Fed akan membutuhkan persetujuan provinsi mayoritas untuk menjamin bagian Quebec dari kursi Commons
Politic

Fed akan membutuhkan persetujuan provinsi mayoritas untuk menjamin bagian Quebec dari kursi Commons

OTTAWA — Pakar konstitusi mengatakan pemerintah federal memiliki sedikit ruang gerak untuk mempertahankan 78 kursi Quebec di House of Commons — atau bahkan menambah satu atau dua — tetapi itu tidak dapat menjamin pengaruh provinsi di majelis tidak akan berkurang dari waktu ke waktu tanpa amandemen konstitusi yang disetujui oleh setidaknya tujuh provinsi.

Perdana Menteri Quebec Francois Legault dan Blok Quebec keduanya menuntut agar Perdana Menteri Justin Trudeau turun tangan untuk memastikan bahwa Quebec tidak kehilangan satu kursi karena peta pemilihan negara itu digambar ulang untuk mencerminkan pergeseran populasi.

Dan mereka melangkah lebih jauh, berpendapat bahwa pengakuan Dewan atas Quebec sebagai sebuah negara di Kanada menuntut agar provinsi tersebut memiliki bagian tetap dari kursi di Commons untuk selama-lamanya, meskipun bagiannya dari populasi negara itu menurun.

“Saya pikir negara Quebec layak mendapatkan perwakilan di tingkat tertentu di House of Commons, terlepas dari evolusi jumlah penduduk di setiap provinsi,” kata Legault bulan lalu.

Di bawah formula alokasi kursi saat ini yang secara konstitusional mengakar, kepala petugas pemilihan Stephane Perrault telah menghitung bahwa jumlah kursi di Commons harus meningkat empat menjadi 342 — termasuk tiga lagi untuk Alberta, satu lagi untuk Ontario dan satu lagi untuk British Columbia, tiga provinsi dengan pertumbuhan tercepat.

Karena populasi Quebec telah tumbuh lebih lambat, setidaknya sebagian karena pemerintah Legault telah memangkas imigrasi, rumus rumit menyatakan bahwa ia harus kehilangan salah satu dari 78 kursinya. Ini akan menjadi pertama kalinya sejak 1966 sebuah provinsi kehilangan kursi di bawah redistribusi berkuda, yang secara konstitusional diwajibkan setiap 10 tahun setelah setiap sensus sepuluh tahun.

Perrault tidak memiliki keleluasaan dalam menerapkan formula tersebut. Baginya, ini benar-benar latihan matematika.

Tetapi pemerintah saat itu memang memiliki beberapa kebijaksanaan, dan telah menggunakannya di masa lalu untuk menyesuaikan formula dari waktu ke waktu.

Terakhir kali formula tersebut disesuaikan adalah pada tahun 2011, di bawah pemerintahan Konservatif Stephen Harper. Pada saat itu, pemerintah menambah 27 kursi lagi untuk tiga provinsi dengan pertumbuhan tercepat, yang secara signifikan kurang terwakili.

Dan itu mengalokasikan tiga lagi ke Quebec, untuk menjaga pangsa provinsi di 23 persen, kira-kira setara dengan bagiannya dari populasi.

Mengotak-atik formula yang relatif kecil membutuhkan amandemen konstitusi, meskipun itu dapat dilakukan secara sepihak melalui undang-undang yang disahkan oleh DPR, tanpa meminta persetujuan dari provinsi mana pun.

Tetapi ada persyaratan konstitusional lainnya mengenai alokasi kursi yang tidak dapat diubah oleh pemerintah federal dengan sendirinya. Yang paling penting, itu tidak dapat menyimpang dari prinsip perwakilan oleh populasi di Commons tanpa amandemen yang disetujui oleh setidaknya tujuh provinsi yang mewakili 50 persen dari populasi (dikenal dalam bahasa konstitusional sebagai formula amandemen 7-50).

Representasi proporsional tidak pernah diterapkan secara ketat karena ketentuan konstitusional lainnya yang menjamin sebuah provinsi tidak akan pernah memiliki kursi lebih sedikit di DPR daripada di Senat yang tidak dipilih dan bahwa tidak ada provinsi yang akan memiliki kursi Commons lebih sedikit daripada yang dimilikinya pada tahun 1986.

Ketentuan tersebut telah menyebabkan distorsi seperti Pulau Pangeran Edward kecil yang masih memiliki empat kursi di Commons, meskipun itu telah mengakibatkan beberapa pengendara individu di Ontario melayani populasi yang lebih besar dari seluruh provinsi pulau.

Distorsi tersebut memberi pemerintah federal “margin manuver yang sangat kecil” untuk mengubah formula penjatahan kursi tanpa berpegang teguh pada perwakilan proporsional, kata profesor hukum konstitusional Universitas Ottawa Benoit Pelletier, mantan menteri kabinet Quebec.

“Itu bisa memberi Quebec satu kursi atau dua kursi atau bahkan tiga kursi lebih banyak dari biasanya, tetapi Anda tidak dapat melangkah lebih jauh tanpa … amandemen konstitusi (7-50),” katanya dalam sebuah wawancara.

Dalam hal ini, Pelletier mengatakan berulang kali mengutak-atik formula untuk memberi Quebec satu atau dua kursi lebih banyak dari jumlah penduduknya setelah setiap sensus dapat menyebabkan tantangan konstitusional dari waktu ke waktu bahwa pemerintah federal secara bertahap melanggar prinsip perwakilan proporsional.

“Saya tidak tahu di mana garisnya karena tidak pernah diputuskan, misalnya, Mahkamah Agung Kanada … tetapi ada batasan untuk apa yang dapat Anda lakukan,” katanya.

Ilmuwan politik Universitas Waterloo Emmett Macfarlane, yang berspesialisasi dalam hukum konstitusional, setuju bahwa formula alokasi kursi dapat disesuaikan secara sepihak oleh Parlemen “tetapi harus tetap dalam batas wajar untuk memastikan proporsionalitas.”

Mencari tahu apa yang berada dalam margin yang masuk akal adalah “sangat rumit,” tambah Macfarlane. Tetapi baik dia dan Pelletier sepakat bahwa menjamin Quebec bagian tertentu dari kursi di Commons, terlepas dari bagiannya dari populasi, jelas akan melampaui apa yang dapat dilakukan Parlemen sendiri.

“Itu amandemen 7-50,” kata Pelletier.

“Begitu Anda mulai melanggar perwakilan berdasarkan populasi dan Anda benar-benar memberlakukan kebijakan atau perubahan konstitusi untuk melindungi satu provinsi di atas kepentingan yang lain … Saya pikir saat itulah amandemen konstitusi diperlukan dan akan lebih dari sekadar Parlemen melakukannya secara sepihak, ” kata Macfarlan.

Pelletier mencatat bahwa kesepakatan konstitusional Charlottetown 1992 mencakup jaminan bahwa Quebec akan memiliki 25 persen kursi Commons untuk selama-lamanya. Tapi itu adalah konsesi yang dibuat oleh provinsi lain dengan imbalan Quebec menyetujui hal-hal yang mereka inginkan, termasuk jumlah kursi yang sama untuk setiap provinsi di Senat.

Kesepakatan itu akhirnya dibatalkan dalam referendum nasional, termasuk oleh mayoritas pemilih Quebec.

Pelletier mengatakan dia “terus terang terkejut” bahwa Legault menuntut bagian yang dijamin dari kursi Commons untuk Quebec ketika dia harus tahu itu berarti menegosiasikan amandemen konstitusi dengan provinsi lain yang akan membawa tuntutan mereka sendiri ke meja.

“Anda tidak dapat berpikir serius bahwa Anda akan mendapatkan 25 persen atau mungkin sedikit lebih sedikit dari anggota parlemen tanpa membuat konsesi kepada mitra federatif lainnya,” katanya.

Mengingat keengganan para pemimpin politik untuk membuka kembali aturan konstitusional, Pelletier menduga pemerintah Trudeau akan memperkenalkan undang-undang untuk menyesuaikan formula dengan cara yang akan mempertahankan jatah 78 kursi Quebec saat ini.

Untuk menghindari menyimpang terlalu jauh dari prinsip perwakilan proporsional, Macfarlane mengatakan mempertahankan 78 kursi Quebec mungkin memerlukan pemberian tiga provinsi yang tumbuh cepat lebih banyak kursi daripada yang direncanakan saat ini.

Dengan begitu, “Quebec masih melebihi proporsi (dari kursi di Commons) tetapi provinsi tidak menghadapi penghinaan karena kursi diambil,” katanya.

Sejauh ini, pemerintah Trudeau tidak banyak berkomentar tentang masalah ini. Trudeau mengatakan pemerintah “melihat dengan hati-hati” pada redistribusi dan bahwa dia jelas “mendengar kekhawatiran dari sejumlah orang, termasuk warga Quebec” tentang formula saat ini untuk pembagian kursi.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 5 November 2021.


Posted By : result hk