F1 GP Australia: Pembalap Ferrari Charles Leclerc Menang
Autos

F1 GP Australia: Pembalap Ferrari Charles Leclerc Menang

MELBOURNE, Australia –

Naik tinggi setelah kemenangan yang menentukan untuk Ferrari di Grand Prix Australia pada hari Minggu, kepercayaan Charles Leclerc pada prospek tim tumbuh dengan balapan.

Sebuah grand prix yang disebut sebagai pertarungan antara Leclerc’s Ferrari dan Red Bulls dari Max Verstappen dan Sergio Perez selesai dengan pembalap Monaco sebagai pemenang satu sisi.

Leclerc yang berusia 24 tahun memperpanjang keunggulannya di kejuaraan pebalap menjadi 34 poin sambil mengklaim kemenangan keduanya musim ini setelah kemenangan dalam balapan pembuka musim di Bahrain.

Kerumunan 128.294 di Melbourne disuguhi kemenangan tegas oleh Leclerc, yang mampu menahan Verstappen selama lap pembukaan dan bertahan dengan baik di tengah balapan di bawah kondisi mobil keselamatan untuk menarik diri untuk kemenangan 20,524 detik yang menentukan.

Kegagalan mesin memaksa Verstappen keluar dari balapan pada lap 38 di sirkuit Albert Park, dengan Perez mengatasi start yang lambat untuk mengambil posisi kedua di depan duo Mercedes George Russell dan Lewis Hamilton di posisi ketiga dan keempat, masing-masing.

Pembalap McLaren Lando Norris dan Daniel Ricciardo finis kelima dan keenam di GP Australia dengan rekor kehadiran 419.114 selama tiga hari.

Lance Stroll dari Montreal menempati urutan ke-12 untuk Aston Martin mulai dari belakang grid. Nicholas Latifi dari Montreal finis di urutan ke-16 untuk Williams.

Stroll dihukum karena menabrak Latifi di sesi kualifikasi pertama. Dia ditampar dengan penalti lima detik hari Minggu di lap 42 karena menenun di depan Valterri Bottas dalam pertempuran untuk posisi kesembilan.

Leclerc menjadi pembalap Ferrari pertama sejak Fernando Alonso di Singapura pada 2010 yang menyelesaikan “grand slam” balap yang terdiri dari memenangkan pole position, memimpin wire-to-wire dan juga mencatat waktu tercepat.

Pemimpin kejuaraan pembalap, yang diadu di Lap 22, membukukan lap tercepat 1 menit, 20,260 detik dengan putaran terakhir berkembang dan jelas merupakan mobil tercepat sepanjang akhir pekan, yang ia gambarkan sebagai kejutan yang menyenangkan.

“Jujur, mobil apa hari ini. Tentu saja, saya melakukan pekerjaan dengan baik sepanjang akhir pekan, tetapi tidak mungkin tanpa mobil,” katanya.

Rekan setimnya, Carlos Sainz, finis di podium di Bahrain dan Arab Saudi tetapi mengalami beberapa kemunduran di akhir pekan pengujian.

Setelah masalah di kualifikasi yang mengakibatkan dia start dari posisi kesembilan, dia turun lebih jauh di lapangan dengan start yang lambat dan kemudian kehilangan kendali di lap kedua, mengakhiri balapannya.

Namun demikian, Leclerc optimis dengan prospek Ferrari di kejuaraan pabrikan tahun ini.

“Jelas kami baru berada di balapan ketiga, jadi sulit untuk memikirkan kejuaraan,” katanya.

“Tapi sejujurnya, kami memiliki mobil yang sangat kuat, mobil yang sangat andal juga, dan untuk saat ini kami selalu berada di sana. Saya harap ini terus berlanjut dan jika itu terjadi, kami mungkin memiliki peluang untuk kejuaraan.”

Verstappen, sang juara dunia, tidak pernah benar-benar menantang Leclerc dan mundur karena kegagalan mekanis saat berada di urutan kedua.

Meski menang di Arab Saudi dua minggu lalu, pebalap Belanda itu jelas kecewa dengan performa di Melbourne dan mengatakan Red Bull “sudah jauh di belakang” Ferrari.

“Saya bahkan tidak ingin memikirkan kejuaraan saat ini,” katanya. “Saya pikir lebih penting hanya menyelesaikan balapan, karena hari ini, secara umum, hanya hari yang buruk lagi. Ini cukup membuat frustrasi dan tidak dapat diterima.

“Saya tahu ada masalah dan itu akan selalu menjadi tanda tanya untuk menyelesaikan balapan, tetapi hal-hal seperti ini, jika Anda ingin memperjuangkan gelar, tidak bisa terjadi.”

Tim Mercedes juga menghadapi masalah untuk memulai musim dan tertinggal dari Ferrari dan Red Bull.

Russell mampu mengklaim podium pertamanya tahun ini ketika Verstappen dipaksa keluar dari balapan dan hanya bisa berharap tim mampu menutup celah di akhir tahun.

“Kami mendapat sedikit keberuntungan hari ini, tetapi kami akan mengambilnya. Berdiri di podium itu istimewa,” kata Russell.

“Kami tidak akan pernah menyerah. Kami akan terus berjuang. Kami harus mempertahankan ini saat kami tertinggal, saya yakin kami akan sampai di sana setelah beberapa balapan lagi.”

Esteban Ocon dari Alpine finis ketujuh, di depan Valtteri Bottas dari Alfa Romeo dan Pierre Gasly dengan AlphaTauri.

Meskipun didiskualifikasi dari kualifikasi karena ketidakteraturan bahan bakar, pembalap Williams Alex Albon finis di urutan ke-10 untuk mengamankan poin pertama tim musim ini.

Posted By : hk prize