Hakim menolak untuk mengabaikan tuduhan para pemimpin Proud Boys
World

Hakim menolak untuk mengabaikan tuduhan para pemimpin Proud Boys

Seorang hakim federal pada hari Selasa menolak untuk membatalkan dakwaan yang menuduh empat pemimpin sayap kanan Proud Boys berkonspirasi untuk menyerang US Capitol untuk menghentikan Kongres dari mengesahkan kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden.

Hakim Distrik AS Timothy Kelly menolak argumen pengacara pembela bahwa empat pria – Ethan Nordean, Joseph Biggs, Zachary Rehl dan Charles Donohoe – didakwa dengan perilaku yang dilindungi oleh hak Amandemen Pertama untuk kebebasan berbicara.

Kelly mengatakan para terdakwa memiliki banyak cara tanpa kekerasan untuk mengekspresikan pendapat mereka tentang pemilihan presiden 2020.

“Terdakwa tidak, seperti yang mereka katakan, didakwa dengan apa pun seperti membakar bendera, mengenakan ban lengan hitam, atau berpartisipasi dalam aksi duduk atau protes belaka,” tulis Kelly dalam putusan setebal 43 halaman. “Selain itu, bahkan jika perilaku yang didakwa memiliki beberapa aspek ekspresif, itu kehilangan perlindungan Amandemen Pertama apa pun yang mungkin dimilikinya.”

Nordean, Biggs, Rehl dan Donohoe didakwa pada bulan Maret atas tuduhan termasuk konspirasi dan menghalangi proses resmi. Keempatnya tetap dipenjara sambil menunggu persidangan yang dijadwalkan pada Mei.

Pengacara pembela juga berargumen bahwa tuduhan penghalangan tidak berlaku untuk kasus klien mereka karena sertifikasi Kongres atas suara Electoral College bukanlah “proses resmi.” Kelly tidak setuju.

Awal bulan ini, hakim lain di pengadilan federal Distrik Columbia mendukung penggunaan dakwaan penghalangan yang sama oleh jaksa dalam kasus terpisah terhadap dua terdakwa kerusuhan.

Kasus terhadap Nordean, Biggs, Rehl dan Donohoe adalah fokus penyelidikan luas Departemen Kehakiman dari pemberontakan 6 Januari. Lebih dari tiga lusin orang yang didakwa dalam pengepungan Capitol telah diidentifikasi oleh otoritas federal sebagai pemimpin, anggota atau rekan Proud Boys, termasuk setidaknya 16 terdakwa yang didakwa dengan konspirasi.

Rabu lalu, seorang pria New York mengaku bersalah karena menyerbu US Capitol dengan sesama anggota Proud Boys. Matthew Greene adalah anggota Proud Boys pertama yang secara terbuka mengaku bersalah berkonspirasi dengan anggota lain untuk menghentikan Kongres mengesahkan suara Electoral College. Dia setuju untuk bekerja sama dengan pihak berwenang.

Anggota kelompok ekstremis lainnya telah didakwa berkonspirasi untuk melakukan serangan terkoordinasi di Capitol, termasuk lebih dari 20 orang yang terkait dengan Penjaga Sumpah anti-pemerintah.

Nordean, dari Auburn, Washington, adalah ketua cabang Proud Boys dan anggota “Dewan Tetua” nasional kelompok itu. Biggs, dari Ormond Beach, Florida, adalah penyelenggara Proud Boys yang menggambarkan dirinya sendiri. Rehl, dari Philadelphia, dan Donohoe, dari Kernersville, North Carolina, menjabat sebagai presiden cabang Proud Boys lokal mereka, menurut dakwaan.

Pada pagi hari tanggal 6 Januari, anggota Proud Boys bertemu di Monumen Washington dan berbaris ke Capitol sebelum Presiden Donald Trump selesai berbicara kepada ribuan pendukung di dekat Gedung Putih.

Tepat sebelum Kongres mengadakan sesi bersama untuk mengesahkan hasil pemilihan, sekelompok Anak Laki-Laki Bangga mengikuti kerumunan orang yang melanggar penghalang di pintu masuk pejalan kaki ke halaman Capitol, kata surat dakwaan. Beberapa Anak Laki-Laki Bangga juga memasuki gedung Capitol sendiri setelah massa memecahkan jendela dan memaksa membuka pintu.

Lebih dari 700 orang telah didakwa dengan kejahatan federal terkait dengan kerusuhan Capitol. Setidaknya 165 dari mereka telah mengaku bersalah, sebagian besar untuk pelanggaran ringan yang diancam dengan hukuman penjara maksimal enam bulan.


Posted By : pengeluaran hk