Hari Rok Pita Nasional: Penanda 4 Januari dijelaskan
Canada

Hari Rok Pita Nasional: Penanda 4 Januari dijelaskan

Isabella Kulak, seorang anak berusia 11 tahun dari Cote First Nation di Saskatchewan, pernah diberitahu oleh seorang pendidik bahwa rok pita buatan tangannya tidak pantas dipakai untuk “hari formal” sekolahnya.

Berkat aktivisme Isabella, sekarang ada RUU di hadapan Senat yang akan mendeklarasikan 4 Januari sebagai Hari Rok Pita Nasional untuk menghormati perempuan dan anak perempuan Pribumi.

Bagi banyak wanita Pribumi, rok pita telah menjadi bagian penting dari identitas dan sejarah mereka. Mereka juga telah dikenakan pada pawai di seluruh Kanada untuk menghormati perempuan dan anak perempuan Pribumi yang hilang dan dibunuh.

RUU Senat menggambarkan rok sebagai “simbol spiritual berabad-abad kewanitaan, identitas, adaptasi dan kelangsungan hidup dan … cara bagi perempuan untuk menghormati diri mereka sendiri dan budaya mereka.”

Bagi Isabella, “itu mewakili kekuatan, ketahanan, dan kewanitaan.”

Setelah insiden di sekolahnya yang terjadi pada Desember 2020 lalu, memicu gerakan besar-besaran di media sosial. Ribuan orang di seluruh dunia bergabung dengan grup Facebook untuk mendukung Isabella, dengan banyak memposting foto desain rok pita mereka sendiri.

Orang tua Isabella sangat bangga dengan putri mereka.

“Saya merasa sangat gembira,” kata ibu Isabella, Lana Kulak, kepada CTV News Channel. “Dia telah memindahkan gunung dan pembuat perubahan seperti itu, dan saya merasa sangat positif dengan apa yang terjadi sekarang.”

RUU tersebut diperkenalkan oleh Senator Manitoba Mary Jane McCallum Maret lalu dan saat ini sedang dalam pembacaan kedua.

Bagi ayah Isabella, Chris Kulak, RUU itu adalah kesempatan untuk tidak hanya menghormati putrinya, tetapi juga para aktivis Pribumi yang tak terhitung jumlahnya yang telah berjuang selama bertahun-tahun.

“Semua orang yang berjuang begitu keras begitu lama untuk melestarikan potongan-potongan warisan ini – mereka mungkin telah hilang jika orang tidak berjuang begitu keras,” kata Chris kepada CTV News Channel.


Posted By : togel hongkonģ malam ini