Harapan yang tinggi untuk permintaan maaf kepausan kepada para pemimpin Pribumi
Canada

Harapan yang tinggi untuk permintaan maaf kepausan kepada para pemimpin Pribumi

Permintaan maaf dari Vatikan tidak akan menghapus sejarah tentang apa yang terjadi pada penduduk asli di dalam sekolah perumahan yang dikelola gereja di Kanada, tetapi bagi sekitar 30 penatua, penjaga pengetahuan, dan penyintas sekolah perumahan, itu masih penting.

“Ini adalah sesuatu yang telah kami tunggu selama lebih dari 150 tahun,” Angie Crerar, seorang lansia Metis berusia 85 tahun dan penyintas sekolah perumahan, mengatakan kepada wartawan, Kamis.

Kelompok Bangsa Pertama, Inuit dan Metis akan melakukan perjalanan ke Roma (bukan Kota Vatikan?) dan menghabiskan setidaknya satu jam dengan Paus Fransiskus selama tiga hari akhir bulan ini.

Harapan akan permintaan maaf sangat tinggi.

Kembali pada tahun 2009, para pemimpin Pribumi Kanada mengunjungi Paus Benediktus XVI, di mana dia mengungkapkan kesedihan, tetapi para pemimpin mengatakan bahwa kata-katanya tidak cukup untuk mengatakan “maaf.”

“Kata-kata itu cukup sederhana di atas kertas, mudah ditulis,” kata Gary Gagnon, anggota delegasi Metis yang akan datang. “Tapi mereka sulit dikatakan.”

Pada bulan September, Konferensi Waligereja Katolik Kanada mengeluarkan permintaan maafnya sendiri atas peran gereja dalam pelecehan sistemik terhadap orang-orang Pribumi, tetapi, bahkan ketika berbicara dengan wartawan pada hari Rabu, Uskup Calgary William McGrattan mencoba untuk memberikan putaran positif di atasnya.

“Mereka menerima hadiah belajar lainnya,” katanya. “Tetapi [we’re] juga mengakui bahwa bahasa dan budaya mereka terkadang ditekan.”

Diperkirakan 150.000 anak-anak Pribumi diambil dari rumah mereka dan ditempatkan di sekolah-sekolah tempat tinggal. Kunjungan ke Vatikan adalah kesempatan untuk berbicara atas nama mereka, kata Gagnon.

“Kami mencoba memberikan suara bagi mereka yang tidak bersuara dengan pergi,” kata Gagnon.


Posted By : togel hongkonģ malam ini