Guru Rusia menolak propaganda Kremlin, lalu membayar harganya
Brody

Guru Rusia menolak propaganda Kremlin, lalu membayar harganya

LONDON — Beberapa hari setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, Andrei Shestakov membuka sekumpulan file dalam obrolan grup WhatsApp untuk guru sejarah seperti dirinya di kotanya di Rusia timur.

File – yang ditinjau Reuters dan berisi lusinan halaman dokumen dan presentasi serta tautan video – adalah instruksi tentang cara mengajar anak-anak sekolah remaja tentang konflik tersebut. Tidak jelas siapa yang membagikan file ke obrolan grup, tetapi banyak dokumen membawa lambang kementerian pendidikan di Moskow.

Materi tersebut mencakup panduan pelajaran yang menyatakan bahwa tentara Rusia yang berperang di Ukraina adalah pahlawan, bahwa penguasa Ukraina membuat tujuan bersama dengan orang-orang yang bekerja sama dengan Nazi Perang Dunia Kedua, bahwa Barat berusaha menyebarkan perselisihan di masyarakat Rusia, dan bahwa Rusia harus tetap bersatu.

Shestakov mengatakan dia membolak-balik file selama salah satu pelajarannya. Pria bertubuh ramping berusia 38 tahun itu mengatakan bahwa sebelum menjadi guru pada Januari lalu, ia telah menghabiskan 16 tahun sebagai polisi.

Tetapi dia memiliki keraguan yang berkembang dalam beberapa tahun terakhir, katanya, tentang apakah para penguasa Rusia hidup sesuai dengan nilai-nilai yang mereka anut tentang demokrasi, sebagian dipengaruhi oleh kritikus terkemuka Kremlin Alexei Navalny.

Dia memutuskan untuk tidak mengajarkan modul tersebut kepada murid-muridnya di sekolah Gimnasium No. 2 tempat dia bekerja di Neryungri, sebuah kota pertambangan batu bara di Siberia timur, sekitar 6.700 kilometer (4.160 mil) timur Moskow.

Sebaliknya, Shestakov memberi tahu murid-muridnya tentang isi panduan pengajaran dan mengapa mereka secara historis tidak akurat, katanya kepada Reuters. Misalnya, dia menjelaskan bahwa materi yang diklaim Ukraina adalah penemuan Rusia komunis Bolshevik namun buku teks sejarah membahas sejarah Ukraina berabad-abad yang lalu.

Dia pergi lebih jauh. Pada tanggal 1 Maret, dia mengatakan kepada murid-muridnya selama kelas kewarganegaraan bahwa dia tidak akan menyarankan mereka untuk bertugas di tentara Rusia, bahwa dia menentang perang melawan Ukraina, dan bahwa para pemimpin Rusia menunjukkan unsur-unsur fasisme bahkan ketika mengatakan mereka memerangi fasisme di Ukraina, menurut untuk pernyataan yang ditandatangani yang diambil oleh polisi dan ditinjau oleh Reuters.

Pada hari-hari berikutnya, polisi setempat dan Dinas Keamanan Federal, yang dikenal sebagai FSB, memanggil Shestakov untuk diinterogasi, menurut pernyataan yang ditandatangani 5 Maret tentang komentar kelasnya. Dia mengatakan dia belum didakwa sehubungan dengan komentar itu. FSB dan polisi setempat tidak menanggapi permintaan komentar.

Pengadilan mendendanya 35.000 rubel (sekitar US$420) pada 18 Maret karena mendiskreditkan angkatan bersenjata Rusia setelah dia memposting ulang video wawancara online dengan tentara Rusia yang ditangkap di Ukraina, menurut putusan pengadilan yang dilihat oleh Reuters.

Dia mengatakan dia berhenti dari pekerjaannya bulan lalu karena dia yakin dia akan dipecat karena oposisi publiknya terhadap perang, katanya kepada Reuters. Otoritas pendidikan lokal dan kementerian pendidikan tidak menanggapi permintaan komentar tentang Shestakov dan panduan pengajaran. Ketika Reuters mencapai sekolah melalui telepon, seorang wanita yang mengidentifikasi dirinya sebagai kepala sekolah bertindak mengatakan dia menolak untuk mengomentari kasus Shestakov dan mengakhiri panggilan.

Guru di seluruh Rusia telah menerima panduan pengajaran yang sama atau serupa, menurut dua pejabat serikat guru, dua guru lain, dan postingan media sosial dari dua sekolah yang melaporkan bahwa mereka telah mengajarkan modul tersebut.

Olga Miryasova, seorang pejabat serikat pekerja bernama Teacher, mengatakan otoritas pendidikan regional mengedarkan panduan pengajaran yang diterima Shestakov ke beberapa sekolah di seluruh negeri. Reuters tidak dapat menentukan secara independen berapa banyak sekolah yang menerima modul tersebut. Salah satu guru mengatakan bahwa mereka menerima paket pengajaran yang berbeda dari yang diberikan Shestakov, meskipun isinya serupa.

Inisiatif tersebut menunjukkan bagaimana negara Rusia — yang telah mengintensifkan cengkeramannya pada media arus utama — kini memperluas upaya propaganda tentang perang Ukraina ke sekolah-sekolah saat Kremlin berupaya untuk menopang dukungan. Sejak perang dimulai, banyak sekolah Rusia telah memposting gambar di media sosial yang menunjukkan murid-murid mengirim pesan dukungan kepada pasukan yang berperang di Ukraina dan berdiri dalam formasi untuk mengeja huruf “Z,” simbol dukungan untuk perang di Rusia.

Guru yang tidak setuju dengan perang sekarang bergabung dengan barisan aktivis oposisi, juru kampanye organisasi non-pemerintah, dan jurnalis independen dalam merasakan tekanan dari negara Rusia, dengan denda, penuntutan, dan prospek kehilangan pekerjaan mereka. Presiden Vladimir Putin pada awal Maret menandatangani undang-undang undang-undang yang membuat penyebaran informasi “palsu” tentang angkatan bersenjata Rusia, sebuah pelanggaran yang dapat dihukum dengan denda atau hukuman penjara hingga 15 tahun.

Bahkan sebelum invasi, Kremlin telah memperketat sekrup pada lawan-lawannya menggunakan kombinasi penangkapan, sensor internet dan daftar hitam.

Kremlin tidak menanggapi permintaan komentar tentang penanganan oposisi terhadap perang, panduan pengajaran dan kasus Shestakov.

Menteri Pendidikan Rusia Sergei Kravtsov mengatakan kepada komite parlemen pada bulan Maret bahwa kementeriannya telah meluncurkan upaya nasional untuk membahas hubungan Rusia-Ukraina dengan murid, di tengah pertanyaan dari anak-anak tentang situasi di Ukraina dan sanksi.

Kremlin mengatakan sedang menegakkan hukum untuk menggagalkan ekstremisme dan ancaman terhadap stabilitas. Dikatakan sedang melakukan apa yang disebutnya “operasi khusus” untuk menghancurkan kemampuan militer tetangga selatannya dan “mendenazifikasi” Ukraina dan mencegah genosida terhadap penutur bahasa Rusia, terutama di timur negara itu. Kyiv dan sekutu baratnya telah menolak ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang, dan menuduh pasukan Rusia membunuh warga sipil.

‘PERANG HYBRID’ BARAT

Panduan pengajaran yang diterima Shestakov mengatakan bahwa itu ditujukan untuk siswa berusia antara 14 dan 18 tahun. Ini terdiri dari rencana pelajaran terperinci untuk guru, tautan ke video pidato Presiden Putin dan film pendek untuk mengilustrasikan pelajaran.

Menurut bahan ajar, Barat mengobarkan perang informasi untuk mencoba mengubah opini publik melawan penguasa Rusia, dan bahwa semua orang Rusia harus berdiri teguh melawan itu.

Satu rencana pelajaran menjelaskan bahwa Rusia sedang berperang melawan Barat yang telah menghancurkan “lembaga keluarga tradisional” dan sekarang mencoba untuk menanamkan nilai-nilainya di Rusia.

Dikatakan bahwa sejak runtuhnya Uni Soviet, Ukraina telah melakukan kebijakan anti-Rusia. “Ada serangan terhadap bahasa Rusia, sejarah bersama kita dipalsukan, penjahat perang dan kelompok kriminal dari Perang Dunia Kedua diubah menjadi pahlawan,” menurut dokumen tersebut, yang mengacu pada nasionalis Ukraina yang membuat aliansi dengan Jerman selama perang itu.

Pelajaran lain mengatakan bahwa Barat menyebarkan “perang hibrida” – campuran propaganda, sanksi ekonomi, dan tekanan militer – untuk mencoba mengalahkan Rusia dengan mengobarkan konflik internal. “Itulah tepatnya mengapa mereka mendesak kami untuk menghadiri demonstrasi tanpa izin, mereka menghasut kami untuk melanggar hukum, dan mencoba menakut-nakuti kami,” bunyinya.

“Kita tidak boleh menyerah pada provokasi,” kata dokumen itu.

Modul termasuk permainan di mana siswa memiliki waktu 15 detik untuk memutuskan apakah pernyataan itu benar atau salah. Satu pernyataan berbunyi: “Pengorganisasian protes, provokasi pihak berwenang dan pertemuan massa adalah cara yang efektif untuk menyelesaikan konflik hibrida.” Menurut panduan pelajaran, jawaban yang benar adalah “salah”.

Reuters menemukan postingan media sosial dari sebuah sekolah di Samara, di sungai Volga, dan sebuah sekolah di Minusinsk, Siberia selatan, menunjukkan slide dari presentasi yang sama yang digunakan.

Danil Plotnikov, seorang guru matematika di Chelyabinsk, pegunungan Ural, mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah diminta oleh bosnya untuk mengajarkan konten serupa tetapi dari paket pengajaran yang berbeda dari yang diterima Shestakov; Plotnikov tidak mengidentifikasi siapa bosnya. Tatyana Chernenko, seorang guru matematika di Moskow, mengatakan rekan-rekan di sekolah lain mengatakan kepadanya bahwa mereka telah diminta untuk mengajar modul serupa tetapi mereka tidak diajarkan di sekolahnya.

Para guru yang berbicara dengan Reuters mengatakan bahwa beberapa daerah dan sekolah mendorong pelajaran lebih keras daripada yang lain. Tak satu pun dari lima guru mengatakan mereka pernah mendengar kasus di mana guru secara eksplisit diperintahkan untuk mengajar modul. Mereka mengatakan itu biasanya dibingkai sebagai permintaan, atau rekomendasi oleh sekolah atau otoritas pendidikan daerah.

Beberapa mengatakan tidak, dan tidak menghadapi konsekuensi, kata Daniil Ken, ketua serikat pekerja guru independen yang disebut Aliansi Guru. Yang lain tidak mengajarkan pelajaran tetapi memberi tahu bos bahwa mereka telah melakukannya, kata Ken. Dia menambahkan menolak adalah risiko, dengan guru tidak tahu apakah kepala sekolah mereka akan menekan mereka untuk berhenti.

Ken mengatakan serikatnya telah mendengar dari sekitar setengah lusin guru seminggu yang mengatakan mereka berhenti karena mereka tidak ingin mempromosikan garis Kremlin — sesuatu yang tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Reuters.

KEBANGKITAN POLITIK

Shestakov memotong rambutnya dan berlatih sambo, seni bela diri yang dikembangkan di tentara Soviet. Dia mengatakan karirnya di kepolisian termasuk tugas satu tahun di pasukan khusus kementerian dalam negeri, sebuah lengan penegak hukum yang petugasnya sekarang berperang di Ukraina. Kementerian dalam negeri tidak menanggapi permintaan komentar.

Pada 2018, ketika dia menjadi petugas komunitas yang bekerja dengan pelanggar remaja, dia memiliki kebangkitan politik, menurut Shestakov. Dia mengatakan dia mulai menonton video yang dikeluarkan oleh Navalny, tokoh oposisi yang sekarang berada di penjara Rusia, menuduh korupsi oleh para pemimpin Kremlin.

“Saya menjadi orang oposisi yang nyata,” kata Shestakov.

Dia mengatakan ketika perang di Ukraina dimulai, gambar-gambar korban mengganggunya dan dia menghabiskan berjam-jam menonton video pertempuran di media sosial.

Dengan nama samaran, ia memposting ulang video wawancara dengan tentara Rusia yang ditangkap di Ukraina ke bagian komentar dari outlet media lokal yang memiliki sekitar 5.200 pelanggan, menurut Shestakov dan putusan pengadilan 18 Maret yang dilihat oleh Reuters.

Pengadilan mengatakan tindakannya merupakan pelanggaran hukum yang melarang mendiskreditkan angkatan bersenjata Rusia.

Shestakov mengatakan dia mencurigai FSB dalam beberapa pekan terakhir telah menguping percakapan teleponnya, meskipun dia tidak memiliki bukti tentang itu. Dia juga mengatakan bahwa dia telah melihat orang yang dia kenal sebagai petugas FSB yang menyamar tiga kali dalam beberapa hari terakhir. FSB tidak menanggapi permintaan komentar tentang apakah mereka memantaunya.

Sekarang, Shestakov berencana untuk meninggalkan Rusia karena dia takut akan hukuman lebih lanjut dari pihak berwenang. Dia akan bergabung dengan puluhan ribu penentang Kremlin yang juga telah meninggalkan negara itu sejak Putin mulai menindak keras oposisi pada 2018.

Dia mengatakan dia berencana untuk pergi ke Turki, kecuali jika pihak berwenang melarangnya meninggalkan negara itu.

Tinggal dan menjatuhkan oposisi publiknya terhadap perang bukanlah pilihan baginya, kata Shestakov. “Akan sulit bagi saya untuk tutup mulut,” katanya.

(Diedit oleh Christian Lowe dan Cassell Bryan-Low)


Posted By : keluaran hongkong malam ini