Hari Veteran Adat: Mengenang veteran D-Day Philip Favel
Brody

Hari Veteran Adat: Mengenang veteran D-Day Philip Favel

Philip Favel adalah salah satu dari puluhan ribu tentara First Nations, Métis, dan Inuit yang bertugas di Angkatan Bersenjata Kanada dan dikenang pada Hari Veteran Pribumi Nasional.

Favel mendaftar pada tahun 1942, menjadi salah satu dari lebih dari 3.000 rekrutan Pribumi yang mendaftar untuk memperjuangkan Kanada selama Perang Dunia Kedua. Setelah perang, Favel menjadi advokat untuk kompensasi yang adil bagi para veteran Pribumi.

Favel lahir dan dibesarkan di Sweetgrass First Nation di Saskatchewan dan telah bekerja sebagai buruh di pertanian ayahnya sebelum mendaftar. Ayahnya, William Favel, juga pernah bertugas di Perang Dunia Pertama.

Favel juga merupakan penyintas dari Delmas Residential School. Putrinya, Bernadette, hanya memiliki ingatan samar tentang kisahnya sejak saat itu.

“Dia tidak pernah membicarakannya. Semua yang mereka katakan, mereka diperlakukan seperti binatang. Itu saja yang mereka katakan. Mereka bahkan tidak diizinkan berbicara tentang Cree.”

Sebagai pengemudi Angkatan Bersenjata Kanada, Favel mengirimkan amunisi dan perlengkapan lainnya ke garis depan teater Eropa, melayani di Prancis, Belgia, Belanda, dan Jerman.

“Dalam banyak hal, kaca depan truknya tertabrak dan pecah tetapi Tuan Favel tidak pernah berhenti atau berbalik. Dia selalu tetap fokus pada tugas yang ada,” kata Departemen Pertahanan Nasional dalam biografi online-nya.

Pada D-Day tahun 1944, ia mendarat di Pantai Juno di Normandia. Atas keberaniannya, Prancis menganugerahinya National Order of the Legion of Honour, penghargaan tertinggi negara tersebut.

Ketika ancaman Nazi dikalahkan, Favel sekali lagi selamat, tetapi perjuangannya belum berakhir. Perjuangan Favel selanjutnya adalah sebagai seorang aktivis, berjuang untuk keuntungan yang sama bagi para veteran Pribumi.

Sekembalinya ke rumah, veteran Pribumi tidak diberi akses yang sama ke hibah dan pinjaman untuk tanah serta manfaat lain yang dimiliki rekan kulit putih mereka.

Pada bulan Juni 2002, pemerintah federal menawarkan $39 juta sebagai kompensasi bagi para veteran Pribumi, dengan total $20.000 per veteran yang masih hidup atau pasangan mereka.

Favel meninggal pada bulan Januari pada usia 98. Dia meninggal beberapa bulan setelah potret dirinya diresmikan di Museum Perang Kanada di Ottawa. Putri dan cucunya, Esther, masih belum melihatnya secara langsung karena pandemi.

“Saya tidak sabar untuk pergi melihat lukisannya,” kata Esther kepada CTV News. “Saya ingin pergi. Kami seharusnya pergi, tetapi COVID menghentikan segalanya, tetapi pada akhirnya kami akan pergi.”

Bagi Bernadette, Hari Peringatan yang akan datang ini akan menjadi sangat suram, karena ini akan menjadi yang pertama tanpa ayahnya.

“Ini akan menjadi perasaan yang menyedihkan. Saya tahu saya tidak bisa membawanya kembali ke Bumi untuk Hari Peringatan. Saya tahu dia telah pergi,” katanya.

Sementara Favel menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk berjuang, dia menggunakan platformnya di kemudian hari untuk mendorong diakhirinya konflik.

“Orang-orang harus berkumpul, tidak peduli siapa mereka, apa warna kulit mereka. Mereka harus bekerja sama, untuk hidup damai di seluruh dunia,” kata Favel pada 2004.


Posted By : keluaran hongkong malam ini