Elon Musk akan membeli Twitter: Bagaimana dia akan menerapkan perubahan?
Science

Elon Musk akan membeli Twitter: Bagaimana dia akan menerapkan perubahan?

Menghasilkan US$44 miliar untuk membeli Twitter adalah bagian yang mudah bagi Elon Musk.

Berikutnya adalah tantangan nyata bagi orang terkaya di dunia: memenuhi janjinya untuk menjadikan Twitter “lebih baik dari sebelumnya” sebagai surga kebebasan berbicara yang diatur dengan ringan.

Visinya untuk meningkatkan perusahaan berusia 16 tahun sangat bergantung pada janji untuk membuat pidato “sebebas mungkin” di platform — sebuah komitmen yang telah dirayakan pada hak politik dan di antara pengikut mantan Presiden Donald Trump, yang akun tahun lalu dibanned permanen. Bagi orang lain yang khawatir bahwa Musk akan memberikan kebebasan kepada agitator yang memuntahkan kebencian, kebohongan, dan konten berbahaya lainnya, membuat platform tersebut terlalu beracun bagi pengiklan dan pengguna rata-rata, Musk telah menawarkan sedikit jaminan.

“Reaksi antibodi ekstrem dari mereka yang takut akan kebebasan berbicara mengatakan itu semua,” cuitnya di Twitter, Selasa

Banyak perubahan yang diusulkan Musk mencerminkan pengalamannya sendiri sebagai pengguna Twitter yang terkenal dan blak-blakan dengan lebih dari 85 juta pengikut dan segerombolan akun peniru sial yang menggunakan nama dan fotonya untuk mempromosikan skema cryptocurrency. Pernyataan yang mengumumkan akuisisi Twitter-nya pada hari Senin menyoroti kebutuhan untuk mengalahkan “bot spam” yang meniru pengguna nyata.

Tapi bagaimana dengan lebih dari 200 juta pengguna Twitter lainnya yang tidak diblokir atau dibanjiri spam? Masih ada banyak ketidakpastian tentang apakah idenya layak secara teknologi dan apakah perubahan ini akan menguntungkan sebagian besar pengguna biasa, atau memiliki tujuan lain.

“Dia menjelaskan bahwa dia tidak tertarik menjadikan Twitter sebagai perusahaan yang menguntungkan,” kata Joan Donovan, yang mempelajari informasi yang salah di Universitas Harvard. “Ini tentang kekuatan dan pengaruh Twitter itu sendiri dan pentingnya dalam budaya kita.”

Para ahli yang telah mempelajari moderasi konten dan meneliti Twitter selama bertahun-tahun telah menyatakan keraguan bahwa Musk tahu persis apa yang dia hadapi. Dan beberapa masalah yang dia identifikasi tidak dirasakan oleh sebagian besar pengguna.

“Bot spam, baginya, sangat terlihat dan agak pribadi,” kata Donovan. “Kebanyakan orang tidak melihat banyak akun berisi spam ini.”

Dan bagi mereka yang tidak senang dengan tindakan keras perusahaan terhadap kebencian, pelecehan, dan kesalahan informasi, ada banyak contoh platform media sosial yang berfokus pada “kebebasan berbicara” yang telah diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir sebagai penangkal Twitter, sebagian besar oleh kaum konservatif. Banyak yang telah berjuang untuk menangani konten beracun, dan setidaknya satu telah dipotong oleh penyedia teknologinya sendiri sebagai protes.

“Langkah ini hanya menunjukkan betapa efektifnya (fitur moderasi) telah mengganggu mereka yang berkuasa,” kata Kirsten Martin, seorang profesor etika teknologi di Universitas Notre Dame. “Saya akan khawatir bagaimana ini akan mengubah nilai-nilai Twitter.”

Fakta bahwa tidak ada penawar lain yang muncul di depan umum sebelum kesepakatan Musk adalah tanda bahwa calon pengakuisisi lainnya mungkin menganggap Twitter terlalu sulit untuk ditingkatkan, kata analis Third Bridge Scott Kessler.

“Platform ini hampir sama dengan yang kami miliki selama dekade terakhir ini,” kata Kessler. “Anda memiliki banyak orang pintar yang mencoba mencari tahu apa yang harus mereka lakukan, dan mereka mengalami kesulitan. Mungkin akan sulit untuk membuat banyak kemajuan.”

Musk menerima dukungan yang berlebihan, jika sangat abstrak, dari salah satu pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey, yang memuji keputusan Musk untuk mengambil Twitter “kembali dari Wall Street” dan men-tweet bahwa ia memercayai misi Musk untuk “memperluas kesadaran” – referensi ke gagasan Dorsey bahwa “Twitter adalah hal yang paling dekat yang kita miliki dengan kesadaran global.”

Tetapi orang lain yang akrab dengan Twitter mengatakan mereka kecewa dengan tawaran sukses Musk untuk perusahaan.

“Twitter akan membiarkan anak laki-laki mengambil alih platform mereka,” kata Leslie Miley, mantan karyawan Twitter yang juga bekerja untuk Google dan Apple. Miley, yang merupakan satu-satunya insinyur kulit hitam di Twitter dalam posisi kepemimpinan ketika ia meninggalkan perusahaan pada tahun 2015, menggemakan keraguan tentang pemahaman Musk tentang kompleksitas platform.

“Saya tidak yakin apakah Elon tahu apa yang dia dapatkan,” kata Miley. “Dia mungkin menemukan bahwa memiliki Twitter jauh berbeda dari menginginkan Twitter.”

Pendekatan yang lebih lepas tangan terhadap moderasi konten yang dibayangkan Musk membuat banyak pengguna khawatir bahwa platform tersebut akan menghidupkan kembali akun yang menyebarkan konspirasi dan pelecehan berbahaya.

Analis Wall Street mengatakan jika dia bertindak terlalu jauh, itu juga bisa mengasingkan pengiklan – sumber pendapatan utama Twitter. Dan itu bisa membuat lebih sulit untuk mempertahankan beberapa lebih dari 7.500 karyawan perusahaan yang berbasis di San Francisco, beberapa di antaranya sudah menyuarakan keraguan tentang masa depan kompensasi berbasis saham mereka di atas kekhawatiran yang lebih luas tentang kemunduran standar konten.

Di Eropa, para pejabat mengingatkan Musk tentang undang-undang baru, Undang-Undang Layanan Digital, yang akan memaksa perusahaan teknologi untuk meningkatkan pengawasan platform online mereka.

“Baik itu mobil atau media sosial, setiap perusahaan yang beroperasi di Eropa harus mematuhi aturan kami – terlepas dari kepemilikan saham mereka,” cuit Thierry Breton, komisaris Uni Eropa yang bertanggung jawab atas pasar internal blok tersebut. “Tn. Musk tahu ini dengan baik. Dia akrab dengan aturan Eropa tentang otomotif, dan akan segera beradaptasi dengan Undang-Undang Layanan Digital.”

Pengambilalihan Musk belum menjadi kesepakatan dan masih menunggu persetujuan mayoritas pemegang saham Twitter. Twitter sebelumnya menjadwalkan pertemuan pemegang saham tahunan pada 25 Mei, tetapi pengajuan peraturan Selasa mengatakan perusahaan akan mengadakan pertemuan khusus “secepat mungkin.”

Meskipun kemungkinan akan ada beberapa hambatan di sepanjang jalan, tampaknya tidak ada hambatan yang cukup serius untuk menghentikan kesepakatan, menurut Charles Elson, direktur Weinberg Center for Corporate Governance di University of Delaware.

Twitter atau Musk dapat keluar dari kesepakatan jika tidak selesai pada 24 Oktober, tetapi jika Musk atau Twitter dianggap bertanggung jawab atas kesepakatan yang tidak berlanjut, mereka harus membayar biaya penghentian $ 1 miliar, menurut perincian transaksi yang terkandung dalam pengajuan peraturan yang diterbitkan Selasa. Pengajuan itu juga menunjukkan bahwa Twitter telah menjatuhkan tindakan “pil racun” yang sebelumnya diadopsi untuk mempertahankan diri dari pengambilalihan Musk dengan membuatnya menjadi sangat mahal.

Biasanya ketika perusahaan go private, pemegang saham yang berbeda secara paksa diuangkan. Beberapa dapat menantang harga saham di pengadilan, berpendapat bahwa Musk harus membayar lebih, tetapi itu mungkin tidak akan menahan penjualan, kata Elson.

Kemungkinan Musk akan membubarkan dewan saat ini dan menggantinya dengan yang baru yang akan setuju dengan arahan manajemennya. Dan begitu Twitter menjadi pribadi, Musk akan menghadapi lebih sedikit keluhan dari pemegang saham yang sering mengajukan tuntutan hukum, kata Elson. Perusahaan swasta juga tidak menghadapi banyak pengawasan dari Securities and Exchange Commission, yang telah menjadi perhatian Musk selama bertahun-tahun, seringkali karena pernyataan yang dia buat di Twitter.

Pada hari Selasa, saham Twitter diperdagangkan di bawah $50, di bawah harga pembelian $54,20. Twitter akan memberikan gambaran sekilas tentang kesehatan bisnisnya ketika melaporkan hasil keuangan kuartalannya pada hari Kamis.

Konstituen Twitter bukan satu-satunya yang cemas tentang investasi Musk senilai $44 miliar.

Saham perusahaan mobil listrik Musk, Tesla, telah kehilangan sekitar 19% dari nilainya sejak Musk mengumumkan kepemilikannya di Twitter, termasuk penurunan sekitar 12% pada hari Selasa. Analis mengatakan investor takut Musk akan terganggu oleh perusahaan media sosial dan kurang terlibat dalam menjalankan Tesla.

“Dia akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan usaha lain,” kata Edward Jones Senior Equity Analyst Jeff Windau tentang Musk, yang juga menjalankan SpaceX, The Boring Co., yang menggali terowongan, dan Neuralink, perusahaan antarmuka komputer-otak. “Ada batasan potensial pada jumlah bandwidth yang dapat Anda terapkan untuk masing-masing perusahaan ini.”

—-


Krisher melaporkan dari Detroit. O’Brien melaporkan dari Providence, Rhode Island. Penulis Bisnis AP Barbara Ortutay di Oakland, California, Kelvin Chan di London dan Sam Petrequin di Brussels berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : angka keluar hk