Hari Veteran Adat: Bagaimana kami menghormati tentara First Nation, Metis, dan Inuit
Brody

Hari Veteran Adat: Bagaimana kami menghormati tentara First Nation, Metis, dan Inuit

TORONTO — 8 November adalah Hari Veteran Pribumi, ketika Kanada menghormati tentara dan veteran First Nation, Metis dan Inuit, dan warisan panjang mereka yang terhormat dalam mengabdi di Angkatan Bersenjata Kanada.

Bendera Kanada di Menara Perdamaian di Ottawa dan di semua gedung pemerintah federal di seluruh negeri – yang dinaikkan pada hari Minggu menjadi tiang penuh untuk pertama kalinya sejak 30 Mei – diturunkan lagi untuk menandai Hari Veteran Adat pada hari Senin.

Bendera diturunkan pada bulan Mei, sebagai pengakuan atas ratusan kuburan tak bertanda yang diidentifikasi di bekas sekolah tempat tinggal di mana banyak anak-anak Pribumi mengalami pelecehan dan meninggal saat dalam perawatan pemerintah dan organisasi gereja.

Setelah menghadiri pertemuan kaukus Liberal Senin pagi, Perdana Menteri Justin Trudeau, bersama dengan Menteri Urusan Veteran dan Menteri Pertahanan Nasional Lawrence Macaulay, akan bertemu dengan para veteran Pribumi untuk menandai hari itu.

Membasahi. Letnan Komandan Angkatan Laut Kerajaan Kanada dan anggota Peguis First Nation Bill Shead, mengatakan di CTV’s Your Morning Monday bahwa “upacara dan bendera apakah itu…setengah tiang [or not] benar-benar hanya tanda-tanda lahiriah dari apa yang Anda ingat dalam hati Anda sendiri tentang veteran Aborigin atau veteran mana pun dalam hal ini.”

Shead mengatakan dia berpikir tugas “kita sebagai warga negara setidaknya untuk mengingat mereka, dan mengingat mereka dengan tulus.”

Dikenal sebagai Hari Veteran Aborigin ketika pertama kali didirikan di Manitoba pada tahun 1994, 8 November sekarang menjadi hari nasional untuk pengakuan dan peringatan lebih dari 200 tahun dinas militer oleh komunitas First Nation, Metis, dan Inuit.

Landmark fisik yang disebut Monumen Nasional Veteran Aborigin, sekarang sering disebut sebagai Monumen Nasional Veteran Pribumi, diresmikan oleh Gubernur Jenderal Adrienne Clarkson di Ottawa pada tahun 2001, dekat dengan National War Memorial.

KONTRIBUSI MASYARAKAT MEMBENTUK KANADA

Penduduk asli memiliki sejarah militer yang panjang dalam pembentukan negara, termasuk peran integral mereka dalam upaya Kanada dalam Perang 1812 melawan Amerika, ketika tentara Amerika di bawah Jenderal William Hull menyeberangi Sungai Detroit dan menyerbu apa yang kemudian dikenal sebagai Upper Kanada.

Kepala Shawnee Tecumseh, yang terkenal karena keterampilan pertempuran dan kepemimpinannya, berada di balik upaya mengalahkan Hull dan bertempur bersama Jenderal Isaac Brock, merebut Fort Detroit pada 16 Agustus 1812.

Tecumseh, yang berjuang untuk Shawnee, adalah seorang tokoh terkenal sampai kematiannya dalam pertempuran pada bulan Oktober 1813. Kemenangannya sangat menentukan dalam perjalanan Kanada menuju pembentukan dan kemerdekaan dari Amerika Serikat.

Lebih dari 4.000 orang Pribumi bertugas dalam seragam selama Perang Dunia Pertama dari tahun 1914 hingga 1918, menurut Veteran Affairs Canada, di mana keterampilan mereka sebagai pemburu menjadikan mereka penembak jitu dan pengintai yang sangat baik.

Tentara pribumi memperoleh setidaknya 50 penghargaan untuk keberanian selama Perang Dunia Pertama, termasuk Henry Louis Norwest, seorang pria Metis dari Alberta, yang merupakan salah satu penembak jitu paling terkenal dari seluruh Korps Kanada dengan rekor sniping divisi dari 115 tembakan fatal. Dia dianugerahi Medali Militer dan bar untuk keberaniannya.

Selama Perang Dunia Kedua, yang dimulai pada bulan September 1939, lebih dari 3.000 orang Pribumi bertugas dengan seragam Kanada pada akhir konflik pada tahun 1945. Sebagian besar berada di Angkatan Darat Kanada, tetapi ada beberapa yang ditempatkan di Angkatan Laut Kerajaan Kanada dan Angkatan Laut Kerajaan. Angkatan Udara Kanada. Kontribusi yang tak ternilai bagi upaya perang sebagai penembak jitu dan pengintai, tentara Pribumi juga menjadi “pembicara kode,” menerjemahkan pesan sensitif dari upaya perang bolak-balik dalam bahasa seperti Cree untuk menghindari dicegat oleh musuh.

Sekali lagi, tentara Pribumi menerima banyak penghargaan untuk keberanian dalam perang, termasuk penerbang Ojibway Willard Bolduc dari Ontario yang mendapatkan Distinguished Flying Cross untuk tindakannya sebagai penembak udara selama serangan bom, dan Huron Brant, seorang pria Mohawk dari Ontario yang mendapatkan Militer Medali untuk keberanian dan keberaniannya bertarung di Sisilia.

Perang Korea pada tahun 1950 melihat tentara Pribumi beraksi lagi. Veterans Affairs Canada menyoroti kisah Tommy Prince, seorang pria Ojibway dari Manitoba yang bertugas dengan Infanteri Ringan Kanada Putri Patricia di Korea. Prince adalah komandan kedua dari peleton senapan, dan memimpin orang-orang ke kamp musuh di mana mereka menangkap dua senapan mesin.

Dia ambil bagian dalam Pertempuran Kapyong pada April 1951, sebuah tindakan yang membuat batalionnya dianugerahi Penghargaan Unit Kepresidenan AS untuk layanannya yang luar biasa – sesuatu yang jarang diberikan kepada pasukan non-Amerika. Pangeran juga dianugerahi dua medali keberanian di Istana Buckingham.

Chief Petty Officer, Kelas 2 George Edward Jamieson, anggota Six Nations Upper Cayuga Band, kemungkinan adalah prajurit Pribumi dengan peringkat tertinggi di Angkatan Laut Kerajaan Kanada selama Perang Korea.

Seorang veteran Perang Dunia Kedua yang telah mengawal konvoi selama Pertempuran Atlantik, Jamieson tetap berada di angkatan laut masa damai dan melayani di atas HMCS Iroquois sebagai kepala instruktur anti-kapal selam torpedo ketika kapal itu ditugaskan ke perairan Korea pada tahun 1952. Tiga tahun kemudian, dia dipromosikan menjadi Chief Petty Officer, Kelas 1, pangkat non-komisi paling senior Angkatan Laut, menurut Direktorat Sejarah dan Warisan Pertahanan Nasional.

Diperkirakan sebanyak 12.000 orang First Nation, Metis dan Inuit bertugas dalam perang besar abad kedua puluh, menurut Veteran Affairs Canada, dengan sedikitnya 500 orang tewas.

Warisan kolonial Kanada dan rasisme berarti anggota layanan Pribumi dan veteran harus berjuang untuk mendapatkan pengakuan dan peringatan yang layak mereka dapatkan. Veteran pribumi tidak diizinkan untuk berbagi “bersulang” untuk menghormati rekan-rekan yang hilang dengan sesama veteran di Legiun Kerajaan Kanada sampai tahun 1951, dan hanya jika provinsi tempat Legiun itu berada mengizinkannya, termasuk pada Hari Peringatan.

Veteran dan keluarga pribumi tidak diizinkan untuk meletakkan karangan bunga atau membentuk penjaga mereka sendiri di National War Memorial di Ottawa pada Hari Peringatan hingga pertengahan 1990-an.

Banyak yang bertugas dalam perang besar juga pulang untuk menemukan status mereka telah hilang, sebuah warisan yang dikatakan oleh Pemimpin NDP Jagmeet Singh yang mengunjungi Monumen Veteran Adat Nasional Senin, menyebutnya sebagai “ketidakadilan yang harus kita akui.”

Robert Falcon Ouellette, seorang tentara Pribumi dan veteran dengan 25 tahun pelayanan, pada hari Senin mengakui perjuangan yang dihadapi banyak orang.

“Jelas saya memiliki saat-saat yang benar-benar luar biasa … tetapi saya telah mengalami diskriminasi selama waktu saya di pasukan, saya memiliki orang-orang yang mengatakan beberapa hal mengerikan kepada saya,” katanya kepada CTV News Channel.

Falcon Ouellette berkata dia memikirkan Sersan. Tommy Prince dan kakeknya sendiri yang bertugas di angkatan bersenjata yang “bersedia untuk melayani” di luar negeri, tetapi kemudian pulang dan tidak dapat memilih sampai tahun 1960, tetapi dia berharap untuk masa depan.

“Kami berada di jalan menuju rekonsiliasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa banyak tentara sekarang dengan bangga menyatakan warisan Pribumi mereka alih-alih menyembunyikannya untuk menghindari rasisme dan diskriminasi di dalam angkatan bersenjata.

Saat ini, lebih dari 2.700 anggota Angkatan Bersenjata Kanada adalah Pribumi, menurut pemerintah federal, dan tentara Pribumi terus bertugas dalam penempatan seperti misi Kanada di Afghanistan dari 2001 hingga 2014 dan dengan Rangers Kanada.


Posted By : keluaran hongkong malam ini