Draf PBB mengutuk serangan terhadap jurnalis, mendesak hukuman
World

Draf PBB mengutuk serangan terhadap jurnalis, mendesak hukuman

PBB – Sebuah resolusi PBB yang diusulkan akan “dengan tegas” mengutuk semua serangan, pembalasan dan kekerasan terhadap jurnalis dan pekerja media dan mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan untuk mengakhiri impunitas yang berlaku dan menghukum kejahatan ini.

Rancangan resolusi Majelis Umum yang diedarkan Jumat juga mendesak “pembebasan segera dan tanpa syarat para jurnalis dan pekerja media yang telah ditangkap secara sewenang-wenang, ditahan secara sewenang-wenang atau disandera atau yang telah menjadi korban penghilangan paksa.”

Resolusi tersebut dirancang oleh Yunani, Prancis, Austria, Kosta Rika dan Tunisia, menurut diplomat PBB, dan mencantumkan 34 sponsor bersama termasuk Inggris, Jerman dan banyak negara Eropa dan Amerika Latin lainnya serta Pantai Gading dan Lebanon.

Amerika Serikat tidak termasuk dalam daftar, tetapi seorang pejabat di Misi AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kepada The Associated Press bahwa pemerintahan Biden telah menandatangani sebagai sponsor bersama. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara di depan umum,

Rancangan resolusi pertama-tama harus disetujui oleh komite hak asasi manusia Majelis Umum dan kemudian membutuhkan persetujuan akhir dari badan dunia yang beranggotakan 193 orang. Tidak seperti resolusi Dewan Keamanan, resolusi Majelis Umum tidak mengikat secara hukum, tetapi mereka mencerminkan opini global.

Resolusi yang diusulkan menekankan bahwa hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi dijamin dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Ini mengakui pentingnya “media bebas, independen, plural dan beragam dan akses ke informasi, online maupun offline, dalam membangun masyarakat dan demokrasi pengetahuan yang inklusif dan damai.” Dan ia mengakui bahwa jurnalisme terus berkembang dan “berkontribusi pada pembentukan debat publik.”

Rancangan tersebut menyerukan kepada pemerintah untuk mengambil langkah-langkah hukum untuk melindungi jurnalis dan pekerja media dan untuk “melakukan yang terbaik” untuk mencegah kekerasan, ancaman dan serangan terhadap mereka. Dan itu menyerukan kepada mereka “untuk mengembangkan dan menerapkan kerangka kerja dan langkah-langkah hukum yang efektif dan transparan untuk perlindungan jurnalis dan pekerja media dan untuk memerangi impunitas.”

Ini menekankan pentingnya akuntabilitas, pertama dengan melakukan “penyelidikan yang tidak memihak, cepat, menyeluruh, independen dan efektif terhadap semua dugaan kekerasan, ancaman dan serangan terhadap jurnalis dan pekerja media, termasuk kekerasan seksual dan berbasis gender terhadap jurnalis perempuan dan pekerja media di lingkungan bersenjata. situasi konflik dan non-konflik.”

Resolusi yang diusulkan juga mendesak para pemimpin politik, pejabat publik, dan otoritas pemerintah “untuk menahan diri dari merendahkan, mengintimidasi atau mengancam media, termasuk jurnalis individu dan pekerja media, atau dari menggunakan misoginis atau bahasa diskriminatif apa pun terhadap jurnalis perempuan, yang dengan demikian merusak kepercayaan terhadap jurnalis perempuan. kredibilitas jurnalis serta menghormati pentingnya jurnalisme independen.”

Selain itu, rancangan tersebut akan mengutuk tindakan pemerintah “dengan tegas” yang bertujuan mengganggu akses ke informasi – atau penyebaran informasi – online atau offline. Ini bertujuan “untuk melemahkan pekerjaan jurnalis dalam menginformasikan publik, termasuk melalui praktik seperti penutupan Internet atau langkah-langkah untuk membatasi, memblokir atau menghapus situs media, seperti serangan penolakan layanan,” katanya.

Resolusi yang diusulkan menyerukan kepada semua negara untuk menghentikan langkah-langkah tersebut “yang menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” untuk upaya membangun masyarakat yang inklusif, damai dan demokratis. Ia juga meminta pemerintah untuk memastikan bahwa undang-undang pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik tidak disalahgunakan.


Posted By : pengeluaran hk