Hari Veteran Adat: Prajurit WW2 yang paling didekorasi
Canada

Hari Veteran Adat: Prajurit WW2 yang paling didekorasi

SASKATOON — Pria Moose Cree Charles Henry Byce adalah prajurit Pribumi yang paling dihormati dari Perang Dunia Kedua, yang dianugerahi Medali Militer dan Medali Perilaku Terhormat.

“Hanya untuk berpikir bahwa ayah pergi dari sekolah perumahan ke Istana Buckingham, di mana dia didekorasi oleh Raja George VI pada 13 Juli 1945,” putranya, Richard Byce, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara video.

Byce meninggal pada tahun 1994 dan pada 17 September 2016, patung perunggu Byce diresmikan di kampung halamannya di Chapleau, Ontario, di luar cabang lokal Royal Canadian Legion.

Patung Charles Henry Byce

Charles Henry Byce

Dia mendapatkan Medali Militer atas tindakannya selama patroli pertempuran saat menyeberangi Sungai Maas di Belanda pada Januari 1945. Unitnya menyelinap melintasi garis musuh dalam upaya untuk menangkap dan menginterogasi tentara Jerman. Byce mengeluarkan beberapa pejuang musuh selama misi dan berhasil menangkap satu. Tapi unitnya mengambil tembakan musuh dan tahanan itu tewas. Byce, bagaimanapun, tetap tinggal sampai dia menghapus identifikasi prajurit dan membawanya kembali ke markas militer.

Hanya enam minggu kemudian, pada tanggal 2 Maret 1945, ia melanjutkan untuk mendapatkan Medali Perilaku Terhormat, setelah ia sendirian menghancurkan sebuah tank musuh di dekat hutan Hochwald di barat laut Jerman. Byce terpaksa mengambil alih komando setelah atasannya terbunuh. Ketika unitnya diserbu oleh tentara musuh, dia menyuruh anak buahnya untuk mundur sementara dia bertindak sebagai penembak jitu. Dia tinggal sampai anak buahnya aman.

“Tidak buruk untuk anak kecil Cree dari Chapleau, Ontario.,” kata Frank Byce, putra Byce yang lain, dalam wawancara video CTVNews.ca. Byce mendaftar meskipun tubuhnya relatif kecil dengan tinggi 5’6” dan berat 57 kg.

Charles Henry Byce dengan teman

Prestasi Byce sangat penting karena 21 tahun sebelumnya selama Perang Dunia Pertama, ayahnya yang bukan penduduk asli, Henry, juga mendapatkan Medali Perilaku Terhormat dan militer Medaille Prancis.

Kedua medali Byces dipajang di Museum Perang Kanada di Ottawa.

Medali keluarga Byce

sepatu bot yang dicuri

Saudara-saudara menjelaskan bahwa hanya dalam beberapa tahun terakhir mereka mulai belajar sejauh mana apa yang ayah mereka capai selama Perang Dunia Kedua. Dan bahkan baru-baru ini ketika mereka sepenuhnya mengetahui apa yang ayah mereka alami dan selamat saat menghadiri Sekolah Perumahan India St. John di Chapleau, Ontario.

“Nenek saya memiliki tujuh anak dan pada suatu waktu, ada enam di antaranya di sekolah asrama,” kata Frank Byce.

Ayahnya baru berusia lima tahun ketika dia secara paksa diambil dari keluarganya. Selama kunjungan Natal, ibu Byce, Louisa, seorang wanita Cree dari Moose Factory, Ontario, kecewa ketika dia melihat seseorang telah mencuri sepatu bot putranya, yang menyebabkan kakinya menjadi hitam dan membeku. Tidak ada seorang pun di sekolah yang menggantikan mereka dan Byce harus digendong oleh salah satu kakak laki-lakinya.

Charles Henry Byce dengan anak-anak

Ketika Byce melanjutkan untuk melayani di militer sebagai seorang pemuda, dia menikmati kebebasan dan kesetaraan yang belum pernah dia alami saat tinggal di Kanada, kata Byce bersaudara. Tetapi ketika dia kembali dari perang, mereka mengatakan bahwa ayah mereka masih menghadapi banyak prasangka yang sama seperti yang dia alami sebelum dia pergi.

Richard Byce mengatakan itu mengecewakan bahwa orang-orang dapat mengekang rasisme mereka saat mereka berjuang bersama laki-laki Pribumi, tetapi mereka tidak berjuang untuk mengakhiri rasisme sistemik setelah perang.

“Karena siapa pun yang keluar dari Hutan Hochwald itu keluar dari sana hidup-hidup karena Charlie Byce.”

Patung Charles Henry Byce


Posted By : togel hongkonģ malam ini