Di dalam perjanjian berusia 237 tahun yang menyebabkan kebuntuan di bekas lapangan golf Ontario
Canada

Di dalam perjanjian berusia 237 tahun yang menyebabkan kebuntuan di bekas lapangan golf Ontario

TORONTO — Efek riak dari perjanjian yang ditandatangani 237 tahun lalu telah menyebabkan pendudukan bekas lapangan golf kota di Ontario selatan, di mana seorang pengembang berharap untuk membangun ratusan rumah baru.

Situs Lapangan Golf Arrowdale di Brantford, Ontario. telah berada di bawah pendudukan sejak 9 Oktober, ketika para pemimpin adat dan penduduk yang peduli mulai mengambil alih properti secara damai.

“Tanah ini adalah bagian dari tempat berburu kami,” Trevor Bombberry dari Arrowdale Land Defenders, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon baru-baru ini. “Lagi pula, saya memiliki koneksi langsung ke tanah. Tanah yang saya duduki ini — lapangan golf ini — orang-orang saya, Oneidas, dulu tinggal di sini.”

Dewan kota Branford menjual sebagian besar lapangan golf pada tahun 2020 kepada Elite MD Developments untuk mendanai proyek perumahan yang terjangkau di kota. Perusahaan pengembang berencana untuk mengubah pembelian tanah seluas 13 hektar menjadi sekitar 300 rumah keluarga tunggal dan townhouse, meskipun kesepakatan belum selesai.

Pemkot berencana mengubah tujuh hektar lahan yang tersisa menjadi taman komunitas.

“Saya ingin melihat pejabat Brantford – sehubungan dengan anggota dewan dan walikota – mulai bekerja dengan Dewan Konfederasi – kedua pemerintah – dan mencari tahu bagaimana mereka akan bergerak maju mulai sekarang karena Walikota memiliki kemampuan untuk menangani masalah di sini, ”kata Bombberry.

Elite MD Developments tidak menanggapi permintaan komentar.

Dalam sebuah pernyataan dari 12 Oktober, Brantford mengutuk “pendudukan yang tidak sah atas tanah milik kota yang terletak di 282 Stanley Street, dan dugaan tindakan kriminal yang terjadi selama akhir pekan di properti itu, termasuk pelanggaran, melanggar dan masuk dan vandalisme.”

Dalam sebuah pernyataan kepada CTVNews.ca pada 21 Oktober, Maria Visocchi, juru bicara kota, mengatakan “penting untuk mengklarifikasi bahwa ada lebih banyak individu non-Pribumi yang mengunjungi situs tersebut daripada mereka yang mengidentifikasi sebagai Pribumi.”

“Ini adalah masalah serius dan sensitif yang membutuhkan masukan signifikan dari mitra federal dan provinsi kami serta masyarakat adat, dan tidak dalam yurisdiksi kota untuk diselesaikan,” tambahnya.

“Kami dengan cermat mempertimbangkan opsi yang dipandu oleh tujuan utama kami untuk memastikan keamanan dan kesejahteraan semua pihak di lokasi.”

Dewan kota mengadakan pertemuan khusus di dalam kamera untuk mengatasi masalah ini pada 21 Oktober dan sejak itu menunjukkan niatnya untuk menyewa penasihat urusan Pribumi untuk “membantu memimpin upaya kota untuk memperkuat hubungan dengan First Nations serta penduduk Pribumi perkotaan.”

Sementara itu, Bombberry mengatakan dia tidak berniat meninggalkan properti dan siap untuk tinggal selama musim dingin, jika diperlukan.

“Ini akan menjadi jauh lebih lama daripada hanya bulan-bulan musim dingin,” kata Bombberry. Bahkan jika mereka mematikan pemanas, saya akan membawa generator diesel besar.”

Bombberry dan pembela tanah lainnya juga mendapat dukungan dari beberapa anggota dewan kota yang ingin kesepakatan itu dihentikan.

“Saya akan terus menjadi advokat untuk berinvestasi di ruang hijau dan terbuka kami untuk berkontribusi pada kualitas hidup yang layak bagi penduduk kami,” Cheryl Antoski, anggota dewan Ward 4, mengatakan kepada CTV News Kitchener bulan lalu.

“Begitu hilang, hilang selamanya dan sebelum ada yang menuduh saya tidak peduli tentang perumahan yang terjangkau, saya tidak percaya itu benar dari siapa pun di Dewan – dan itu pasti tidak benar untuk saya. Hanya ada ketidaksepakatan tentang bagaimana kita sampai di sana dan apa pilihannya.”

PERJANJIAN LOKAL SANGAT DIABAIKAN

Pendudukan ini adalah yang terbaru dari serangkaian situasi tegang di Ontario selatan terkait dengan pengembangan tanah di sepanjang apa yang dikenal di “Haldimand Tract.”

Pada tahun 2006, pengunjuk rasa menguasai sebidang tanah yang ditujukan untuk subdivisi di Kaledonia, sekitar 20 kilometer barat daya Hamilton. Pada tahun 2020, para pembela tanah menduduki subdivisi lain yang direncanakan di Kaledonia dan mendirikan blokade di sepanjang jalan raya lokal dalam solidaritas dari kepala turun-temurun Wet’suwet’en.

Perselisihan ini, termasuk yang terjadi di Lapangan Golf Arrowdale, sebagian besar bermuara pada frustrasi atas perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1784 yang dikenal sebagai Proklamasi Haldimand dan pemerintah federal tampaknya mengabaikan perjanjian yang dibuatnya dengan penduduk asli setempat.

Pada tahun 1784, Sir Frederick Haldimand, gubernur Quebec pada saat itu, memberikan bentangan tanah enam mil di kedua sisi Grand River kepada orang-orang Haudenosaunee, juga dikenal sebagai Enam Bangsa, atas bantuan mereka dalam Perang Revolusi Amerika.

Bentangan tanah yang diberikan kepada Enam Negara dijuluki Haldimand Tract, sekitar 384.000 hektar selatan Ontario yang mencakup hampir keseluruhan Brantford, Kitchener dan Guelph modern, di antara beberapa daerah lain di Ontario selatan. Lapangan Golf Arrowdale berjarak sekitar lima kilometer dari Grand River.

“Brantford harus memahami bahwa mereka tidak bisa melanjutkan dan itu disewakan sebagai sewa pada hari itu, yah, tidak ada yang membayar sewa,” kata Bombberry. “Bukan siapa-siapa.”

Rowland Robinson, seorang instruktur ilmu politik dan studi Pribumi di University of Waterloo, mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa selama bertahun-tahun, pemerintah Kanada tidak mematuhi Proklamasi Haldimand, yang mengarah pada pengembangan sebagian besar Jalur Haldimand.

“(Proklamasi Haldimand) seharusnya mengalihkan kepemilikan tunggal dari traktat tersebut ke Enam Negara untuk selama-lamanya. Namun, kemudian sebagian besar traktat – sekitar 95 persennya – dijual atau sebaliknya – seperti yang sering diperdebatkan oleh Enam Negara – ditransfer secara ilegal ke pemukim oleh Mahkota dan kemudian oleh pemerintah Kanada tanpa persetujuan. dari Enam Negara,” katanya.

“Itu mengakibatkan hanya lima persen atau lebih dari risalah asli yang benar-benar tersisa di tangan Enam Negara itu sendiri.”

Pada April 2021, Dewan Kepala Konfederasi Haudenosaunee (HCCC) mengeluarkan moratorium pembangunan di sepanjang Haldimand Tract, yang menunjukkan bahwa setiap proyek pembangunan saat ini dan masa depan di dalam saluran tersebut akan memerlukan persetujuan dari Haudenosaunee.

“Ini tidak seperti mereka ingin membentuk negara bagian mereka sendiri dan memisahkan diri dari Kanada,” kata Robinson. “Banyak dari mereka hanya ingin suara mereka didengar tentang apa yang dilakukan dengan wilayah tradisional mereka karena wilayah lebih berarti bagi banyak orang Pribumi daripada sekadar hubungan dengan properti.”

Robinson percaya bahwa dalam kasus-kasus seperti di Kaledonia dan di Lapangan Golf Arrowdale, para pembela tanah adat memiliki kasus untuk didengar, tetapi mungkin bukan kasus hukum.

“Jika kita memecahnya dalam arti yang paling sederhana, saya percaya bahwa ada kasus etis yang dibuat oleh Enam Negara, yang harus didengar dan harus didengarkan,” katanya. “Apakah itu kasus yang memiliki dasar hukum di Kanada atau tidak, lebih untuk diperdebatkan karena saya pikir sistem hukum Kanada pada dasarnya dibuat untuk merugikan masyarakat adat dalam kasus semacam ini.”

Mengenai seberapa cepat masalah seperti ini dapat diselesaikan, Robinson tidak optimis bahwa Bombberry dan yang lainnya di Arrowdale akan melihat pergerakan masalah ini dalam waktu dekat.

Kanada memiliki beberapa perbedaan dari apa yang sekarang disebut orang sebagai proses klaim tanah modern selama beberapa dekade sekarang, dan mereka sering kali merupakan sesuatu yang membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan,” katanya. “Mereka bisa membutuhkan waktu puluhan tahun untuk menyelesaikannya.”

Robinson menambahkan bahwa beberapa klaim pengembalian tanah, seperti yang terjadi di Lembah Ottawa, telah melalui jalur resmi selama lebih dari 30 tahun tanpa penyelesaian.

Dengan file dari CTV News Kitchener


Posted By : togel hongkonģ malam ini