutupan di pangkalan angkatan laut Zuoying yang luas di Taiwan selatan merupakan ujian terakhir, yang jarang disaksikan oleh Reuters.

“Saya tidak takut mati,” kata Fu Yu, 30 tahun, setelah menyelesaikan “jalan menuju surga,” rintangan terakhir yang terdiri dari hamparan batu sepanjang 100 meter di mana mereka harus memanjat dan melakukannya. tugas-tugas seperti push up untuk kepuasan pelatih mereka.

“Ini adalah tanggung jawab seorang prajurit, apa yang harus kita lakukan,” tambah Fu, yang sebelumnya mencoba dan gagal menyelesaikan kursus.

Selama enam hari lima malam, para sukarelawan untuk memasuki ARP harus menanggung segalanya mulai dari perjalanan panjang hingga berjam-jam di dalam air, dengan teriakan terus-menerus oleh instruktur mereka.

Banyak waktu mereka dihabiskan di laut atau kolam renang, belajar bagaimana menahan napas untuk waktu yang lama, berenang dengan peralatan tempur lengkap dan menyusup ke pantai dari laut.

Setiap enam jam mereka memiliki satu jam istirahat. Pada saat itu mereka harus makan – mengupas umbi bawang putih untuk meningkatkan sistem kekebalan mereka – mendapatkan perawatan medis, pergi ke toilet dan tidur.

Mereka mungkin hanya akan berakhir dengan tidur lima menit, meringkuk bersama di lantai di bawah selimut hijau muda, terbangun dengan bunyi peluit yang melengking.

Tujuannya adalah untuk memberi para prajurit tekad yang kuat untuk menyelesaikan misi mereka tidak peduli betapa sulitnya, dan menciptakan kesetiaan yang teguh kepada rekan-rekan mereka dan militer.

Para kandidat semuanya adalah sukarelawan, didorong untuk bergabung dengan pasukan khusus dari campuran patriotisme dan keinginan untuk mendorong batas pribadi mereka.

Wu Yu-wei, 26, mengatakan dia menganggapnya sebagai “tantangan pribadi” untuk menyelesaikan kursus.

“Yang paling susah adalah timingnya, tidak bisa istirahat, baru ke toilet 15 menit, minum air seteguk, sebelum lanjut ke bagian selanjutnya,” ujarnya.

“Beberapa hari pertama melelahkan, dan kemudian Anda terbiasa. Anda harus mengandalkan tekad dan tekad Anda.”

Setelah melintasi garis akhir “jalan menuju surga”, dan diberi selamat oleh komandan Korps Marinir Wang Jui-lin, tekanan minggu lalu terlalu berat bagi beberapa marinir, yang menangis di pelukan anggota keluarga yang bangga diundang ke melihat mereka lulus.

Para pelatih, semua lulusan dari kursus yang sama, mengatakan bahwa tujuan minggu neraka bukanlah kekejaman tetapi untuk mensimulasikan kesulitan perang, seperti kurang tidur yang ekstrem, untuk melihat siapa yang memiliki stamina dan nyali untuk melakukannya.

“Tentu saja, kami benar-benar tidak akan memaksa siapa pun, semua orang ada di sini secara sukarela. Itu sebabnya kami sangat keras dengan mereka dan juga menghilangkan mereka secara ketat,” kata pelatih Chen Shou-lih, 26. “Kami tidak akan hanya melambai Anda. hanya karena kamu ingin datang.”

(Laporan oleh Ann Wang dan Ben Blanchard; Disunting oleh Raissa Kasolowsky)


Posted By : pengeluaran hk