DJ Shadow @ OLT Rivierenhof: Pencarian abadi untuk kemanusiaan
totosgp

DJ Shadow @ OLT Rivierenhof: Pencarian abadi untuk kemanusiaan

© Derick Harian

DJ Bayangan. Nama saja membangkitkan semua jenis asosiasi. Paling tidak karena album terobosan yang dirilis pada tahun 1996 Endtroducing kan Meskipun kami ingin membicarakannya sesedikit mungkin, seperti DJ Shadow – atau Josh Davis begitu ia dipanggil di depan kantor pendaftaran. Lagipula, DJ, turntablist, dan artis sampel dari California telah lama mencari tempat musik baru. Selama 30 Tahun Ketukan Selama tur yang berhenti di Rivierenhof di Antwerp, dia dengan lembut mengingatkan kita bahwa dia tetap menjadi salah satu trendsetter musik yang benar-benar penting.

Pedagang Groove yang lebih hangat dipanggil untuk acara itu. Dia memainkan satu-satunya set vinil yang sebagian besar terinspirasi oleh label Mo’Wax yang sangat berpengaruh, di mana DJ Shadow juga memainkan peran penting. Selama dua jam kami mendapat tas campuran yang bagus di mana genre yang paling beragam berlalu. Dengan cara ini, seperti yang juga dijanjikan, itu menjadi perjalanan yang sangat menyenangkan menyusuri jalan kenangan. Dengan banyak eklektik soul, warm-blooded groove(s), (abstrak) hip hop, jazz, funk, jungle, lounge, breakbeats manis dan rhymes rap, juga beberapa dash halus drum & bass dan elektronik. Menjelang akhir set vinil, ada juga beberapa eksotika lucu dan menarik yang terlibat. Kerja bagus oleh Groove Merchant, yang kemudian berterima kasih atas dukungannya oleh DJ Shadow yang selalu menghargai.

Fakta bahwa penampilan DJ Shadow sebagian besar dihadiri oleh generasi muda penggemar musik bukanlah hal yang mengejutkan. Oleh karena itu, permintaan eksplisitnya untuk menghormati pengalaman “bebas perangkat” sebanyak mungkin. Sebuah permintaan yang sayangnya sebagian berakhir di rumah-rumah yang tuli dan mabuk. Pada saat yang sama, pertanyaan ini juga membentuk salah satu prinsip substantif utama. Karena meskipun pertunjukan tersebut secara alami berputar di sekitar karir yang membentang lebih dari tiga puluh tahun, DJ Shadow, yang tidak dapat disangkal sebagai salah satu seniman suara terbesar yang pernah ada, terutama tertarik pada pencarian yang tampaknya tanpa harapan untuk (sesama) kemanusiaan.

Setelah bricolage suara pendek dan dingin dari “Nature Always Wins”, Shadow membuka set dengan “Slingblade” yang indah, sorotan pertama yang hati-hati. Tidak seperti di Madeleine di Brussel dua tahun sebelumnya, kali ini visual diproyeksikan pada layar di belakang set deck DJ Shadow yang mengesankan dengan beberapa turntable dan drum pad/stick. Dan sayangnya tidak dalam pengaturan 360°. Sayang sekali, karena entah bagaimana meredam pengalaman itu.

Seperti yang segera ditunjukkan Shadow, dia akan menikmati karyanya yang mengesankan selama set di Antwerp Rivierenhof. Dalam kata-katanya: ‘pertunjukan ini sedikit ini, sedikit itu’. Beberapa lagu yang kurang dikenal seperti “Three Ralphs” dari Gunung Akan Jatuh album, setelah itu beberapa permata yang lebih tidak jelas seperti “Scale It Back” dan “Driveclub” dirilis. Dan dengan semi-euforia, memantul pada ketukan yang telanjang dan kering “Terapi Pernafasan”, Shadow bahkan secara singkat memberanikan diri membuat cover Conway.

Selama spacy yang bagus “The Mountain Will Fall” dia dengan terampil menghentikan beberapa sampel dari mitos Endtroducing album, lebih khusus contoh kata yang diucapkan “Membangun Uap Dengan Butir Garam”. Dengan melakukan itu, dia menunjukkan bahwa dia terlalu senang untuk dibimbing oleh keinginannya sendiri. Dia membangun cerita baru berdasarkan blok bangunan mentah dari masa lalu musik yang kaya. Dia selalu dibimbing oleh inspirasi saat ini. Ternyata itu adalah intisari dari keahliannya: tidak ada yang rutin, tetapi mencari dan terus-menerus mencari suara yang inovatif. Untuk mengerjakan ini menjadi bagian-bagian yang dilas dengan mulus dari pertunjukan yang luar biasa mempesona yang menembus batas-batas dalam bentuk/audiovisual serta konten. Meskipun konser ini tentu saja didominasi oleh yang terbaru Usia Kita yang Menyedihkan album, bertemu trek als “Kings & Queens”, “Rosie”, “Sistematis” dan “Been Used Ta”.

Senang juga mendengar bagaimana dia melayani mereka yang mencari nilai tambah dengan beberapa lagu dari katalog UNKLE yang tak tertahankan: “Lonely Soul”, menampilkan vokal terkenal Sir Richard Ashcroft dari ribuan dan “Guns Blazing”. Itu hanya memicu panggilan untuk reuni langsung dari band itu sedikit lagi.

Terlihat juga bahwa DJ Shadow terkadang memberikan ruang untuk bagian yang lebih tenang, seperti selama “I Am Not A Robot”. Yaitu tentang terjemahan Shadows sendiri tentang gagasan bahwa dia adalah penguasa dan penguasa pertunjukannya sendiri. Sebagai perpanjangan dari itu, kami juga mendapat “Urgent. penting. Baca”, salah satu dari banyak lagu dari yang terbaru Usia Kita yang Menyedihkan album di mana DJ Shadow dengan santai menempatkan pemikiran dan tindakan kontemporer pasca-milenial dalam iklim ketakutan, polarisasi, overmediatization dan teknologi di bajunya dengan cara yang kritis dan sedikit kejam.

Bagaimanapun, Davis sama sekali tidak tertarik pada perintah algoritme kontemporer dan lebih suka mencari catatan dan sampel kuno yang mengandung keaslian. Maka hadirnya track seperti “This Time (I’m Gonna Try It My Way)”, jiwa melankolis luar biasa yang mengangguk kepada James Brown, Otis Redding dan Nina Simone tanpa merona. Setelah itu Davis beralih ke “Blood On The Motorway” yang agak introspektif. Menakjubkan, baik dalam suara maupun pesan. Karena yang dimaknai lagu ini sebenarnya adalah pertanyaan tentang nilai kehidupan.

Yang juga khas dari konser ini adalah bagaimana DJ Shadow tertatih-tatih tanpa ampun dari satu sampel ke sampel berikutnya. Untuk sesaat kami mendengar sebuah fragmen “Seperti Apa Jiwamu (bagian 3)”, sebuah fragmen emas tua untuk banyak orang Endtroducing penggemar, tetapi segera berubah menjadi “Intervensi Ilahi” dan “The Sideshow” di mana funk mewah, elektro horny, dan hip-hop mentah bertempur habis-habisan. Hanya untuk mendarat lagi dengan “March Of Death” yang selalu meriah dan lebih kasar dengan vokal oleh Zack De La Rocha (RATM). Juga patut dicatat adalah “If I Died Today” dan judul lagu yang goyah antara disko dan pop surgawi pangeran. Usia Kita yang Menyedihkan.

Dan kemudian pertunjukan tampak berakhir sejenak. Malam akhirnya mulai turun dan ternyata menjadi momen yang ditunggu-tunggu DJ Shadow yang sangat diidam-idamkan. Juga menjelang akhir set, yang dijelaskan oleh Davis sebagai “pengalaman penyembuhan”, kita harus mendengar kedua hal langka seperti “Twilight Ride” dan “Seein’ Thangs” serta karya yang lebih akrab termasuk permainan yang sangat keras dan keras ” Walkie Talkie ”, “Six Days” dinyanyikan dengan lantang oleh penonton dan “Nobody Speak (feat. Run The Jewels)” yang tak terhindarkan menonjol.

Davis mengucapkan terima kasih kepada penonton, diikuti dengan serangkaian nomor bis. Kami mendapatkannya dengan masing-masing “Drone Warfare (feat. Nas & Pharoah Monch), “Rocket Fuel” dengan para pahlawan De La Soul dan pada akhirnya penggembira kerumunan yang tidak dapat dipecahkan seperti “Organ Donor” muncul. ‘Aku ingin melihat kalian melompat-lompat, semuanya!’ Berpesta? Berpesta!

Penampilan yang bagus? Tentu, Anda tidak akan mendengar kami mengeluh sedikit pun. Tapi rasanya sedikit kurang kuat dari pertunjukan yang dimainkan DJ Shadow di La Madeleine dua tahun sebelumnya. Ada dua alasan besar untuk ini. Yang pertama adalah kali ini adalah pertunjukan udara terbuka dan kemudian konteksnya jelas sangat berbeda. Alasan kedua adalah penonton yang lebih tidak berkomitmen dan kurang fokus yang awalnya membiarkan musik yang kadang-kadang benar-benar mengesankan tetapi sebagian besar meniup mereka dan yang, sambil menikmati alkohol dan sesekali bersama (ada bau gulma yang lebih mencolok) daripada sebagai wallpaper latar belakang di semua jenis obrolan rutin. Sayang sekali, karena DJ Shadow mengadakan pertunjukan rock-solid di Rivierenhof di Antwerpen.

Facebook / Instagram / Twitter / Situs web

Setlist

Alam Selalu Menang
Slingblade
Tiga Ralph
Skalakan Kembali
Driveclub
Terapi Pernafasan
Gunung Akan Jatuh
Raja & Ratu
Rosie
Sistematis
Sudah Digunakan
SESUAI
Jiwa yang kesepian
Senjata Berkobar
Aku Bukan Robot
Mendesak, Penting, Harap Baca
Kali Ini (Saya Akan Mencobanya Dengan Cara Saya)
Darah Di Jalan Raya
Seperti Apa Jiwa Anda (pt 3)
Intervensi Ilahi
Pertunjukan sampingan
Maret Kematian
Jika Saya Meninggal Hari Ini
Usia Kita yang Menyedihkan

Perjalanan Senja
Melihat Thangs
Kamar Kesepianku
Walkie Talkie
Enam hari
Tidak ada yang berbicara

Perang Drone
Bahan bakar roket
Donor organ

pengeluaran khaosan tercepat cuma sanggup di nyatakan akurat jika langsung berasal dari live draw sgp. Karena cuma website singaporepools.com.sg inilah yang sediakan layanan live draw yang menunjukkan angka pengeluaran sgp setiap harinya. Melalui live draw sgp member juga mampu menyaksikan pengeluaran sgp terlengkap seperti sonsolations, started, prize 3, prize 2, hingga no final prize 1.