Fentanil di SM: Pengedar pertama kali menggunakan narkoba di Kelas 3
Canada

Fentanil di SM: Pengedar pertama kali menggunakan narkoba di Kelas 3

Seorang hakim British Columbia menentang preseden ketika menentukan hukuman bagi seorang wanita yang mengaku bersalah memperdagangkan opioid kuat di provinsi tersebut.

Mahkota telah meminta tiga tahun di balik jeruji besi.

Sebaliknya, hukuman Tanya Ellis ditangguhkan, dan dia diberi satu tahun masa percobaan dengan beberapa syarat.

Ini meskipun mengaku bersalah pada tahun 2019 atas perdagangan fentanil dan kokain/fentanil. Opioid yang kuat bisa mematikan jika dikonsumsi sendiri atau dikombinasikan dengan obat lain.

Meskipun fentanil kadang-kadang digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit yang diresepkan, masuknya fentanil ke pasar obat jalanan merupakan faktor yang berkontribusi dalam memanggil darurat kesehatan masyarakat atas overdosis obat yang fatal di BC – keadaan darurat yang tetap ada lebih dari lima tahun kemudian. Menurut data dari kepala koroner BC, fentanil telah menjadi faktor dalam 84 persen overdosis obat terlarang yang fatal sepanjang tahun ini.

Jadi beberapa, terutama mereka yang kehilangan orang yang dicintai karena krisis opioid, mungkin mempertanyakan beratnya hukuman Ellis, mengingat dia mengaku menangani obat mematikan itu.

Menurut pernyataan fakta yang disepakati, Ellis menjual narkoba kepada petugas polisi yang menyamar pada beberapa tanggal pada tahun 2019. Setelah penangkapannya, polisi mengatakan mereka menyita uang tunai ratusan dolar, serta kokain crack, iPhone, timbangan digital dengan residu. di atasnya dari beberapa obat termasuk fentanil, dan lima kantong sandwich yang tidak terpakai.

Dalam dokumen panjang yang diposting online yang menguraikan alasan hukuman itu, Hakim Barbara Flewelling yang berbasis di Pulau Vancouver menjelaskan mengapa dia memilih untuk menentang preseden.

Di antara kesaksian yang paling berpengaruh yang disajikan selama sidang Ellis adalah latar belakang pria berusia 43 tahun itu.

‘HIDUP YANG MURAH’

Ellis mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tumbuh besar melihat ayahnya menyerang dan melecehkan ibunya secara verbal. Dia berakting di sekolah dan mulai bereksperimen dengan narkoba di Kelas 3.

Di usianya yang masih belia, katanya, dia menghabiskan waktu bersama anak-anak yang bolos sekolah, minum alkohol, dan menggunakan narkoba.

Dan hanya lima tahun kemudian, dia merokok kokain untuk pertama kalinya, menurut Ellis. Dia diberi obat oleh pria yang lebih tua yang memiliki hubungan dengan salah satu teman Ellis.

Pada awal 20-an dia menggunakan heroin, dan berada dalam hubungan yang kasar dengan seorang pria yang orang tuanya memberinya obat-obatan terlarang dan alkohol, katanya. Hubungan lain yang dia jalani di awal usia 20-an adalah dengan seorang pria yang kecanduan zat, dan heroin menjadi kebiasaan sehari-hari pada saat itu bagi Ellis.

Dia memperlambat penggunaan heroinnya di usia 30-an, tetapi masih menggunakan kokain. Dia juga mulai menggunakan metadon.

Pasangannya meninggal karena dugaan overdosis pada musim panas 2019, hanya dua hari setelah dia dan dia menghadiri program perawatan lima minggu. Dari kesaksiannya terlihat bahwa kematian ini masih memiliki dampak emosional yang signifikan.

Pengadilan mendengar bahwa Ellis telah mengikuti program pengobatan tujuh kali dalam hidupnya, dan dapat sadar untuk waktu yang singkat.

“Bukti Bu Ellis menggambarkan kehidupan yang suram,” tulis hakim dalam ringkasannya.

Flewelling mengutip Ellis yang mengatakan dia telah diberitahu oleh ibunya sendiri bahwa dia “tidak baik … dan setelah beberapa saat saya pikir mungkin saya tidak.”

Dia telah menjual obat-obatan untuk pemasok tempat dia mendapatkan pasokannya sendiri untuk mendukung kebiasaannya, menurut buktinya. Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia juga mengutil dan menjual barang-barang itu untuk membeli narkoba.

“Ms. Ellis adalah saksi yang jujur ​​dan terus terang yang tidak memperindah atau menghindari pertanyaan yang sulit. Dia tampak sangat sedih dan kalah,” kata Flewelling.

AHLI APAKAH PENJARA ADALAH DETERRAN: ‘Astaga, TIDAK’

Seorang ahli diizinkan untuk berbicara selama persidangan. Dr. Ryan McNeil, direktur penelitian pengurangan dampak buruk untuk program pengobatan kecanduan di sekolah Ivy League AS, Universitas Yale, mengatakan kepada pengadilan tentang efek kriminalisasi pada risiko overdosis.

Sementara dokter belum pernah bertemu Ellis sendiri, dia telah mempelajari orang-orang dengan pengalaman serupa selama satu dekade, katanya.

Dia mengatakan banyak orang yang mengembangkan gangguan penggunaan narkoba memiliki masa lalu yang melibatkan trauma, dan penduduk asli, seperti Ellis, terpengaruh secara tidak proporsional sebagian karena trauma rasial dan warisan sekolah tempat tinggal.

McNeil mengatakan kepada pengadilan bahwa penjara adalah cara yang tidak efektif untuk mengatasi faktor-faktor yang mendorong pengedar narkoba yang kecanduan opioid.

Ketika ditanya apakah hukuman penjara menghalangi penjualan narkoba, dia menjawab, “Astaga, tidak.”

McNeil mengatakan itu tidak membahas faktor-faktor yang mendorong orang untuk berurusan, termasuk gangguan zat yang parah dan marginalisasi sosial ekonomi.

Dia mengatakan ada tingkat penggunaan narkoba yang tinggi di antara orang-orang di balik jeruji besi, dan periode segera setelah pengguna dibebaskan ditandai oleh “beberapa risiko overdosis terbesar yang dapat dimiliki seseorang.”

Ellis sendiri ditanya tentang mengapa waktu di penjara dan di pusat perawatan tidak membantunya, dan mengatakan hal serupa. Dia membersihkan, tetapi kemudian kembali ke masalah yang sama, tulis Flewelling.

MELAWAN PRESEDEN

Pada tahun 2017, BC meninjau kembali rentang hukuman dalam kasus yang disebut R. v. Smith. Rincian kasus yang dibawa ke pengadilan banding provinsi dapat dibaca secara online, tetapi pada dasarnya kasus tersebut mengakibatkan pengadilan meningkatkan kisaran hukuman untuk pelanggar perdagangan narkoba pertama kali hingga 18 hingga 36 bulan, dan mungkin lebih tinggi.

Jadi hakim dalam kasus Ellis perlu menentukan apakah pengadilannya dapat meninjau kembali kisaran ini. Dan dia memutuskan itu bisa.

Di antara alasannya, dia mengutip “perubahan mendasar” dalam pemahaman tentang kecanduan narkoba dan konsekuensinya, termasuk tindakan baru-baru ini dari pemerintah provinsi untuk mendekriminalisasi kepemilikan narkoba dalam jumlah kecil termasuk kokain dan heroin.

Melihat secara khusus kasus Ellis, Flewelling mencatat bahwa Ellis menjual obat-obatan untuk mendukung kebiasaannya sendiri, “bukan murni untuk keserakahan atau uang,” dan mencatat bahwa tantangan dan paparan kesehatan mental pada usia dini juga merupakan faktor dalam keputusannya.

“Menjual fentanil adalah pelanggaran serius. Fentanil berbahaya, ada di mana-mana dan orang-orang sekarat karenanya. Namun, saya telah menyimpulkan bahwa karena faktor-faktor yang baru saja saya rangkum, kesalahan moral Ms. Ellis berkurang secara signifikan,” Flewelling menulis.

‘FOKUS RESTORASI’ UNTUK KALIMAT

Hakim mengatakan dia merancang hukumannya “dengan fokus restoratif” yang dimaksudkan untuk membantu Ellis mempelajari keterampilan dan alat yang akan membantunya.

Di antara syarat percobaan Ellis adalah bahwa dia menjaga perdamaian dan melapor kepada petugas percobaan.

Hakim menulis bahwa dia dapat dirujuk untuk penilaian psikiatris forensik atau medis jika dia setuju, yang dapat membantu menentukan pilihan perawatan terbaik untuknya. Dia juga dapat dirujuk ke program konseling atau kecakapan hidup.

Dia juga telah diberi larangan senjata, dan perintah agar dia memberikan sampel DNA kepada polisi, dan dia akan diminta untuk menyelesaikan 30 jam pelayanan masyarakat.

“Idealnya, layanan kerja ini juga akan melibatkan beberapa remunerasi sebagai sarana untuk membantu Ms. Ellis secara finansial tetapi juga untuk membantunya mendapatkan kepercayaan diri.”

Posted By : togel hongkonģ malam ini