Elon Musk akan membeli Twitter: Bagaimana dia akan menerapkan perubahan?
Science

Elon Musk akan membeli Twitter: Bagaimana dia akan menerapkan perubahan?

CEO Tesla Elon Musk akan menjadi pemilik Twitter berikutnya, setelah menjanjikan sekitar $44 miliar untuk membeli platform sosial dan menjadikannya pribadi. Dengan asumsi itu terjadi, agenda selanjutnya adalah merencanakan bagaimana memenuhi janjinya untuk mengembangkan fitur Twitter baru, membuka algoritmanya untuk inspeksi publik dan mengalahkan “spambot” pada layanan yang meniru pengguna nyata.

Dia juga harus membuat perusahaan mulai “mengotentikasi semua manusia,” seperti yang dia jelaskan dalam sebuah pernyataan yang dikutip dalam siaran pers Senin yang mengumumkan akuisisi. Apa sebenarnya yang dimaksud Musk dengan ungkapan itu masih belum jelas.

Begitu juga pertanyaan apakah idenya memungkinkan secara teknologi dan bagaimana kita akan tahu apakah perubahan ini akan menguntungkan pengguna atau melayani tujuan lain.

Para ahli yang telah mempelajari moderasi konten dan meneliti Twitter selama bertahun-tahun telah menyatakan keraguan bahwa Musk tahu persis apa yang dia hadapi. Lagi pula, ada banyak contoh baru dari platform yang berfokus pada “kebebasan berbicara” yang diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir sebagai penangkal Twitter, sebagian besar oleh kaum konservatif yang tidak senang dengan tindakan keras perusahaan terhadap kebencian, pelecehan, dan informasi yang salah. Banyak yang telah berjuang untuk menangani konten beracun, dan setidaknya satu telah dipotong oleh penyedia teknologinya sendiri sebagai protes.

“Langkah ini hanya menunjukkan betapa efektifnya (fitur moderasi) telah mengganggu mereka yang berkuasa,” kata Kirsten Martin, profesor etika teknologi di Universitas Notre Dame. “Saya akan khawatir bagaimana ini akan mengubah nilai-nilai Twitter.”

Fakta bahwa tidak ada penawar lain yang muncul di depan umum sebelum kesepakatan Musk adalah tanda bahwa calon pengakuisisi lainnya mungkin menganggap Twitter terlalu sulit untuk ditingkatkan, kata analis Third Bridge Scott Kessler.

“Platform ini hampir sama dengan yang kami miliki selama dekade terakhir ini,” kata Kessler. “Anda memiliki banyak orang pintar yang mencoba mencari tahu apa yang harus mereka lakukan, dan mereka mengalami kesulitan. Mungkin akan sulit untuk membuat banyak kemajuan.”

Musk menerima pujian yang berlebihan, jika sangat abstrak, dari kuartal yang tidak terduga — salah satu pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey, yang memuji keputusan Musk untuk mengambil Twitter “kembali dari Wall Street” dan men-tweet bahwa ia memercayai misi Musk untuk “memperpanjang cahaya kesadaran ” — referensi ke gagasan Dorsey bahwa “Twitter adalah hal yang paling dekat yang kita miliki dengan kesadaran global.”

Tetapi orang lain yang akrab dengan Twitter mengatakan bahwa mereka masih kecewa dengan tawaran sukses Musk untuk perusahaan tersebut.

“Twitter akan membiarkan anak laki-laki mengambil alih platform mereka,” kata Leslie Miley, mantan karyawan Twitter yang juga bekerja untuk Google dan Apple. Miley, yang merupakan satu-satunya insinyur kulit hitam di Twitter dalam posisi kepemimpinan ketika ia meninggalkan perusahaan pada tahun 2015, menggemakan keraguan tentang pemahaman Musk tentang kompleksitas platform.

“Saya tidak yakin apakah Elon tahu apa yang dia dapatkan,” kata Miley. “Dia mungkin menemukan bahwa memiliki Twitter jauh berbeda dari menginginkan Twitter.”

Pendekatan yang lebih lepas tangan terhadap moderasi konten yang dibayangkan Musk membuat banyak pengguna khawatir bahwa platform tersebut akan menjadi lebih banyak surga bagi disinformasi, ujaran kebencian, dan intimidasi, sesuatu yang telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir untuk dikurangi. Analis Wall Street mengatakan jika dia bertindak terlalu jauh, itu juga bisa mengasingkan pengiklan.

Saham Twitter Inc. naik lebih dari 5% pada hari Senin menjadi $51,70 per saham. Pada 14 April, Musk mengumumkan tawaran untuk membeli Twitter seharga $54,20 per saham. Sementara sahamnya naik tajam sejak Musk membuat penawarannya, itu jauh di bawah level tertinggi $77 per saham yang dicapai pada Februari 2021.

Musk telah menggambarkan dirinya sebagai “absolut kebebasan berbicara” tetapi juga dikenal karena memblokir atau meremehkan pengguna Twitter lain yang mempertanyakan atau tidak setuju dengannya.

Dalam beberapa pekan terakhir, ia telah mengusulkan pelonggaran pembatasan konten Twitter – seperti aturan yang menangguhkan akun mantan Presiden Donald Trump – sambil membersihkan platform akun “spambot” palsu dan beralih dari iklan sebagai model pendapatan utamanya. Musk yakin dia dapat meningkatkan pendapatan melalui langganan yang memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pelanggan yang membayar — bahkan mungkin versi Twitter yang bebas iklan.

Ditanya selama wawancara TED baru-baru ini apakah ada batasan untuk gagasannya tentang “kebebasan berbicara,” Musk mengatakan Twitter akan mematuhi undang-undang nasional yang membatasi kebebasan berbicara di seluruh dunia. Di luar itu, katanya, dia akan “sangat enggan” untuk menghapus posting atau secara permanen melarang pengguna yang melanggar aturan perusahaan.

Itu tidak akan sempurna, Musk menambahkan, “tapi saya pikir kami ingin benar-benar memiliki persepsi dan kenyataan bahwa berbicara sebebas mungkin.”

Setelah kesepakatan diumumkan, NAACP merilis pernyataan yang mendesak Musk untuk tidak mengizinkan Trump, presiden ke-45, kembali ke platform.

“Jangan biarkan 45 orang kembali ke panggung,” kata organisasi hak-hak sipil dalam sebuah pernyataan. “Jangan biarkan Twitter menjadi cawan petri untuk ujaran kebencian atau kebohongan yang merusak demokrasi kita.”

Baik sebagai kandidat maupun presiden, Trump menjadikan Twitter sebagai megafon yang kuat untuk berbicara langsung kepada publik, sering kali menggunakan bahasa yang menghasut dan memecah belah pada isu-isu hangat. Dia secara permanen dilarang dari layanan setelah penyerbuan 6 Januari di Capitol.

“Jika Musk memecat atau mengusir tim di Twitter yang berkomitmen untuk menjaganya tetap bersih dan membuatnya tidak dipenuhi kebencian, dia akan langsung melihat penurunan aktivitas pengguna,” kata Siva Vaidhyanathan, seorang profesor studi media di Universitas. dari Virginia. “Saya pikir dia akan menemukan cukup cepat bahwa mengundang orang-orang fanatik kembali buruk untuk bisnis.”

Di Eropa, para pejabat mengingatkan Musk tentang undang-undang baru, Undang-Undang Layanan Digital, yang akan memaksa perusahaan teknologi untuk meningkatkan pengawasan platform online mereka.

“Baik itu mobil atau media sosial, perusahaan mana pun yang beroperasi di Eropa harus mematuhi aturan kami – terlepas dari kepemilikan saham mereka,” cuit Thierry Breton, komisaris Uni Eropa yang bertanggung jawab atas pasar internal blok tersebut. “Tuan Musk mengetahui hal ini dengan baik. Dia akrab dengan aturan Eropa tentang otomotif, dan akan segera beradaptasi dengan Undang-Undang Layanan Digital.”

Beberapa pengguna mengatakan pada hari Senin bahwa mereka berencana untuk keluar dari platform jika Musk mengambil alih. Yang ditanggapinya di Twitter: “Saya berharap kritik terburuk saya tetap ada di Twitter, karena itulah arti kebebasan berbicara.”

Sementara basis pengguna Twitter lebih dari 200 juta tetap jauh lebih kecil daripada pesaing seperti Facebook dan TikTok, layanan ini populer di kalangan selebriti, pemimpin dunia, jurnalis, dan intelektual. Musk sendiri adalah seorang tweeter yang produktif dengan pengikut yang menyaingi beberapa bintang pop di jajaran akun paling populer.


—-


Krisher melaporkan dari Detroit. O’Brien melaporkan dari Providence, Rhode Island. Penulis Bisnis AP Marcy Gordon di Washington, Barbara Ortutay di Oakland, California, Kelvin Chan di London dan Sam Petrequin di Brussels berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : angka keluar hk