Garis pakaian olahraga membawa humor Pribumi, budaya ke arena hoki
Sports

Garis pakaian olahraga membawa humor Pribumi, budaya ke arena hoki

TORONTO — Sebuah lini pakaian milik Pribumi merayakan budaya hoki Pribumi sambil mendorong dan mendukung atlet muda Pribumi dalam olahraga.

“Smudge the Blades” menjual berbagai macam pakaian olahraga dan perlengkapan hoki dengan desain cerdas yang membawa budaya dan humor Pribumi ke arena. Desainnya mencakup slogan-slogan seperti “Hoki adalah obat yang baik”, “sensasi hoki First Nations” dan “Kitâskwêw, pihtakwatâw,” yang merupakan Cree untuk “Dia menembak, dia mencetak gol.”

“Sebelum saya meluncurkan Smudge the Blades, saya memiliki ide ini sekitar dua tahun sebelumnya. Saya hanya membuat beberapa kaos lucu yang saya pikir mungkin akan membuat orang tertawa. Saya menyimpannya di komputer saya, lalu suatu hari saya memutuskan untuk membuat situs web,” kata pendiri Smudge the Blades Harlan Kingfisher kepada CTV News.

Seorang ayah dari empat anak dari Sturgeon Lake First Nation di Saskatchewan, Kingfisher menamai perusahaannya untuk menghormati mendiang kakeknya, yang akan melakukan upacara coretan untuk membawa kesembuhan bagi komunitasnya. Smudging juga menjadi ritual pra-permainan yang penting bagi Kingfisher, setelah kakeknya membuat saran.

“Suatu hari, saya tidak tampil bagus di babak playoff. Dia mengatakan kepada saya, ‘Mengapa Anda tidak mengotori peralatan hoki Anda, mengotori tongkat Anda?'” Kingfisher menjelaskan.

Kingfisher memiliki banyak kenangan indah saat tumbuh dewasa dan bermain hoki — tetapi dia juga tahu bagaimana rasanya mengalami rasisme di atas es. Dia ingat satu contoh ketika dia adalah pemain hoki junior yang bermain untuk tim milik Pribumi dia selama pertandingan jalan di sebuah kota kecil di Manitoba.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini. Seluruh penonton hanya bersorak, meneriaki kalian, meludahi kalian, membuang sampah. Mereka memiliki jaring di atas kami yang harus mereka pasang agar sampah tidak mengenai kami. Anda dengar komentar, ‘Mabuk Indian, turun dari es kami,'” kata Kingfisher.

Hari ini, Kingfisher menggunakan platformnya di media sosial untuk menyerukan dan meningkatkan kesadaran akan rasisme yang terus menyebar di hoki.

“Saya memanggil orang-orang. Saya memanggil organisasi dan sejak saya melakukan itu, orang-orang mengirimi saya pesan dan memberi tahu saya cerita mereka,” katanya.

Ketika penonton meneriakkan hinaan rasial pada Keegan Brightnose yang berusia 16 tahun selama pertandingan hoki bulan lalu, dia hampir berhenti bermain.

“Itu tidak membuat saya merasa terlalu baik. Saya hanya menyimpannya untuk diri saya sendiri dan saya baru saja mengirim pesan kepada ibu saya tentang apa yang terjadi,” kata Keagan.

Ayah Keegan, Earl Brightnose, mengatakan lini pakaian telah menciptakan komunitas sosial online yang membawa lebih banyak kesadaran tentang masalah ini.

“Itu menciptakan beberapa paparan tentang bagaimana rasisme benar-benar berdampak pada hoki,” kata Brightnose.

Hoki juga bisa menjadi olahraga yang mahal, karena peralatan hoki dan biayanya bisa mencapai ribuan dolar. Sebagian dari penjualan Smudge the Blades telah digunakan untuk mendukung keluarga Pribumi yang tidak mampu mendaftarkan anak-anak mereka dalam program hoki.

Kingfisher mengatakan bahwa dia baru saja menghubungi seorang ibu yang akan memberi tahu anak-anak mereka bahwa mereka tidak bisa bermain hoki musim ini karena tingginya biaya.

“Saya menutupi biaya hoki mereka dan membuat mereka bermain tahun ini,” kata Kingfisher. “Saya benar-benar ingin membayarnya kepada semua pemuda adat yang membutuhkan bantuan.”

Kingfisher juga berharap pakaiannya juga dapat mendidik warga Kanada tentang akar hoki Pribumi.

“Hoki di Kanada adalah permainan semua orang dan sebagai orang Pribumi, kami menciptakan tongkat hoki Mic-Mac. Itu ada dalam darah kami, dan hoki Pribumi sangat besar,” kata Kingfisher.


Posted By : hongkong prize