Hamilton menang di Qatar, memangkas keunggulan poin Verstappen
Uncategorized

Hamilton menang di Qatar, memangkas keunggulan poin Verstappen

LOSAIL, Qatar –

Lewis Hamilton beringsut lebih dekat ke memimpin kejuaraan Formula Satu dengan kemenangan mendominasi hari Minggu di Grand Prix Qatar perdana untuk mendapatkan kemenangan berturut-turut dan memanfaatkan keunggulan poin Max Verstappen.

Itu adalah kemenangan kedua berturut-turut bagi Hamilton, yang memangkas 17 poin dari keunggulan Max Verstappen dalam perburuan gelar dalam sepekan.

Verstappen masih memimpin delapan poin dengan dua balapan tersisa di salah satu pertarungan gelar F1 paling dramatis dalam setidaknya satu dekade.

Juara tujuh kali start dari pole untuk Mercedes dan tidak pernah ditantang di Sirkuit Internasional Losail saat Hamilton memenangkan balapan ke-102 sepanjang karirnya. Itu adalah kemenangan ketujuhnya musim ini.

Verstappen terkena penalti bahkan sebelum balapan dimulai ketika ia dijatuhkan lima tempat di grid awal karena melanggar bendera kuning pada kualifikasi hari Sabtu.

Pembalap Belanda itu lolos ke urutan kedua, tetapi steward memerintahkannya untuk turun kembali ke grid setelah dengar pendapat hari Minggu untuk Verstappen, Valtteri Bottas dan Carlos Sainz.

Ketiganya dituduh tidak mengikuti aturan bendera kuning menjelang akhir kualifikasi. Bottas, yang lolos ketiga, dihukum tiga cabang olahraga. Sainz tidak dihukum.

Red Bull bingung dengan penalti grid untuk Verstappen, yang kehilangan kesempatan untuk menantang Hamilton untuk menang ketika dia dihukum.

Prinsipal Red Bull Christian Horner mengatakan Verstappen tidak melihat bendera kuning ketika dikibarkan untuk ban bocor Pierre Gasly di akhir kualifikasi.

Horner menyalahkan “seorang marshal nakal yang menancapkan bendera dan dia tidak diperintahkan oleh FIA. Mereka harus mengendalikan marshal mereka, sesederhana itu.

“Kami benar-benar berjuang untuk memahaminya,” kata Horner. “Itu pukulan penting dalam kejuaraan dunia ini bagi kami, kami sekarang memulai P7, itu sangat besar. Perlu ada orang dewasa yang membuat keputusan orang dewasa.”

Meski mendapat penalti, Verstappen hanya membutuhkan lima lap untuk pulih dan kembali ke posisi semula. Tapi dia masih finis 25 detik di belakang Hamilton di urutan kedua.

Fernando Alonso dari Alpine finis ketiga untuk podium pertamanya sejak 2014. Dia dibantu oleh penalti pra-balapan untuk Verstappen dan Bottas, yang membuat pembalap Spanyol itu naik ke posisi ketiga di grid awal.

Sergio Perez finis keempat untuk membantu Red Bull dalam upayanya mengalahkan Mercedes untuk kejuaraan konstruktor.

Posted By : hongkong prize