Guru Montreal ditikam di sekolah;  polisi tangkap pelajar 16 tahun
Brody

Guru Montreal ditikam di sekolah; polisi tangkap pelajar 16 tahun

Seorang guru sekolah menengah Montreal yang berdiri di depan ruang kelas yang penuh ditikam pada hari Kamis oleh seorang siswa yang masuk ke ruangan dan menyerangnya karena “alasan yang tidak diketahui,” kata dewan sekolah.

Guru, seorang pria berusia 40-an, menderita luka ringan di tubuh bagian atas setelah dipotong dengan “benda tajam” dalam serangan yang disebut juru bicara polisi Montreal sebagai “penusukan.”

Dia menerima laserasi di sisinya, kata polisi, dan telah dibawa ke rumah sakit. Nyawanya tidak dalam bahaya.

Juru bicara polisi Jean-Pierre Brabant tidak dapat menjelaskan secara rinci jenis senjata apa yang digunakan, tetapi mengatakan itu “mungkin pisau” dan ditemukan di tempat kejadian.

Insiden itu terjadi pada pukul 10:10 di dalam Sekolah Menengah John F. Kennedy, dekat stasiun metro St-Michel. Itu di sebelah pusat pendidikan orang dewasa dengan nama yang sama.

Sebuah tim SWAT tiba di lokasi dan menahan seorang siswa laki-laki berusia 16 tahun sekitar pukul 11 ​​pagi, kata polisi.

“Sepertinya guru itu bertengkar dengan seorang siswa,” kata Brabant kepada CTV.

“Dari situ, kami mendapat informasi bahwa siswa itu masih di dalam sekolah itu, jadi petugas mengunci sekolah – kami meminta para guru dan semua siswa untuk tetap berada di kelas mereka.”

Setelah diketahui keberadaan semua orang, ternyata siswa tersebut sudah tidak ada lagi di sekolah tersebut, ujarnya. Polisi mendapat deskripsi dan nama tersangka dari administrator sekolah.

Setelah menyebar di sekitar sekolah, petugas menangkap bocah itu tidak jauh dan membawanya ke pusat penahanan, di mana dia nantinya akan diinterogasi.

SERANGAN DILAKUKAN DI DEPAN KELAS: EMSB

Cerita yang sedikit berbeda dan lebih rinci disampaikan oleh juru bicara Dewan Sekolah Bahasa Inggris Montreal, yang mengelola sekolah tersebut.

Juru bicara Mike Cohen mengatakan penusukan itu tampaknya tidak diprovokasi, menurut laporan yang dia dengar.

“Apa yang terjadi adalah siswa Sekolah Menengah Tiga ini masuk ke ruang kelas, [a student who] yang tidak berada di kelas itu pada saat itu,” katanya.

Siswa itu memang memiliki guru itu di kelas lain, kata Cohen. Dia adalah seorang guru seni yang “sangat disukai,” katanya.

“Untuk alasan yang tidak diketahui semua orang, dia mencabut pisau dan menikam guru. Ini dilakukan di depan sekelompok siswa yang sudah ada di sana. Kami jelas dalam keadaan syok,” kata Cohen.

“Siswa meninggalkan kelas dengan pisaunya, tampaknya — dia menunjukkan pisau itu kepada semua siswa, memasukkannya kembali ke dalam celananya, dan baru saja keluar dari gedung, dan kemudian polisi menangkapnya.”

Sementara luka-lukanya tidak kritis, gurunya mengalami pendarahan hebat, kata Cohen, sementara para siswa menyaksikan dengan kaget.

Dewan membawa tim traumanya untuk berbicara dengan mereka dan membantu mereka bekerja meskipun mengalami pengalaman yang mengecewakan.

Tentang tersangka, Cohen berkata, “kami tahu bahwa siswa ini memang menghadapi beberapa masalah disiplin selama bertahun-tahun,” tetapi tidak ada yang akan membuat administrator sekolah mengharapkan kekerasan semacam ini.

ORANG TUA CEPAT KE SEKOLAH

Ketika berita penusukan menyebar pada Kamis pagi, banyak orang tua pergi ke sekolah untuk mencoba memastikan anak-anak mereka aman, meskipun mereka tetap berada di dalam sekolah.

Seorang ibu, Sonia Arruda, mengatakan dia mengetahuinya dengan melihat sebuah headline. “Saya memeriksa berita dan saya mendengar, kurang lebih, dan saya panik,” katanya, pergi ke sekolah.

“Putriku… dia baru saja mengirimiku pesan bahwa dia akan keluar setelah makan siang,” katanya, tetapi dia tidak akan pergi sampai dia melihat gadis itu.

“Dia bilang dia baik-baik saja, tapi aku hanya ingin melihat putriku. Ini terlalu berat untuk orang tua.”

Dia mengatakan dia terkejut karena putrinya telah bersekolah selama tiga tahun, memiliki pengalaman yang “luar biasa”, dan tidak pernah ada kekerasan.

“Ini benar-benar mengejutkan karena ini adalah sekolah yang hebat,” katanya.

Ibu lain, Franca Patrizio, mengatakan dia menjalani mimpi terburuk orang tua ketika putrinya mengirim sms kepadanya dalam ketakutan.

“Saya mendapat pesan dari putri saya yang mengatakan saya tidak yakin apakah ini palsu atau nyata, tetapi kami bersembunyi dan terkunci,” katanya.

“Saya bilang ‘Tetap di sana’ — saya terus berteriak minta taksi.”

Patrizio mengatakan polisi telah mengatakan bahwa ketika tersangka ditemukan, mereka tidak bisa mengatakan kapan para siswa akan diizinkan keluar dari gedung sementara mereka menyelesaikan penyelidikan segera.

Cohen dari EMSB mengatakan pada tengah hari bahwa dewan telah memutuskan untuk menahan para siswa di gedung sepanjang hari sementara mereka menangani akibatnya.

“Sebagian karena kami tidak ingin mereka terlibat dalam hiruk-pikuk media,” katanya, tetapi sebagian untuk memastikan sekolah dapat menjadi yang pertama berbicara dengan mereka masing-masing. Siswa yang tidak membawa makan siang akan diberikan makanan, kata Cohen.

“Mereka juga tidak memiliki banyak informasi. Tentu kebanyakan dari mereka tidak melihat ini,” katanya. “Jadi mereka pada dasarnya akan diberi tahu apa yang terjadi, dan kami mengirimkan pemberitahuan ke semua orang tua untuk memberi tahu mereka bahwa semua anak baik-baik saja.”

Ini adalah cerita berkembang yang akan diperbarui.


Posted By : keluaran hongkong malam ini