Evergrande disuruh menghancurkan resor
Business

Evergrande disuruh menghancurkan resor

BEIJING –

Pengembang real estat China bermasalah yang berjuang dengan utang US$310 miliar mengumumkan Selasa bahwa mereka telah diperintahkan untuk menghancurkan kompleks resor 39 bangunan dalam pukulan baru bagi keuangannya.

Evergrande Group tidak memberikan penjelasan, tetapi laporan berita mengatakan pemerintah Danzhou, sebuah kota di provinsi pulau selatan Hainan, menemukan bahwa itu dibangun dengan tidak semestinya dan melanggar undang-undang perencanaan kota.

Perjuangan Evergrande untuk mematuhi pembatasan resmi yang lebih ketat tentang penggunaan uang pinjaman oleh industri real estat China telah memicu kekhawatiran kemungkinan gagal bayar dan krisis keuangan. Regulator China telah mencoba meyakinkan investor bahwa segala dampak potensial pada pasar keuangan dapat diatasi.

Para ekonom mengatakan Beijing dapat menjaga pasar pinjaman China berfungsi normal jika terjadi default Evergrande, yang tampaknya semakin mungkin terjadi. Namun, mereka mengatakan para pemimpin China ingin menghindari pengiriman sinyal yang salah dengan mengatur bailout pada saat mereka mencoba memaksa perusahaan untuk mengurangi tingkat utang yang melonjak.

Evergrande meminta Senin agar perdagangan sahamnya di Hong Kong ditangguhkan. Perdagangan dilanjutkan setelah pengumuman Selasa, naik 7,6%.

Perusahaan tidak memberikan indikasi kemungkinan kerugian dari pembongkaran bangunan di Ocean Flower Island. Dikatakan bangunan lain di pulau itu tidak terpengaruh oleh perintah tersebut.

Evergrande, pengembang industri real estat global yang paling berhutang banyak, bulan lalu memperingatkan bahwa mungkin kehabisan uang tunai untuk memenuhi pembayaran utang dan kewajiban lainnya.

Perusahaan mengatakan memiliki 2,3 triliun yuan ($350 miliar) dalam aset dan 2 triliun yuan ($310 miliar dalam utang), tetapi telah berjuang untuk menjual aset cukup cepat untuk menjaga pembayaran kepada pemegang obligasi. Pembangunan beberapa proyek dihentikan sementara setelah kontraktor mengeluh bahwa mereka tidak dibayar.

Pengumuman Selasa mengatakan pembeli pada tahun 2022 menandatangani kontrak untuk membeli properti senilai total 442 miliar yuan ($70 miliar).

Beijing memperketat pembatasan pada pengembang tahun lalu dalam kampanye untuk mengendalikan melonjaknya utang perusahaan yang dipandang sebagai ancaman bagi stabilitas ekonomi. Partai Komunis yang berkuasa telah menjadikan pengurangan risiko keuangan sebagai prioritas sejak 2018.

Perintah pemerintah Danzhou mengatakan proyek Evergrande melanggar undang-undang perencanaan kota nasional. Dikatakan pemerintah akan mengatur pembongkaran jika perusahaan gagal bertindak.

Pemerintah Hainan memerintahkan penyelidikan tahun lalu di Ocean Flower Island, sebuah kompleks hotel, taman hiburan dan fasilitas lainnya, menurut laporan berita. Mereka mengatakan beberapa izin bangunan dicabut dan denda 215 juta yuan ($34 juta) dikenakan untuk pelanggaran perencanaan dan konstruksi.

Posted By : togel hongkonģ hari ini