Eksekutif McKinsey menghadapi pertanyaan tentang opioid, pekerjaan konsultasi FDA
HEalth

Eksekutif McKinsey menghadapi pertanyaan tentang opioid, pekerjaan konsultasi FDA

WASHINGTON –

Eksekutif puncak untuk perusahaan konsultan global McKinsey & Company menghadapi pertanyaan kongres Rabu tentang pekerjaan perusahaan untuk regulator kesehatan AS bahkan ketika menyarankan pembuat obat opioid tentang cara meningkatkan penjualan obat penghilang rasa sakit resep mereka.

Sidang di depan komite DPR adalah bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap peran McKinsey dalam krisis opioid AS yang telah dikaitkan dengan lebih dari 500.000 kematian overdosis dari kedua resep obat nyeri dan obat-obatan terlarang seperti fentanil.

Tahun lalu perusahaan konsultan setuju untuk membayar US$600 juta untuk menyelesaikan tuntutan hukum atas pekerjaannya menasihati pembuat opioid, meskipun mengakui tidak melakukan kesalahan.

Anggota Komite Pengawasan dan Reformasi DPR sedang menanyai mitra pengelola utama McKinsey, Bob Sternfels, tentang pengungkapan bahwa perusahaan mengizinkan konsultan yang bekerja untuk pembuat OxyContin, Purdue Pharma untuk secara bersamaan memberi saran kepada Food and Drug Administration, badan yang bertugas mengawasi keamanan obat.

Sebuah laporan awal dari komite menemukan 22 konsultan McKinsey yang bekerja untuk FDA dan produsen opioid selama rentang satu dekade. Pekerjaan yang tumpang tindih termasuk staf McKinsey yang menasihati FDA untuk merombak pendekatannya terhadap keamanan obat, menurut tinjauan komite terhadap ribuan dokumen perusahaan.

Sementara itu, konsultan McKinsey merekomendasikan “hadiah tunai” dan “pengakuan tak tertandingi” untuk perwakilan penjualan OxyContin teratas untuk meningkatkan penjualan Purdue, menurut presentasi strategi 2013 yang dirilis Rabu.

“McKinsey menasihati rubah dan kandang ayam — dan dibayar oleh keduanya,” kata Ketua Rep. Carolyn Maloney, DN.Y. “Jelas, McKinsey seharusnya tidak menetapkan strategi untuk perusahaan obat dan FDA.”

Laporan tersebut, yang ditulis oleh mayoritas panel Demokrat, menunjukkan bahwa karya McKinsey “tampaknya berpotensi” telah melanggar aturan kontrak federal yang mengharuskan pengungkapan potensi konflik kepentingan.

Sternfels mengatakan kepada komite bahwa kontrak FDA McKinsey berfokus pada “dukungan organisasi,” dan tidak berkaitan dengan opioid atau “standar keamanan” obat. Dia juga menunjukkan beberapa contoh di mana McKinsey mengungkapkan pekerjaannya untuk pembuat obat opioid ke FDA.

Penyelidik Kongres menemukan contoh McKinsey menggembar-gemborkan koneksi FDA-nya ketika meminta bisnis konsultasi dari pembuat obat. Perusahaan juga menyampaikan saran tentang penanganan epidemi opioid kepada anggota pemerintahan Trump, termasuk mantan Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar, menurut laporan itu. Tidak jelas apakah informasi itu berpengaruh pada kebijakan federal.

Selama beberapa dekade McKinsey telah menjadi perusahaan konsultan perusahaan terkemuka, memberikan nasihat kepada banyak perusahaan terbesar di dunia tentang strategi dan operasi. Perusahaan juga telah membuat terobosan ke dalam konsultasi pemerintah, menerima hampir $ 1 miliar dalam kontrak federal.

Komite Pengawas meneliti pekerjaan McKinsey pada tiga lusin kontrak FDA senilai lebih dari $65 juta, yang membentang dari 2008 hingga 2021.

Pada sidang Senat terpisah Selasa, kepala direktur pusat obat FDA mengatakan pekerjaan anggota parlemen McKinsey adalah tentang “desain organisasi dan tidak melibatkan keterlibatan dalam regulasi produk.” Agensi saat ini tidak memiliki kontrak dengan McKinsey, katanya.

Laporan House tidak menyimpulkan bahwa konsultasi FDA McKinsey menghasilkan regulasi OxyContin yang lebih ringan atau opioid lainnya.

Selama bertahun-tahun FDA telah berusaha untuk mencegah dokter meresepkan obat secara berlebihan, terutama dengan menambahkan peringatan yang lebih keras pada label mereka. Resep telah turun dari puncaknya pada tahun 2012, tetapi terutama karena batas resep baru yang diberlakukan oleh pemerintah negara bagian dan lokal, perusahaan asuransi dan sistem rumah sakit.

Sejak mengumumkan penyelesaian opioid senilai $600 juta, McKinsey mengatakan telah merombak cara mereka memeriksa klien dan tidak lagi berkonsultasi dengan pembuat obat opioid.

——

Penulis AP Geoff Mulvihill berkontribusi pada cerita ini dari Cherry Hill, NJ

12:26ET 27-04-22

Eksekutif puncak untuk perusahaan konsultan global McKinsey & Company akan menjawab pertanyaan kongres pada hari Rabu tentang pekerjaan perusahaan untuk regulator kesehatan AS bahkan ketika perusahaan itu menyarankan pembuat obat opioid tentang cara meningkatkan penjualan obat penghilang rasa sakit resep mereka.

Sidang di depan komite DPR adalah bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap peran McKinsey dalam krisis opioid AS yang telah dikaitkan dengan lebih dari 500.000 kematian overdosis dari obat pereda nyeri resep dan obat-obatan terlarang seperti fentanil. pelanggaran.

Anggota Komite Pengawasan dan Reformasi DPR akan menanyai mitra pengelola utama McKinsey, Bob Sternfels, tentang pengungkapan bahwa perusahaan mengizinkan konsultan yang bekerja untuk pembuat OxyContin, Purdue Pharma, untuk secara bersamaan memberi saran kepada Food and Drug Administration, badan yang bertugas mengawasi keamanan obat.

Sebuah laporan awal dari komite menemukan 22 konsultan McKinsey yang bekerja untuk FDA dan produsen opioid selama rentang satu dekade. Pekerjaan yang tumpang tindih termasuk staf McKinsey yang menasihati FDA untuk merombak pendekatannya terhadap keamanan obat, menurut tinjauan komite terhadap ribuan dokumen perusahaan.

Sementara itu, konsultan McKinsey merekomendasikan “hadiah tunai” dan “pengakuan tak tertandingi” untuk perwakilan penjualan OxyContin teratas untuk meningkatkan penjualan Purdue, menurut presentasi strategi 2013 yang dirilis Rabu.

“Konflik dan perilaku McKinsey adalah salah satu yang terburuk yang pernah saya lihat dalam tahun-tahun saya di pemerintahan,” Ketua Rep Carolyn Maloney, DN.Y., akan memberi tahu panel, menurut sambutan yang disiapkan.

Laporan tersebut, yang ditulis oleh mayoritas panel Demokrat, menunjukkan bahwa karya McKinsey “tampaknya berpotensi” telah melanggar aturan kontrak federal yang mengharuskan pengungkapan potensi konflik kepentingan.

Sternfels akan memberi tahu komite bahwa pekerjaan McKinsey untuk FDA berfokus pada “dukungan organisasi,” bukan “standar keamanan obat itu sendiri,” menurut kesaksian yang disiapkan. Dia juga akan menunjukkan contoh di mana McKinsey mengungkapkan pekerjaannya untuk pembuat obat opioid ke FDA.

Penyelidik Kongres juga menemukan contoh McKinsey menggembar-gemborkan koneksi FDA-nya ketika meminta bisnis konsultasi dari pembuat obat. Perusahaan juga menyampaikan saran tentang penanganan epidemi opioid kepada anggota pemerintahan Trump, termasuk mantan Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar, menurut laporan itu. Tidak jelas apakah informasi itu berpengaruh pada kebijakan federal.

Selama beberapa dekade McKinsey telah menjadi perusahaan konsultan perusahaan terkemuka, memberikan nasihat kepada banyak perusahaan terbesar di dunia tentang strategi dan operasi. Perusahaan juga telah membuat terobosan ke dalam konsultasi pemerintah, menerima hampir $ 1 miliar dalam kontrak federal.

Komite Pengawas meneliti pekerjaan McKinsey pada tiga lusin kontrak FDA senilai lebih dari $65 juta, yang membentang dari 2008 hingga 2021.

Pada sidang Senat terpisah Selasa, kepala direktur pusat obat FDA mengatakan pekerjaan anggota parlemen McKinsey adalah tentang “desain organisasi dan tidak melibatkan keterlibatan dalam regulasi produk.” Agensi saat ini tidak memiliki kontrak dengan McKinsey.

Laporan House tidak menyimpulkan bahwa konsultasi FDA McKinsey menghasilkan regulasi OxyContin yang lebih ringan atau opioid lainnya.

Selama bertahun-tahun FDA telah berusaha untuk mencegah dokter meresepkan obat secara berlebihan, terutama dengan menambahkan peringatan tambahan pada label mereka. Resep telah turun dari puncaknya pada tahun 2012, tetapi terutama karena batas resep baru yang diberlakukan oleh pemerintah negara bagian dan lokal, perusahaan asuransi dan sistem rumah sakit.

Sejak mengumumkan penyelesaian opioid senilai $600 juta, McKinsey mengatakan telah merombak cara mereka memeriksa klien dan tidak lagi berkonsultasi dengan pembuat obat opioid.


——


Penulis AP Geoff Mulvihill berkontribusi pada cerita ini dari Cherry Hill, NJ

Posted By : hk hari ini