Hakim mengubah fokus persidangan plot penculikan Whitmer menjadi jebakan
World

Hakim mengubah fokus persidangan plot penculikan Whitmer menjadi jebakan

GRAND RAPIDS, MICH. — Fokus persidangan di Michigan dengan cepat beralih ke pertanyaan apakah FBI menipu dan membujuk empat terdakwa untuk menyetujui rencana penculikan Gubernur Gretchen Whitmer.

Selama putaran awal pernyataan pembukaan kepada juri, pengacara pada hari Rabu berjingkat-jingkat tentang apakah agen membujuk orang-orang itu untuk melakukan kejahatan yang tidak mereka pikirkan sendiri, yang dikenal sebagai jebakan.

Tetapi Hakim Distrik AS Robert Jonker kemudian mengambil langkah yang tidak biasa dengan mengizinkan mereka berbicara lagi kepada juri untuk secara khusus membahas pembelaan jebakan setelah mendengar mereka menyinggungnya sebelumnya.

Jaksa diharapkan untuk memberikan lebih banyak kesaksian pada hari Kamis untuk menunjukkan bahwa keempatnya – Adam Fox, Barry Croft Jr., Daniel Harris dan Brandon Caserta – siap untuk menangkap Whitmer sebelum penangkapan mereka pada Oktober 2020.

“Jika terdakwa sudah bersedia melakukan kejahatan, itu bukan jebakan. Para terdakwa ini bersedia dan ingin, jika belum bersiap, untuk melakukan kejahatan ini jauh sebelum penegak hukum terlibat,” kata Asisten Jaksa AS Jonathan Roth.

Tetapi pengacara Croft mengatakan bahwa para informan diam-diam merekam orang-orang itu ketika mereka “dirajam, benar-benar gila.” Dia mengatakan keadaan kecanduan narkoba mereka menyebabkan ide-ide fantastis, termasuk menempatkan Whitmer di atas layang-layang untuk mengangkutnya.

“Mereka tahu itu adalah pembicaraan gila dan bukan rencana,” kata Joshua Blanchard, merujuk pada FBI.

Jebakan adalah pertahanan yang langka dan berisiko tinggi karena merupakan konsesi bahwa kejahatan mungkin telah dilakukan. Pengacara mencari pembebasan berdasarkan klaim pengaruh berlebihan dan manipulasi oleh agen dan informan.

Tetapi Roth mengatakan bukti, yang akan mencakup pesan, video, dan posting media sosial, akan membuktikan keinginan mereka untuk melakukan kekerasan terlepas dari apa pun yang dilakukan atau disarankan oleh informan.

“Dengarkan mereka,” kata Roth kepada juri. “Baca kata-kata mereka, dengarkan pernyataan mereka.”

Dia mengatakan orang-orang itu, marah tentang pembatasan COVID-19 yang diberlakukan oleh gubernur Demokrat di awal pandemi, merekrut anggota milisi dan siap untuk masuk ke rumah Whitmer, mengikatnya dan menculiknya.

Jaksa memutar video Facebook Fox sesekali tertawa dan mengutuk pemerintah sambil melambaikan dua senapan serbu gaya AR ke kamera.

“Kami punya nomornya. Kami memiliki lengan. Kami memiliki amunisi … bahwa kami hanya perlu mengambil kembali negara kami,” kata Fox dalam sebuah selebaran yang tidak menyebut Whitmer.

Dalam rekaman lain, Fox terdengar mengatakan dia lebih suka tidak menggunakan kekerasan dalam menanggapi kebijakan pemerintah yang menindas.

Tapi, dia menambahkan, “satu-satunya cara untuk membela diri melawannya adalah dengan mendapatkan lebih banyak kejahatan daripada mereka.”

Fox, yang tadinya menatap lurus ke arah para juri, tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke bawah dan dengan tergesa-gesa mencatat saat jaksa memperkenalkan kumpulan bukti pertama itu.

Pengacara Harris, Julia Kelly, mengatakan mantan prajurit infanteri Marinir itu tertarik pada seorang informan FBI yang disebut “Big Dan” karena dia menyatakan dirinya sebagai instruktur pelatihan senjata.

“Big Dan adalah pemimpinnya,” katanya kepada juri. “Bagaimana cara menembak dari kendaraan? Ya, Anda bertanya pada Big Dan. Itulah yang Daniel cari di musim panas 2020.”

Kelly mengatakan Dan mengatakan kepada penangan FBI-nya pada satu titik “bahwa orang-orang ini hanya membuang-buang waktu saya. … Mereka lebih khawatir tentang dunia yang akan segera berakhir.”

Pengacara Caserta, Michael Hills, mengatakan pelatihan serangan di Michigan dan Wisconsin adalah “acara yang disponsori fed.”

Pengacara Fox juga mengatakan kepada juri bahwa Dan menekannya selama kunjungan ke toko vakum area Grand Rapids di mana Fox tinggal sebagai “ketidakcocokan” di ruang bawah tanah.

“Dan memiliki banyak kredibilitas dengan orang-orang yang berurusan dengannya dalam kasus ini. Mereka ingin menyenangkan dia. Mereka menganggapnya sebagai atasan, pemimpin, seseorang yang mereka hormati,” kata Gibbons. “Mereka tidak ingin mengatakan tidak.

“Intinya adalah segala sesuatu yang memajukan kasus ini, segala sesuatu yang membawa kita hingga Oktober dan orang-orang ini diturunkan di tempat parkir di Ypsilanti – pemerintahlah yang menggerakkan semuanya,” kata Gibbons.

Keempat pria itu dituduh mengambil langkah-langkah kritis untuk melaksanakan rencana mereka, termasuk perjalanan malam ke Michigan utara untuk mengintai rumah liburan Whitmer dan mencari cara untuk meledakkan sebuah jembatan, menurut pemerintah.

Penyelidik menghentikan “tragedi” ketika orang-orang itu berencana untuk mendapatkan bom untuk menghancurkan jembatan untuk menghentikan polisi agar tidak segera menanggapi rencana penculikan itu, kata Roth kepada juri.

“Ini bukan orang-orang yang semuanya omong. Ini adalah orang-orang yang ingin memisahkan diri dari orang-orang yang semuanya omong kosong.”

Juri akan mendengar dari dua orang dalam kritis, Ty Garbin dan Kaleb Franks, yang mengaku bersalah atas konspirasi dan akan bersaksi untuk pemerintah.

Roth menggambarkan Fox dan Croft sebagai dalang plot, dan mengatakan keempatnya ingin menciptakan “zona perang di sini di Michigan.”

___

White melaporkan dari Detroit dan Burnett melaporkan dari Chicago. Reporter John Flesher berkontribusi dari Traverse City, Michigan.


Posted By : pengeluaran hk