Elizabeth Holmes menjadi emosional di bawah api oleh jaksa
Uncategorized

Elizabeth Holmes menjadi emosional di bawah api oleh jaksa

SAN JOSE, California –

Pengusaha satu kali Elizabeth Holmes, di bawah interogasi oleh jaksa, Selasa berjuang untuk mengingat peristiwa-peristiwa penting yang menyebabkan dia menghadapi tuduhan penipuan kriminal karena diduga menipu investor dan pelanggan dari startup tes darahnya yang gagal, Theranos.

Pemeriksaan silangnya dimulai sehari setelah dia berbagi kenangan menyakitkan tentang dugaan pelecehan oleh mantan kekasih dan mitra bisnisnya, Sunny Balwani.

Di sela-sela ingatan yang kabur, Holmes menangis di kursi saksi setelah jaksa federal yang menginterogasinya meminta untuk membacakan beberapa teks asmara yang dia dan Balwani pertukarkan selama periode lima tahun saat mereka menjalankan Theranos dan hidup bersama secara sembunyi-sembunyi. hubungan romantis.

“Kamu adalah harimau betina dan pejuang Tuhan. Kamu luar biasa,” bujuk Balwani kepada Holmes dalam dokumen 2015 yang ditampilkan di pengadilan, Selasa. Holmes dengan cepat menanggapi dengan teks ini: “Berasal dari harimau saya berarti seluruh alam semesta bagi saya.”

Sambil membaca teks-teks lama, Holmes sesekali menyeka air mata dan menyeka hidungnya dengan tisu. Juri menyaksikan dan mendengarkan bersama dengan ruang sidang yang penuh sesak yang termasuk satu orang yang melatih sepasang teropong pada Holmes dari barisan belakang.

Drama itu terjadi sehari setelah Holmes menjadikan dirinya sebagai korban perilaku kasar dan mengendalikan Balwani saat mereka terlibat asmara dari 2005 hingga 2016. Balwani, 56, juga menjabat sebagai chief operating officer Theranos dari 2009 hingga 2016 sementara Holmes, 37, adalah CEO dan pemegang saham pengendali.

Sebagai bagian dari kesaksiannya, Holmes mengatakan dia diperkosa di Stanford – pengalaman traumatis yang dia tegaskan Balwani dieksploitasi untuk mengendalikan segalanya mulai dari dietnya hingga pertemanannya.

Baik Holmes dan Balwani sekarang sedang berjuang melawan tuduhan kriminal karena menipu investor dan pasien agar percaya bahwa Theranos telah menemukan perangkat yang dapat memindai ratusan potensi masalah kesehatan dengan beberapa tetes darah. Setelah mengumpulkan hampir $ 1 miliar, Theranos runtuh di tengah pengungkapan bahwa teknologi revolusioner yang dia jual ternyata sangat cacat.

Sidang Holmes yang dimulai awal September lalu, kini menuju klimaksnya. Holmes akan kembali ke pengadilan pada 7 Desember. Kesaksiannya bisa selesai hari itu, meningkatkan kemungkinan bahwa pertimbangan juri bisa dimulai pada akhir minggu depan.

Balwani, yang diadili secara terpisah, diperkirakan akan menghadapi pengadilan awal tahun depan. Pengacaranya, Jeffrey Coopersmith, telah membantah tuduhan Holmes tentang “penyalahgunaan pasangan intim.” Coopersmith pada hari Selasa juga mengatakan kepada Hakim Distrik AS Edward Davila bahwa Balwani akan menegaskan hak Amandemen Kelimanya terhadap tuduhan diri jika dia dipanggil untuk bersaksi dalam persidangan Holmes.

Meskipun Holmes telah berdiri sejak 19 November, Selasa menandai kesempatan pertama bagi jaksa federal untuk menjeratnya di bawah sumpah.

Robert Leach, pengacara pemerintah yang menghadapi Holmes, tidak menyinggung tentang dugaan pemerkosaan Holmes atau kesaksiannya tentang Balwani yang mencaci-maki dia, kadang-kadang dengan istilah yang tidak senonoh. Sebaliknya, dia menggunakan sekitar 12.000 teks yang dikirim antara Holmes dan Balwani untuk melawan pendapatnya bahwa mereka memiliki hubungan yang lebih beracun daripada romantis.

Pada satu titik, Leach bertanya kepada Holmes apakah dia akan terkejut jika kata “cinta” muncul 594 kali dalam teks yang diperoleh pemerintah dan kata “mencintai” digunakan 105 kali. “Tidak,” kata Holmes sambil tersenyum tipis.

Tetapi Holmes menghabiskan sebagian besar hari Selasa untuk menjawab “Saya tidak ingat” dan “Saya tidak tahu” untuk pertanyaan Leach tentang insiden penting dalam sejarah startup. Dia mengaku sering lupa sehingga Leach membuat frasa “mari kita lihat apakah saya dapat menyegarkan ingatan Anda” sebagai pengulangan umum saat dia menyerahkan dokumen demi dokumen terkait dengan tuduhan penipuan.

Leach tampaknya berniat membuktikan bahwa Holmes tahu dia membuat pernyataan palsu kepada investor dan Walgreens, yang secara singkat menggunakan tes darah Theranos di apoteknya.

Kelupaan Holmes yang tampak sangat kontras dengan ingatannya yang jelas tentang interaksinya dengan Balwani – beberapa di antaranya sudah ada lebih dari satu dekade.

Tapi dia juga tampaknya telah merefleksikan perilakunya di Theranos. Dia menyatakan penyesalan atas cara dia menanggapi kekhawatiran dua mantan karyawan dan upayanya untuk menghentikan publikasi 2015 dari paparan Wall Street Journal yang membantu menyebabkan keruntuhan Theranos.

“Saya tidak bisa mengatakan lebih kuat bahwa cara kami menangani proses Wall Street Journal adalah bencana total. Kami benar-benar kacau,” kata Holmes.

John Carreyrou, reporter yang menulis cerita Wall Street Journal dan buku tentang kebangkitan dan kejatuhan Theranos, duduk di belakang ruang sidang selama momen penyesalan Holmes sambil membuat catatan untuk podcast yang telah dia lakukan tentang persidangan.

Holmes juga mengakui bahwa dia terlalu cepat mengabaikan peringatan dari dua mantan karyawan, Erika Cheung dan Tyler Shultz, yang melaporkan bahwa alat tes darah Theranos — dijuluki Edison — memberikan hasil yang tidak akurat yang dapat membahayakan kesehatan pasien.

“Saya benar-benar berharap kami memperlakukannya secara berbeda dan mendengarkannya,” kata Holmes dari Cheung, yang keluar dari Theranos dengan putus asa setelah menyimpulkan bahwa keluhannya diabaikan.

Shultz, cucu mantan Menteri Luar Negeri AS dan anggota dewan Theranos George Shultz, juga mengundurkan diri dari Theranos pada 2015 dalam keadaan yang sama.

Baik Cheung dan Shultz menjadi pelapor dan memberikan informasi kepada Carreyrou untuk cerita Jurnalnya. Setelah mengetahui bahwa Cheung dan Shultz sedang berbicara dengan Carreyrou, pengacara Theranos, David Boies, mengirim surat kepada mereka berdua yang mengancam akan menuntut mereka. Holmes pada hari Selasa bersikeras dia berusaha untuk melindungi rahasia dagang.

Taktik tersebut menodai hubungan Holmes dengan George Shultz, yang awalnya mendukungnya bahkan setelah cucunya mulai membunyikan alarm tentang teknologi Theranos.

George Shultz, yang meninggal awal tahun ini, menjadi muak setelah Theranos mengirim pengacara untuk menekan Tyler untuk menandatangani dokumen rahasia di rumahnya pada Mei 2015, mendorongnya untuk menelepon Holmes dan mengeluh bahwa itu adalah “salah satu hal terburuk yang saya lakukan. pernah melihat orang melakukannya,” menurut Leach.

Holmes memberi tahu Leach bahwa dia tidak ingat persis apa yang dikatakan George Shultz selama percakapan itu. “Saya ingat George sedang marah,” katanya.

Holmes bisa menghadapi hukuman penjara hingga 20 tahun jika terbukti bersalah.

Posted By : togel hongkonģ hari ini