Diagnosis kanker anak tidak tertunda pada tahun 2020: studi
Brody

Diagnosis kanker anak tidak tertunda pada tahun 2020: studi

BURLINGTON, ONT. — Sebuah studi baru tidak menemukan perubahan signifikan dalam jumlah diagnosis kanker baru pada anak-anak Kanada selama sembilan bulan pertama pandemi COVID-19, menunjukkan pembatasan layanan kesehatan yang diberlakukan pada waktu itu tidak menyebabkan diagnosis tertunda.

Studi yang dipublikasikan pada Senin di Canadian Medical Association Journal, membandingkan tingkat deteksi sebelum dan selama fase awal pandemi, atau antara Maret 2016 dan November 2020.

Ini termasuk semua pasien yang masuk ke dalam Cancer in Young People in Canada registry yang berusia lebih muda dari 15 tahun pada saat diagnosis kanker mereka, didiagnosis dengan neoplasma – atau massa jaringan abnormal – sesuai dengan Klasifikasi Internasional Kanker Anak , dan didiagnosis dan menerima perawatan di salah satu dari 17 pusat hematologi-onkologi pediatrik di Kanada.

“Temuan kami menunjukkan bahwa di antara anak-anak di Kanada, diagnosis kanker tidak tertunda selama pandemi, tidak seperti temuan yang dijelaskan dalam laporan sebelumnya,” Dr. Marie-Claude Pelland-Marcotte, ahli onkologi di CHU de QuĂ©bec-UniversitĂ© Laval, dan rekan-rekannya. penulis menulis dalam studi mereka.

“Meskipun akses ke unit gawat darurat menurun drastis selama pandemi, mungkin ada sedikit keengganan keluarga dan profesional perawatan kesehatan untuk mengakses perawatan kesehatan untuk gejala yang serius.”

Para penulis juga menemukan “tidak ada perbedaan yang signifikan dalam proporsi pasien yang terdaftar dalam uji klinis, dengan penyakit metastasis atau yang meninggal dalam waktu 30 hari dari presentasi.”

Studi ini muncul di tengah laporan di sebagian besar pandemi tentang prosedur dan pemutaran yang tertunda karena penguncian dan pembatasan terkait pandemi – dan kekhawatiran tentang timbulnya tahap penyakit yang lebih lanjut sebagai hasilnya.

Para peneliti mengutip bukti dari negara lain, yaitu Belanda dan Inggris, yang menunjukkan sebanyak 50 persen pengurangan kejadian kanker pada orang dewasa setelah Maret 2020.

Studi Kanada memperingatkan bahwa mungkin ada perubahan lebih lanjut dalam deteksi dan hasil kanker dalam jangka panjang, mengingat penelitian ini hanya melihat sembilan bulan pertama pandemi COVID-19.

“Meskipun hasil ini meyakinkan, pengawasan lanjutan diperlukan untuk memastikan potensi efek negatif jangka panjang dari pandemi COVID-19 di antara anak-anak dengan kanker,” kata para peneliti.

Studi lain pada orang dewasa juga menemukan penurunan diagnosis kanker baru, kunjungan, terapi dan operasi, para peneliti mencatat, “meningkatkan kekhawatiran tentang potensi kematian akibat kanker berlebih di tahun-tahun mendatang.”

Mereka mengatakan ini dapat dijelaskan, sebagian, dengan penangguhan atau pengurangan pemeriksaan kanker, seperti mamografi, kolonoskopi dan sitologi serviks hingga 90 persen.

Sebuah penelitian di Jepang terhadap 123 pasien dengan kanker kolorektal juga melaporkan secara signifikan lebih banyak kasus obstruksi usus lengkap, menunjukkan bahwa keterlambatan deteksi mungkin telah berkontribusi pada diagnosis pada tahap penyakit selanjutnya.

“Tidak jelas apakah temuan ini berlaku untuk kanker masa kanak-kanak karena skrining kanker bukan bagian dari perawatan pediatrik rutin, dan deteksi dini mungkin tidak sepenting pada kanker anak daripada rekan dewasanya,” tulis para penulis.


Posted By : keluaran hongkong malam ini