Hajdu berharap nasihat air mendidih jangka panjang dicabut pada tahun 2025, akhir dari kesepakatan Liberal-NDP
Politic

Hajdu berharap nasihat air mendidih jangka panjang dicabut pada tahun 2025, akhir dari kesepakatan Liberal-NDP

OTTAWA — Menteri Layanan Pribumi Patty Hajdu berharap Kanada akan dapat mencabut sisa nasihat air minum jangka panjangnya pada tahun 2025 — tahun ketika kesepakatan antara NDP dan pemerintah Liberal akan berakhir.

Hajdu telah menolak untuk memberikan tenggat waktu yang tegas pada komitmen tersebut sejak memasuki peran tersebut musim gugur yang lalu, dengan mengatakan ada banyak tantangan teknis dengan tugas tersebut.

Perdana Menteri Justin Trudeau, ketika dia pertama kali terpilih pada 2015, berjanji untuk mengakhiri semua nasihat air minum jangka panjang di First Nations pada Maret 2021. Pemerintahnya gagal memenuhi tenggat waktu itu.

Baru-baru ini, Trudeau mengamankan apa yang tampaknya menjadi jalan yang lebih mudah bagi pemerintah Liberal minoritasnya untuk mencapai beberapa prioritas bersama dengan Demokrat Baru federal dengan menandatangani kesepakatan dengan partai yang akan membuatnya tetap berkuasa hingga 2025.

Pada saat itu, Trudeau, yang berada dalam masa jabatan ketiganya, akan menjadi perdana menteri selama satu dekade. Ditanya secara langsung apakah 34 saran air rebusan jangka panjang yang tersisa dapat dihapus pada tanggal tersebut, Hajdu menjawab: “Saya harap begitu.”

“Dengar, saya berharap begitu. Itu adalah komitmen yang dibuat Perdana Menteri pada tahun 2015. Saya tahu orang-orang kecewa karena kami tidak dapat mengangkat mereka semua, dan saya juga kecewa,” katanya dalam sebuah pernyataan baru-baru ini. wawancara dengan The Canadian Press.

“Saya berharap kita bisa melakukannya sebelum 2025. Secara realistis, saya ingin semua orang memiliki air minum bersih besok.”

Kurangnya akses ke air minum bersih di cadangan telah menjadi cacat pada hubungan Kanada yang sudah bermasalah dengan Masyarakat Adat.

Memastikan setiap First Nation memiliki air keran yang bersih dianggap sebagai bagian penting untuk mencapai rekonsiliasi.

Sementara langkah itu tetap tidak terisi, langkah lain diambil ribuan kilometer jauhnya.

Sekitar 200 delegasi Pribumi yang melakukan perjalanan ke Roma mendengar Paus Fransiskus meminta maaf pada hari Jumat atas peran Gereja Katolik Roma dalam mengoperasikan sekolah-sekolah perumahan, di mana ribuan anak-anak Pribumi dipindahkan dari keluarga mereka dan mengalami pelecehan.

Ottawa tidak terlibat dengan permintaan delegasi tersebut, kata Hajdu, Kamis. Tapi dia menjadi berkaca-kaca ketika menggambarkan mendengarkan Kepala Willie Littlechild, seorang delegasi dan penyintas sekolah perumahan berbicara di Roma.

“Saya masih merasa emosional ketika memikirkan pengalaman begitu banyak orang Pribumi. Sungguh, sangat sulit untuk mempercayai beban rasa sakit yang dipikul oleh keluarga.”

Ketika datang untuk menghilangkan nasihat air minum jangka panjang, Hajdu mengatakan dia memiliki rencana untuk menghubungi setiap kepala di 34 komunitas yang berada di bawah pemberitahuan tersebut, menambahkan masing-masing memiliki rencana kerja.

Dia mengatakan Ottawa juga sekarang menanggung semua biaya pemeliharaan dan operasi.

“Ini bukan masalah uang,” katanya, melainkan masalah logistik yang bervariasi tergantung pada keterpencilan komunitas dan infrastrukturnya, yang dapat memperlambat pekerjaan.

Perumahan di First Nations juga tetap menjadi masalah. Salah satu prioritas yang tercantum di bawah perjanjian Liberal-NDP yang baru adalah “membuat investasi tambahan yang signifikan di perumahan Pribumi pada tahun 2022.”

Majelis Bangsa-Bangsa Pertama telah mendesak para pemimpin untuk menekan Menteri Keuangan Chrystia Freeland untuk memasukkan $60 miliar dalam anggarannya yang akan datang, $44 miliar di antaranya akan digunakan untuk mengatasi kebutuhan perumahan saat ini, termasuk kepadatan penduduk dan perbaikan.

Organisasi advokasi nasional mengatakan tambahan $16 miliar diperlukan untuk menangani pertumbuhan populasi.

AFN memperkirakan 60 persen perumahan First Nations membutuhkan perbaikan dan 30 persen adalah rumah bagi beberapa generasi keluarga.

Hajdu tidak mengungkapkan apa yang dia minta dari anggaran untuk perumahan.

Namun, dia mengatakan pemerintah tetap berkomitmen untuk menutup kesenjangan infrastruktur di First Nations pada tahun 2030, termasuk melalui perumahan yang terjangkau.

Salah satu faktor yang memperumit, tambah menteri, adalah beberapa masyarakat yang membutuhkan perumahan tidak memiliki lahan yang dibutuhkan untuk membangun, yang membutuhkan waktu untuk memperolehnya.

“Ketika saya berbicara tentang perumahan dengan komunitas First Nations, bukan hanya jumlah perumahan, tetapi juga kapasitas untuk membangun perumahan baru.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 2 April 2022


Posted By : result hk