Drama deportasi Djokovic membayangi Australia Terbuka
Sports

Drama deportasi Djokovic membayangi Australia Terbuka

MELBOURNE, Australia –

Novak Djokovic menghadapi lebih banyak waktu dalam penahanan, sidang pengadilan lain dan perlu menghindari deportasi selama akhir pekan hanya untuk memiliki kesempatan mempertahankan gelar Australia Terbukanya.

Rintangan terus meningkat bagi juara Australia Terbuka sembilan kali itu setelah visanya dicabut Jumat untuk kedua kalinya sejak ia tiba di Melbourne pada 5 Januari.

Kisah yang sulit dipercaya seperti yang terjadi menjelang turnamen Grand Slam mana pun terus menambahkan tikungan dan belokan dan tidak menunjukkan tanda-tanda membiarkan tenis sebenarnya mencuri perhatian: Djokovic masih berharap untuk mengikuti Australia Terbuka meskipun tidak telah divaksinasi untuk COVID-19.

Tetapi Menteri Imigrasi Alex Hawke menggunakan kebijaksanaan menterinya untuk membatalkan visa Serbia berusia 34 tahun dengan alasan kepentingan umum — mengumumkannya sekitar pukul 6 sore — hanya tiga hari sebelum pertandingan akan dimulai di turnamen besar pertama tahun ini. .

Tiga jam kemudian, pengacara Djokovic memulai banding mereka dalam sidang di luar jam kerja di depan hakim yang sama yang memutuskan memenangkan juara utama 20 kali pekan lalu dengan alasan prosedural setelah visanya pertama kali dibatalkan setelah dia mendarat di bandara Melbourne. .

Pengacaranya mengatakan kepada pengadilan bahwa dia berharap banding akan didengar pada hari Minggu dan bahwa Djokovic akan mendapatkan visanya kembali tepat waktu baginya untuk bermain minggu depan.

Penyelenggara Australia Terbuka kemudian mengkonfirmasi babak teratas undian putra dan putri akan dipertandingkan pada Hari 1, yang berarti Djokovic harus siap bermain pada hari Senin.

Dia diperintahkan untuk melapor pada jam 8 pagi hari Sabtu untuk pertemuan dengan pengacara dan pejabat imigrasi dan kemungkinan akan dimasukkan kembali ke tahanan pada sore hari. Dia menghabiskan empat hari di sebuah hotel penahanan imigrasi sebelum dia dibebaskan setelah memenangkan pertempuran pengadilan pertamanya pada hari Senin.

Djokovic mengadakan sesi latihan di Rod Laver Arena setiap hari antara saat kurungannya berakhir dan saat visanya dicabut kembali.

Di antara keduanya, namanya berada di urutan teratas dalam kelompok putra, dengan unggulan nomor 1-nya utuh, saat ia berhadapan dengan petenis Serbia lainnya, Miomir Kecmanovic, di babak pertama.

Biasanya, penempatannya di babak yang sama dengan Rafael Nadal — kedua pemain itu bersaing memperebutkan gelar mayor ke-21, untuk memecahkan rekor yang mereka bagikan dengan Roger Federer — akan menjadi berita utama.

Sebuah semifinal potensial antara dua pemain hebat dalam permainan bahkan mungkin telah menarik perhatian sebanyak mungkin pada pertandingan putaran keempat antara peringkat teratas Ash Barty dan juara bertahan Naomi Osaka dalam undian putri.

Tetapi pertandingan tenis menjadi kepentingan sekunder sejak Djokovic terbang ke Melbourne dan pengecualiannya terhadap aturan vaksinasi COVID-19 yang ketat di Australia ditolak. Dia memenangkan pertarungan pengadilan pertamanya, dengan alasan prosedural, tetapi menteri imigrasi menghabiskan sisa minggu kerja menimbang apa yang harus dilakukan dengan pemain pria peringkat teratas dunia.

Dokumen pengadilan Djokovic mengatakan dia dites positif terkena virus corona bulan lalu, dengan alasan bahwa dia dan penyelenggara Australia Terbuka berpikir akan memenuhi syarat untuk pengecualian aturan semua orang harus divaksinasi.

Pemerintah federal tidak setuju.

Sikap anti-vaksin Djokovic menjadikannya sosok yang terpolarisasi di negara di mana kasus virus corona melonjak meskipun lebih dari 90 persen populasi yang memenuhi syarat divaksinasi untuk COVID-19, dan di kota di mana penduduk menghabiskan lebih dari 260 hari dalam penguncian selama masa karantina. pandemi. Pendekatan keras pemerintah di perbatasan akan memiliki pendukungnya di Australia, tetapi juga banyak pencela yang kesal dengan membayangkan kisah yang disajikan kepada dunia.

Nadal melakukan pemanasan dengan gelar dalam turnamen tune-up minggu lalu di Melbourne, di mana ia mencatat bahwa Djokovic bisa menghindari semua drama dengan dua tembakan – dari vaksin yang disetujui.

Direktur turnamen Australia Terbuka Craig Tiley telah menolak selama berhari-hari untuk menjawab pertanyaan tentang juara sembilan kali turnamen itu, tetapi Andy Murray, finalis lima kali di Melbourne Park, menyimpulkan situasinya dengan singkat.

“Ini bukan situasi yang baik bagi siapa pun,” kata Murray. “Hanya ingin itu jelas diselesaikan. Saya pikir itu akan baik untuk semua orang jika itu masalahnya.

“Sepertinya ini sudah berlangsung cukup lama sekarang — tidak bagus untuk tenis, tidak bagus untuk Australia Terbuka, tidak bagus untuk Novak.”

Djokovic mendapat satu kemenangan dari Grand Slam tahun kalender ketika ia kalah dari Daniil Medvedev di final AS Terbuka tahun lalu.

Medvedev, runner-up dari Djokovic di Melbourne tahun lalu dan unggulan ke-2 kali ini, memiliki favorit lokal Nick Kyrgios, No.5 Andrey Rublev, No.9 Felix Auger-Aliassime, dan John Isner di kuarter undian dan bisa bertemu No 4 Stefanos Tsitsipas di semifinal.

Entah Barty atau Osaka tidak bisa sampai sejauh itu, setelah berakhir di bagian sulit yang membuat pertandingan putaran keempat mereka terasa seperti final.

Pemenangnya bisa bertemu No. 5 Maria Sakkari atau No. 9 Ons Jabeur di perempat final.

Juara Prancis Terbuka Barbora Krejcikova juga berada di babak yang sama, bersama dengan juara 2020 Sofia Kenin dan Coco Gauff.

Unggulan kedua Aryna Sabalenka, Garbine Muguruza No. 3, juara mayor dua kali Simona Halep dan juara AS Terbuka Emma Raducanu, yang membuka pertandingan melawan juara AS Terbuka 2017 Sloane Stephens, berada di paruh kedua undian.

Barty, yang putus asa untuk mengakhiri kekeringan gelar Australia Terbuka bagi wanita Australia sejak 1978, melakukan pemanasan dengan memenangkan Adelaide International akhir pekan lalu.

Mantan peringkat 1 Osaka datang dengan relatif segar, setelah mengambil beberapa istirahat kesehatan mental pada tahun 2021.

Setelah memenangkan Australia Terbuka tahun lalu, dia mengundurkan diri sebelum putaran kedua Prancis Terbuka dan melewatkan Wimbledon. Setelah mengambil jeda lagi setelah AS Terbuka, peringkatnya merosot dan menjadi unggulan ke-13.

“Sejujurnya, saya masih memenangkan Slam tahun lalu, jadi saya tidak menganggapnya seburuk itu,” kata Osaka. “Saya merasa setiap kali saya datang ke sini, atau kembali ke sini pada awal tahun, itu seperti menghirup udara segar.”

Posted By : hongkong prize