Diskriminasi dan kesenjangan kesehatan di Kanada yang lebih tua
Brody

Diskriminasi dan kesenjangan kesehatan di Kanada yang lebih tua

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa mungkin ada hubungan antara diskriminasi dan kesenjangan kesehatan di Kanada, dengan imigran rasial cenderung melaporkan berada dalam kesehatan yang baik dibandingkan dengan imigran kulit putih dan individu kulit putih yang lahir di negara tersebut.

Studi yang dilakukan oleh peneliti Kanada menemukan bahwa empat dari lima (82 persen) pengungsi yang lebih tua, imigran, dan warga Kanada yang mengalami rasisme dilaporkan berada dalam kesehatan fisik yang baik. Namun, responden yang mengalami rasisme yang melaporkan mengalami diskriminasi juga lebih kecil kemungkinannya, kata para peneliti.

Penulis penelitian mengatakan persentase tinggi pengungsi yang lebih tua yang melaporkan kesehatan fisik yang baik di Kanada adalah “berita positif” dan menggarisbawahi “peran protektif yang mungkin dimiliki sistem perawatan kesehatan universal Kanada dalam meningkatkan kesehatan fisik pengungsi.”

Tetapi mereka mencatat bahwa lebih banyak yang perlu dilakukan untuk membantu responden yang rasis itu.

“Banyak pengungsi mengalami penyiksaan dan kesulitan fisik di negara asal mereka, yang mungkin memiliki konsekuensi kesehatan jangka panjang,” jelas penulis studi dan lulusan pekerjaan sosial Universitas Toronto baru-baru ini Alyssa MacAlpine dalam siaran pers.

Menurut penelitian tersebut, orang kulit putih kelahiran Kanada dan imigran kulit putih 35 persen lebih mungkin untuk dilaporkan berada dalam kesehatan yang baik dibandingkan dengan imigran rasial.

“Temuan ini menunjukkan bahwa imigran rasial di Kanada berada pada kondisi kesehatan yang kurang menguntungkan,” kata rekan penulis studi dan profesor Universitas Ryerson Usha George dalam rilisnya.

Temuan ini dipublikasikan Selasa di Jurnal Internasional Penuaan dan Pembangunan Manusia yang ditinjau sejawat.

Menurut penelitian tersebut, para peneliti menganalisis data observasional cross-sectional dari 27th General Social Survey, sebuah survei nasional Kanada terhadap mereka yang berusia 55 tahun ke atas, yang dilakukan oleh Statistics Canada.

Dari 9.011 responden survei, peneliti melaporkan bahwa 6.777 adalah orang kulit putih yang lahir di Kanada, 44 adalah orang yang lahir di Kanada dengan rasisme, 104 adalah pengungsi kulit putih, 110 adalah pengungsi rasial, 1.277 adalah imigran kulit putih, dan 699 adalah imigran rasial.

Data tersebut tidak memperhitungkan korban jiwa.

Menurut para peneliti, orang Kanada yang rasis “secara signifikan lebih mungkin” untuk melaporkan bahwa mereka telah mengalami setidaknya satu insiden diskriminasi dalam lima tahun terakhir (32 persen), dibandingkan dengan orang Kanada yang tidak mengalami rasisme (19 persen).

“Mereka yang mengatakan mereka tidak mengalami bentuk diskriminasi dalam lima tahun terakhir memiliki peluang 69 persen lebih tinggi untuk melaporkan kesehatan yang baik dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang pernah mengalami diskriminasi,” kata rekan penulis studi dan profesor Universitas Victoria Karen Kobayashi dalam rilis.

Peneliti menemukan bahwa kesehatan fisik juga terkait dengan faktor sosial lainnya di antara responden.

Studi tersebut melaporkan bahwa terlibat dalam kelompok sosial, percaya bahwa kebanyakan orang dapat dipercaya, memiliki orang kepercayaan, dan menikah atau hidup dalam hubungan hukum umum dikaitkan dengan peluang yang lebih besar untuk melaporkan kesehatan yang baik.

Faktor lain yang meningkatkan kemungkinan kesehatan yang lebih buruk termasuk kurang berpendidikan dan memiliki pendapatan rumah tangga tahunan di bawah $50.000, menurut penelitian tersebut.

Penulis senior dan profesor Universitas Toronto Esme Fuller-Thomson mengatakan temuan ini menunjukkan bagaimana mengurangi isolasi sosial di antara populasi yang menua dapat mendukung kesehatan yang lebih baik.

“Kami menemukan bahwa individu yang mengalami rasisme lebih kecil kemungkinannya daripada individu kulit putih untuk terlibat dalam kelompok atau asosiasi sosial, yang menunjukkan perlunya lebih banyak layanan berbasis komunitas untuk mendukung peluang sosialisasi,” kata Fuller-Thomson dalam rilisnya.

Penulis penelitian mengatakan penelitian di masa depan harus melihat apakah dukungan sosial yang lebih baik dan diskriminasi yang lebih rendah tidak hanya meningkatkan kualitas hidup di antara orang dewasa yang lebih tua, dan juga mengarah pada kesehatan yang lebih baik.


Posted By : keluaran hongkong malam ini