Estat digital: Menangani media sosial, crypto setelah kematian
Science

Estat digital: Menangani media sosial, crypto setelah kematian

Lebih banyak orang Kanada kemungkinan dihadapkan pada tugas untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan real estat digital mereka begitu mereka pergi, apakah itu berarti melindungi mata uang digital mereka atau meninggalkan akun media sosial mereka di tangan orang lain.

Banyak perusahaan teknologi besar, seperti Facebook, Twitter, dan Apple, memiliki cara untuk mengizinkan orang yang dicintai menghapus atau mengenang akun seseorang setelah mereka meninggal.

Tetapi ketika menyangkut aset keuangan di ruang digital, seperti cryptocurrency, memastikan seseorang dapat mengaksesnya setelah pemiliknya meninggal sangat penting sebelum terlambat, kata seorang pakar hukum perkebunan dan kepercayaan.

“Orang-orang tidak memikirkannya ketika mereka membukanya, tetapi cryptocurrency adalah masalah besar,” Jordan Atin, penasihat asosiasi senior di Hull & Hull LLP di Toronto dan seorang profesor di Osgoode Hall Law School di Universitas York, mengatakan kepada CTV News .ca dalam sebuah wawancara telepon pada hari Senin. “Uangnya hilang jika mereka tidak bisa mendapatkannya.”

Individu menggunakan kunci pribadi mereka, seperti kata sandi, untuk mengakses cryptocurrency mereka seperti Bitcoin atau Ethereum. Sifat mata uang kripto yang terdesentralisasi membuat pelacakan kepemilikan mereka atau melakukan audit hampir tidak mungkin dilakukan tanpa kunci pribadi.

Mempercayakan seseorang dengan kata sandi adalah salah satu cara, dan mungkin satu-satunya cara, untuk memastikan aset ini tidak hilang selamanya, meskipun hal ini menimbulkan masalah keamanan, kata Atin.

“Kami berada di awal dalam hal ini dan meskipun banyak pemikiran tentang topik ini oleh pengacara dan orang-orang privasi dan semua hal itu, kami masih belum memiliki solusi,” katanya.

Beberapa platform cryptocurrency memungkinkan orang yang mewarisi atau menjadi pemilik akun anggota keluarga yang telah meninggal untuk mengaksesnya.

Coinbase, misalnya, akan meminta mereka yang meminta akses ke akun orang yang mereka cintai untuk mendapatkan sertifikat kematian, surat wasiat dan surat wasiat, dan ID foto pemohon yang sah yang dikeluarkan pemerintah.

Situs web Bitbuy yang berbasis di Kanada juga memiliki kebijakan serupa.

Pilihan lain, untuk tujuan pajak, adalah bagi pemegang cryptocurrency untuk membuat surat wasiat kedua yang mendiktekan kepada siapa mereka ingin mentransfer aset crypto mereka jika mereka meninggal.

Jika penerima manfaat mencoba mengambil uang dari bank setelah pemegang rekening meninggal, misalnya, diperlukan surat wasiat yang disahkan pemerintah untuk mentransfer aset tersebut dan kemudian pajak pengesahan hakim dibebankan.

Karena cryptocurrency tidak memerlukan surat wasiat yang divalidasi oleh pemerintah — yang Anda butuhkan hanyalah kunci pemegang akun — surat wasiat terpisah dapat dibuat hanya untuk aset itu, yang tidak memerlukan pembayaran pajak pengesahan hakim.

Dikenal sebagai strategi “kehendak ganda”, Atin mengatakan ini sering digunakan untuk aset seperti saham di perusahaan swasta.

Surat wasiat, atau warisan, tarif pajak bervariasi di seluruh Kanada. Di Ontario, misalnya, nol untuk $50.000 pertama dari sebuah perkebunan dan 1,5 persen setelah itu.

Salah satu cara pengguna dapat melindungi kunci pribadi mereka adalah dengan mendapatkan “dompet” kripto, yang bisa “panas” atau “dingin”.

Dompet panas terhubung ke internet, artinya kunci pribadi disimpan di aplikasi dan disimpan online, membuatnya lebih nyaman digunakan tetapi juga rentan terhadap peretasan dan serangan online.

Di sisi lain, dompet dingin sepenuhnya offline dan kunci pribadi ditulis atau dicetak, atau disimpan di perangkat keras seperti drive USB. Meskipun tidak rentan terhadap serangan online, dompet dingin memang berisiko hilang atau hancur.

MEDIA SOSIAL

Ketika datang ke akun online seseorang, pengguna diingatkan bahwa media sosial benar-benar perjanjian kontrak dengan pihak ketiga, dan mengakses informasi orang yang dicintai mungkin memerlukan perintah pengadilan.

Pada 2017, seorang ibu di Ottawa harus mendapatkan perintah hakim untuk mengakses akun media sosial mendiang putranya setelah kematian misteriusnya.

Dia bilang dia menghubungi Google, Facebook dan penyedia ponsel putranya, tetapi mereka tidak akan memberikan akses tanpa perintah pengadilan.

“Kamu tidak benar-benar memilikinya [social media accounts] intinya,” kata Atin. “Anda diizinkan untuk menggunakan platform mereka dan itu melalui persyaratan layanan mereka.”

Ada juga pertanyaan apakah pengguna bahkan ingin konten media sosial atau email mereka dapat diakses setelah mereka meninggal.

Seseorang dapat menyusun klausul aset digital dalam surat wasiat mereka yang memberikan otoritas pelaksana untuk menangani media sosial mereka, kata Atin.

Tetapi surat wasiat juga merupakan catatan publik, tambahnya, yang berarti seseorang mungkin tidak ingin memasukkan kata sandi mereka secara langsung ke dalamnya.

“Jadi ini adalah area yang saya yakin akan berkembang … tetapi kita harus berkembang lebih cepat dari itu ketika menyangkut aset digital, saya khawatir,” kata Atin.

Pada akhirnya, apakah itu media sosial atau crypto, jika rencana setelah Anda meninggal adalah untuk mentransfer kepemilikan itu kepada orang lain, pastikan orang itu memiliki kemampuan untuk mendapatkannya.

“Itu adalah analisis umum masalah, dan itu berlaku untuk semua jenis cryptocurrency atau akun media sosial atau aset digital apa pun,” kata Atin.

“Ketahui apa yang diperlukan untuk setiap aset tertentu yang Anda miliki dan pastikan bahwa orang yang akan mengklaimnya saat Anda meninggal memiliki akses ke informasi itu.”


Berikut adalah kebijakan yang saat ini berlaku di teknologi besar:

APEL

Apple mencatat bahwa perangkat yang dikunci dengan kode sandi dienkripsi, artinya Apple tidak dapat membantu menghapus kunci tanpa menghapus konten perangkat.

Seseorang dapat meminta akses ke ID Apple dan data orang yang telah meninggal menggunakan perintah pengadilan yang menyebutkan mereka sebagai pewaris sah dari informasi pribadi orang yang mereka cintai.

Di beberapa negara, termasuk Prancis, Jerman, Jepang, Australia, dan Selandia Baru, dokumentasi lain dapat digunakan sebagai pengganti perintah pengadilan.

Jika tidak, seseorang masih dapat meminta agar akun mendiang orang yang dicintainya dihapus, yang memerlukan ID Apple pemohon, serta “dokumentasi hukum yang diperlukan untuk negara atau wilayah Anda.”

Sebagai alternatif, Apple mendorong pengguna untuk menentukan dalam surat wasiat mereka informasi pribadi apa yang disimpan di perangkat Apple mereka dan di iCloud yang dapat diwarisi.

GOOGLE

Google mengatakan cara terbaik bagi pengguna untuk memberi tahu perusahaan siapa yang harus memiliki akses ke informasi pribadi mereka setelah mereka meninggal, dan apakah akun mereka harus dihapus, adalah melalui Manajer Akun Tidak Aktif.

Ini termasuk kemampuan untuk membuat kontak tepercaya, yang akan dapat memiliki akses ke data tertentu dari akun pengguna jika tidak aktif selama jangka waktu tertentu.

Permintaan juga dapat dibuat untuk menutup akun orang yang telah meninggal, dan dalam beberapa kasus berbagi informasi dengan orang yang dicintai.

Namun, Google mengatakan “tidak dapat memberikan kata sandi atau detail login lainnya.”

MICROSOFT

Microsoft mengatakan, untuk privasi dan alasan hukum lainnya, itu tidak dapat memberikan informasi apa pun tentang akun seperti Outlook, OneDrive, atau layanan lainnya, ketika seseorang telah meninggal.

Seseorang yang mengetahui login akun dapat menutupnya sendiri.

Jika tetap terbuka, akun akan ditutup secara otomatis setelah dua tahun tidak aktif. Sebuah akun dapat dibuka kembali dalam waktu 60 hari setelah ditutup.

Akun Outlook dan OneDrive dibekukan setelah satu tahun dan semua pesan dan file yang disimpan di dalamnya akan dihapus tidak lama kemudian.

Mereka yang membutuhkan akses ke akun disarankan untuk mencari nasihat hukum dan mungkin memerlukan perintah pengadilan.

Langganan, di sisi lain, cukup mudah untuk ditangani setelah seseorang meninggal, kata Atin.

Seringkali, hanya perlu menulis ke layanan berlangganan untuk memberi tahu mereka tentang kematian pelanggan atau bahkan hanya membatalkan kartu kredit pelanggan.

FACEBOOK DAN INSTAGRAM

Kebijakan Facebook adalah untuk mengenang akun setelah pengguna meninggal, setelah diberitahu oleh anggota keluarga atau teman dekat.

Ini juga mencegah siapa pun masuk ke dalamnya, kata perusahaan itu.

Mirip dengan Apple, pengguna dapat membuat kontak warisan yang akan menjaga profil seseorang jika telah diabadikan.

Kontak warisan itu akan memiliki kemampuan untuk menulis pesan terakhir di profil pengguna yang telah meninggal, melihat postingan, memutuskan siapa yang dapat melihat dan memposting penghormatan, dan memperbarui gambar profil dan foto sampul. Kontak lama juga dapat meminta agar akun dihapus.

Selain itu, meminta penghapusan akun akan memerlukan dokumentasi, seperti sertifikat kematian atau beberapa bukti bahwa orang yang dicintai telah meninggal.

Instagram, yang dimiliki Facebook, memiliki kebijakan serupa, dengan pengguna dapat meminta agar akun diabadikan atau dihapus.

INDONESIA

Permintaan dapat dibuat untuk menghapus akun pengguna yang sudah meninggal. Melakukannya memerlukan perincian seperti ID pemohon dan sertifikat kematian almarhum.

Twitter, bagaimanapun, tidak dapat memberikan akses akun, terlepas dari hubungan seseorang dengan pengguna.

Jika pengguna tidak mampu, karena alasan medis atau lainnya, orang selain pengguna dapat membuat permintaan untuk menonaktifkan akun. Ini akan membutuhkan surat kuasa, antara lain informasi, memberi wewenang kepada seseorang untuk bertindak atas nama pemegang rekening.


Posted By : angka keluar hk