Hakim AS Breyer untuk pensiun;  Biden untuk mengisi lowongan: Sumber AP
World

Hakim AS Breyer untuk pensiun; Biden untuk mengisi lowongan: Sumber AP

WASHINGTON – Hakim Agung Liberal AS Stephen Breyer pensiun, memberi Presiden Joe Biden kesempatan yang dia janjikan untuk diisi dengan menunjuk wanita kulit hitam pertama ke pengadilan tinggi, dua sumber mengatakan kepada The Associated Press, Rabu.

Breyer, 83, telah menjadi kekuatan pragmatis di pengadilan yang semakin konservatif dalam beberapa tahun terakhir, mencoba menempa mayoritas dengan hakim yang lebih moderat di kanan dan kiri tengah.

Sumber tersebut berbicara dengan syarat anonim agar tidak mendahului pengumuman Breyer. NBC pertama kali melaporkan rencana keadilan.

Breyer telah menjadi hakim sejak 1994, diangkat oleh Presiden Bill Clinton. Bersama dengan mendiang Hakim Ruth Bader Ginsburg, Breyer memilih untuk tidak mundur saat terakhir kali Demokrat menguasai Gedung Putih dan Senat selama kepresidenan Barack Obama. Ginsburg meninggal pada September 2020, dan Presiden Donald Trump saat itu mengisi lowongan dengan hakim konservatif, Amy Coney Barrett.

Kepergian Breyer, diharapkan selama musim panas, tidak akan mengubah keunggulan konservatif 6-3 di lapangan karena penggantinya akan dicalonkan oleh Biden dan hampir pasti dikonfirmasi oleh Senat di mana Demokrat memiliki mayoritas paling tipis. Ini juga akan membuat Hakim konservatif Clarence Thomas menjadi anggota pengadilan tertua. Thomas berusia 74 pada bulan Juni.

Di antara nama-nama yang beredar sebagai calon potensial adalah Hakim Agung California Leondra Kruger, Hakim Sirkuit AS Ketanji Brown Jackson, pengacara hak-hak sipil terkemuka Sherrilyn Ifill dan Hakim Distrik AS Michelle Childs, yang telah dinominasikan Biden untuk menjadi hakim pengadilan banding. Childs adalah favorit Rep. James Clyburn, DS.C., yang memberikan dukungan penting kepada Biden tepat sebelum pemilihan pendahuluan presiden Carolina Selatan pada tahun 2020.

Biden telah fokus untuk mengisi nominasi peradilan federal dengan kelompok hakim yang lebih beragam, dan Mahkamah Agung belum menjadi pertimbangan utama selama tahun pertamanya menjabat, menurut para pembantu dan sekutu Gedung Putih. Keputusan tentang calon belum dibuat, kata mereka, dan diperkirakan akan memakan waktu beberapa minggu. Tetapi Biden telah memperluas kumpulan pelamarnya dengan menunjuk lebih banyak wanita kulit hitam ke bangku cadangan.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan di Twitter: “Itu selalu menjadi keputusan Hakim Agung mana pun jika dan kapan mereka memutuskan untuk pensiun, dan bagaimana mereka ingin mengumumkannya, dan itu tetap terjadi hari ini. Kami tidak memiliki detail atau informasi tambahan untuk dibagikan dari ↕WhiteHouse.”

Sering dibayang-bayangi oleh sesama liberal Ginsburg, Breyer menulis dua pendapat utama untuk mendukung hak aborsi di pengadilan yang terbagi atas masalah ini, dan dia mengungkapkan ketidaknyamanannya yang semakin besar dengan hukuman mati dalam serangkaian perbedaan pendapat dalam beberapa tahun terakhir.

Pandangan Breyer tentang menampilkan Sepuluh Perintah di properti pemerintah menggambarkan pencariannya akan jalan tengah. Dia adalah satu-satunya anggota pengadilan dalam mayoritas dalam kedua kasus pada tahun 2005 yang melarang pertunjukan Sepuluh Perintah di dua gedung pengadilan Kentucky tetapi mengizinkan satu untuk tetap berada di halaman Capitol negara bagian di Austin, Texas.

Selama lebih dari 27 tahun di pengadilan, Breyer telah menjadi penanya yang aktif dan ceria selama argumen, sering menjadi pembicara publik dan cepat dengan lelucon, seringkali dengan biaya sendiri. Dia membuat penampilan yang baik di program Radio Publik Nasional yang lucu pada tahun 2007, gagal menjawab pertanyaan yang tidak jelas tentang bintang pop.

Dia dikenal karena pertanyaan hipotetisnya yang rumit, terkadang dibuat-buat, kepada pengacara selama argumen dan terkadang dia memiliki sikap profesor yang linglung. Dia mengajar hukum antitrust di Harvard pada awal karir profesionalnya.

Dia juga menghabiskan waktu bekerja untuk mendiang Senator Edward Kennedy ketika Demokrat Massachusetts menjadi ketua Komite Kehakiman Senat. Pengalaman itu, kata Breyer, membuatnya sangat percaya pada kompromi.

Namun, dia bisa menulis perbedaan pendapat yang sengit, seperti yang dia lakukan dalam kasus Bush v. Gore yang secara efektif memutuskan pemilihan tahun 2000 yang mendukung George W. Bush dari Partai Republik. Breyer tidak berhasil mendesak rekan-rekannya untuk mengembalikan kasus itu ke pengadilan Florida sehingga mereka dapat menciptakan “kontes yang layak secara konstitusional” untuk memutuskan pemenangnya.

Dan pada akhir masa percobaan pada bulan Juni 2007 di mana dia mendapati dirinya kalah dari sekitar dua lusin keputusan 5-4, rasa frustrasinya meluap saat dia merangkum ketidaksetujuannya dari keputusan yang membatalkan rencana integrasi sekolah umum.

“Tidak sering begitu sedikit yang begitu cepat berubah begitu banyak,” kata Breyer di ruang sidang yang penuh sesak, kalimat yang bukan bagian dari pendapatnya.

Waktunya bekerja di Senat menyebabkan penunjukannya oleh Presiden Jimmy Carter sebagai hakim pengadilan banding federal di Boston, dan dia dikukuhkan dengan dukungan bipartisan bahkan setelah kekalahan Carter untuk pemilihan kembali pada tahun 1980. Breyer menjabat selama 14 tahun di Pengadilan Sirkuit AS Pertama Banding sebelum naik ke Mahkamah Agung.

Konfirmasi pengadilan tinggi 87-9-nya adalah yang terakhir dengan kurang dari 10 suara berbeda.

Pendapat Breyer terkenal karena tidak pernah memuat catatan kaki. Dia diperingatkan akan alat tulis semacam itu oleh Arthur Goldberg, hakim Mahkamah Agung yang direkrut Breyer sebagai pengacara muda.

“Ini adalah poin penting untuk dibuat jika Anda percaya, seperti saya, bahwa fungsi utama dari sebuah opini adalah untuk menjelaskan kepada para pembaca mengapa pengadilan telah mencapai keputusan itu,” Breyer pernah berkata. “Ini bukan untuk membuktikan bahwa Anda benar. Anda tidak dapat membuktikan bahwa hak Anda; tidak ada bukti seperti itu.”

Lahir di San Francisco, Breyer menjadi Eagle Scout saat remaja dan memulai karir akademis yang cemerlang di Stanford, lulus dengan pujian tertinggi. Dia kuliah di Oxford, di mana dia menerima penghargaan kelas satu dalam filsafat, politik dan ekonomi.

Breyer kemudian menghadiri Harvard’ Law School, di mana dia bekerja di Law Review dan lulus dengan pujian tertinggi.

Pekerjaan pertama Breyer setelah sekolah hukum adalah sebagai petugas hukum di Goldberg. Dia kemudian bekerja di divisi antitrust Departemen Kehakiman sebelum membagi waktu sebagai profesor hukum Harvard dan pengacara untuk Komite Kehakiman Senat.

Breyer dan istrinya, Joanna, seorang psikolog dan putri mendiang pemimpin Konservatif Inggris John Blakenham, memiliki tiga anak – putri Chloe dan Nell dan seorang putra, Michael – dan enam cucu.

Penulis Associated Press Colleen Long berkontribusi pada laporan ini. Sherman melaporkan dari Bradenton Beach, Florida.


Posted By : pengeluaran hk