‘Efek Nocebo’ mungkin berada di balik reaksi ringan vaksin COVID-19
HEalth

‘Efek Nocebo’ mungkin berada di balik reaksi ringan vaksin COVID-19

Sebuah studi baru yang melakukan tinjauan sistematis terhadap uji coba vaksin COVID-19 menunjukkan bahwa versi negatif dari efek plasebo mungkin berada di balik efek samping vaksin COVID-19 ringan seperti sakit kepala dan kelelahan, dan bukan vaksin itu sendiri.

Studi yang dipublikasikan di JAMA Open Network pada hari Selasa, memeriksa 12 uji coba vaksin COVID-19 di database Medline (PubMed) dan Cochrane Central Register of Controlled Trials (CENTRAL) yang diterbitkan hingga 14 Juli 2021.

Para peneliti di balik penelitian ini mengatakan bahwa menurut survei global dari Januari 2021, 47 persen responden khawatir tentang efek samping (AE) dari vaksin COVID-19, yang dapat memicu keraguan terhadap vaksin.

Namun, penelitian tersebut menemukan bahwa efek “nocebo” menyumbang sekitar 76 persen dari semua AE umum setelah dosis pertama vaksin COVID-19 dan hampir 52 persen setelah dosis kedua.

Efek nocebo mengacu pada saat seseorang mengalami efek samping yang tidak menyenangkan setelah menggunakan plasebo, dan diperkirakan berasal dari harapan negatif yang terkait dengan pengobatan.

Para peneliti menyarankan bahwa sebagian besar efek samping yang umum dari vaksin COVID-19 seperti sakit kepala, kelelahan, dan nyeri di lengan bukan dari vaksin, tetapi dari faktor-faktor seperti kecemasan dan salah menghubungkan berbagai penyakit dengan disuntik.

Temuan menunjukkan bahwa sekitar dua pertiga dari efek samping umum yang dilaporkan dalam uji coba vaksin COVID-19 didorong oleh efek nocebo, terutama sakit kepala dan kelelahan, yang sering terdaftar sebagai reaksi umum setelah inokulasi.

Studi tersebut memeriksa AE yang dilaporkan dalam 12 percobaan, yang mencakup data peserta yang menerima plasebo (larutan garam) alih-alih vaksin. Studi ini tidak meneliti efek samping yang parah seperti miokarditis atau pembekuan darah.

Tiga puluh lima persen peserta dalam kelompok plasebo melaporkan efek samping seperti sakit kepala dan kelelahan jangka pendek, dan 16 persen melaporkan nyeri lengan, bengkak atau kemerahan di tempat suntikan.

Peserta yang menerima vaksin asli dalam uji coba mengalami lebih banyak efek samping, dengan sekitar 46 persen melaporkan sakit kepala dan kelelahan dan 66 persen melaporkan setidaknya satu efek samping lokal seperti nyeri lengan, bengkak atau kemerahan di tempat suntikan.

Temuan menunjukkan bahwa setelah dosis vaksin pertama, respons nocebo menyumbang 76 persen efek samping “sistemik” seperti sakit kepala dan kelelahan, dan 24 persen AE lokal.

Namun, setelah dosis kedua, 32 persen dari kelompok plasebo melaporkan efek samping sistemik dan 12 persen melaporkan AE lokal, dibandingkan dengan 61 persen penerima vaksin yang melaporkan efek samping sistemik dan 73 persen melaporkan AE lokal.

Studi tersebut menyatakan bahwa dibandingkan dengan temuan dosis pertama, perbedaan yang lebih besar dalam efek samping antara kelompok plasebo dan kelompok vaksin dalam uji coba ditemukan setelah dosis kedua.

Namun, rasio antara proporsi efek samping dalam kelompok plasebo dan vaksin dari uji coba menunjukkan bahwa tanggapan nocebo menyumbang 52 persen dari efek samping sistemik dan 16 persen AE lokal setelah dosis kedua.

Para peneliti berpendapat bahwa daftar efek samping umum pada selebaran vaksinasi COVID-19 dapat meningkatkan efek nocebo yang terkait dengan kecemasan dan harapan dari penerima, dan mengatakan bahwa peningkatan komunikasi transparan tentang tanggapan nocebo dapat membantu publik.


Posted By : hk hari ini