Dokumen Trump dapat dirilis ke komite 6 Januari
Uncategorized

Dokumen Trump dapat dirilis ke komite 6 Januari

WASHINGTON – Sebagai penolakan terhadap mantan Presiden AS Donald Trump, Mahkamah Agung mengizinkan rilis dokumen kepresidenan yang diminta oleh komite kongres yang menyelidiki pemberontakan 6 Januari.

Hakim pada hari Rabu menolak tawaran Trump untuk menahan dokumen dari komite sampai masalah tersebut akhirnya diselesaikan oleh pengadilan. Pengacara Trump berharap untuk memperpanjang pertarungan di pengadilan dan menahan dokumen.

Setelah tindakan pengadilan tinggi, tidak ada halangan hukum untuk menyerahkan dokumen, yang disimpan oleh Administrasi Arsip dan Arsip Nasional. Mereka termasuk buku harian kepresidenan, log pengunjung, draft pidato dan catatan tulisan tangan yang berhubungan dengan 6 Januari dari arsip mantan kepala staf Mark Meadows.

Komite DPR setuju untuk menunda upayanya untuk mendapatkan beberapa dokumen, atas permintaan Gedung Putih Biden. Pemerintahan saat ini khawatir bahwa merilis semua dokumen administrasi Trump yang dicari oleh komite dapat membahayakan keamanan nasional dan hak istimewa eksekutif.

Sendirian di antara para hakim, Clarence Thomas mengatakan dia akan mengabulkan permintaan Trump untuk menahan dokumen itu.

Pengacara Trump telah meminta pengadilan tinggi untuk membalikkan keputusan pengadilan banding federal di Washington dan memblokir rilis catatan bahkan setelah Presiden Joe Biden melepaskan hak istimewa eksekutif atas mereka.

Dalam pendapat yang tidak ditandatangani, pengadilan mengakui ada “keprihatinan serius dan substansial” mengenai apakah seorang mantan presiden dapat memenangkan perintah pengadilan untuk mencegah pengungkapan catatan tertentu dari masa jabatannya dalam situasi seperti ini.

Tetapi pengadilan mencatat bahwa pengadilan banding memutuskan bahwa pernyataan hak istimewa Trump atas dokumen tersebut akan gagal dalam keadaan apa pun, “bahkan jika dia adalah petahana.”

Dikatakan masalah kemampuan mantan presiden untuk mengklaim hak istimewa eksekutif harus menunggu hari lain.

Pengadilan mempermasalahkan kesimpulan pengadilan banding yang meremehkan kepentingan mantan presiden, yang menunjukkan bahwa presiden saat ini pada dasarnya dapat mengabaikan klaim pendahulunya.

Hakim Brett Kavanaugh, yang bekerja di Gedung Putih di bawah Presiden George W. Bush, menulis secara terpisah untuk menyatakan bahwa “seorang mantan Presiden harus dapat berhasil menggunakan hak istimewa komunikasi Presiden untuk komunikasi yang terjadi selama Kepresidenannya, bahkan jika Presiden saat ini melakukannya tidak mendukung klaim hak istimewa.”

Tapi Kavanaugh, yang ditunjuk Trump, tidak keberatan dengan hasil Rabu.

Sebelum dan sesudah kerusuhan, Trump mempromosikan teori palsu tentang kecurangan pemilu dan menyarankan “pemberontakan nyata” terjadi pada Hari Pemilihan, ketika ia kalah dari Biden.

Mengulangi argumen yang mereka buat di depan pengadilan yang lebih rendah, pengacara Trump telah mendesak para hakim untuk turun tangan, dengan alasan bahwa kasus tersebut menyangkut semua penghuni Gedung Putih di masa depan. Mantan presiden memiliki “hak yang jelas untuk melindungi catatan rahasia mereka dari penyebaran prematur,” kata pengacara Trump.

“Kongres tidak dapat terlibat dalam ekspedisi penangkapan ikan yang berkelok-kelok dengan harapan mempermalukan Presiden Trump atau mengekspos komunikasi sensitif dan istimewa Presiden dan stafnya ‘demi pengungkapan’,” tambah mereka.

Namun komite DPR menanggapi dalam sidang singkatnya di pengadilan tinggi bahwa meskipun fakta dari kasus tersebut “belum pernah terjadi sebelumnya”, keputusan itu “tidak sulit.”

Tidak ada penjelasan untuk waktu tindakan pengadilan. Tetapi Arsip Nasional mengatakan kepada pengadilan banding dan pengacara Trump bahwa mereka akan menyerahkan beberapa dokumen yang dinyatakan bukan bagian dari kasus pengadilan pada hari Rabu jika tidak ada perintah pengadilan baru.

Juga pada hari Rabu, komite DPR yang menyelidiki pemberontakan Capitol mengeluarkan panggilan pengadilan kepada para pemimpin kelompok alt-kanan yang muncul di acara-acara yang mempromosikan klaim penipuan pemilih yang tidak berdasar setelah pemilihan 2020.

Komite menuntut catatan dan kesaksian dari Nick Fuentes dan Patrick Casey — tokoh internet yang telah mempromosikan keyakinan supremasi kulit putih — mengenai apa yang dikatakan anggota parlemen sebagai promosi klaim yang tidak didukung tentang pemilihan dan kehadiran mereka di gedung Capitol pada 6 Januari 2021.

Sejak pembentukannya musim panas lalu, komite tersebut telah mewawancarai hampir 350 orang karena berusaha untuk membuat catatan yang komprehensif dari serangan dan peristiwa yang mengarah ke sana.


Posted By : pengeluaran hk