Diet berat daging tidak mungkin di antara raja-raja Anglo-Saxon: belajar
Science

Diet berat daging tidak mungkin di antara raja-raja Anglo-Saxon: belajar

Para penguasa Anglo-Saxon sebagian besar memiliki pola makan vegetarian sampai Viking tiba, sebuah studi baru menunjukkan.

Dan sebuah studi saudara, yang diterbitkan dalam jurnal Anglo-Saxon England pada tanggal 20 April, menunjukkan bahwa para petani akan menyelenggarakan pesta daging yang mewah untuk kaum elit daripada membayar mereka dengan makanan sebagai retribusi eksploitatif.

Penemuan tersebut, menurut para peneliti, membalikkan prasangka dasar tentang sejarah Inggris abad pertengahan dan memiliki “implikasi politik yang besar.”

Dalam studi pertama, bioarkeolog Universitas Cambridge, Sam Leggett, menganalisis jejak kimiawi dari makanan yang disimpan di tulang 2.023 orang yang dikubur di Inggris dari abad ke-5 hingga ke-11.

Dia kemudian membandingkannya dengan indikator peringkat sosial, seperti item kuburan, posisi mayat, dan orientasi kuburan, dan tidak menemukan hubungan antara diet protein tinggi dan status sosial.

Karena begitu banyak teks abad pertengahan dan penelitian sejarah menunjukkan bahwa bangsawan Anglo-Saxon mengkonsumsi banyak daging, temuan ini mengejutkan sejarawan Universitas Cambridge, Tom Lambert.

Jadi keduanya berkolaborasi untuk menerjemahkan daftar makanan kerajaan bersejarah dan menemukan pola porsi yang sebanding, seperti roti dalam jumlah sedikit, daging dalam jumlah besar, jumlah bir yang masuk akal tetapi tidak berlebihan, dan tidak menyebutkan sayuran, meskipun beberapa hampir tentu disediakan.

Tetapi jumlah total makanan yang terdaftar jauh lebih banyak daripada yang bisa dimakan oleh pesta makan malam kecil mana pun.

“Daftar makanan ini menunjukkan bahwa bahkan jika Anda mengizinkan selera makan yang besar, 300 orang atau lebih harus hadir,” kata Lambert dalam siaran pers pada 21 April.

“Skala dan proporsi daftar makanan ini sangat menunjukkan bahwa itu adalah persediaan untuk pesta besar sesekali, dan bukan persediaan makanan umum yang menopang rumah tangga kerajaan setiap hari. Ini bukan cetak biru untuk diet elit sehari-hari seperti yang diasumsikan sejarawan.”

Bukti baru ini, dikombinasikan dengan temuan Leggett dari penelitian sebelumnya, menunjukkan bahwa sejumlah besar daging yang disebutkan dalam daftar makanan bersejarah ini kemungkinan hanya dimakan pada acara-acara khusus.

“Saya tidak menemukan bukti orang makan protein hewani sebanyak ini secara teratur. Jika ya, kita akan menemukan bukti isotop kelebihan protein dan tanda-tanda penyakit seperti asam urat dari tulang. Tapi kami tidak menemukan itu,” tambah Leggett.

Bahkan bangsawan, para peneliti menyarankan, akan mengonsumsi makanan berbasis sereal, dan pesta langka ini – contoh yang telah ditemukan di East Anglia di Inggris – akan menjadi suguhan bagi mereka juga.

“Itu berarti banyak petani biasa yang harus berada di sana, dan ini memiliki implikasi politik yang besar,” kata Lambert.

“Kami sedang melihat raja-raja yang bepergian ke pesta barbekyu besar-besaran yang diselenggarakan oleh petani bebas, orang-orang yang memiliki pertanian mereka sendiri dan kadang-kadang budak untuk bekerja di sana.

Penafsiran ulang ini mungkin memiliki implikasi yang luas untuk studi abad pertengahan dan sejarah politik Inggris secara keseluruhan.

Sebelum penelitian ini, secara luas diyakini bahwa petani membayar makanan, atau pajak makanan, kepada raja dan kelas atas. Tetapi Lambert sekarang menunjukkan bahwa istilah itu merujuk pada satu pesta yang dihadiri oleh petani dan raja, dan bukan bentuk perpajakan primitif.

“Anda bisa membandingkannya dengan jamuan makan malam kampanye presiden modern di AS,” kata Lambert. Ini adalah bentuk penting dari keterlibatan politik.”

Render makanan telah lama mempengaruhi gagasan tentang asal usul kerajaan Inggris dan politik patronase berbasis lahan, dan mereka tetap menjadi inti dari diskusi berkelanjutan tentang bagaimana petani Inggris yang dulu bebas menjadi sasaran.

Posted By : angka keluar hk