Harris untuk menandai ulang tahun ‘Bloody Sunday’ di Selma
World

Harris untuk menandai ulang tahun ‘Bloody Sunday’ di Selma

SELMA, ALA. — Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris akan mengunjungi Alabama pada hari Minggu saat negara itu menandai momen yang menentukan dalam perjuangan untuk hak memilih, sebuah perjalanan yang datang ketika upaya kongres untuk memulihkan tengara 1965 Hak Voting Act telah goyah.

Harris melakukan perjalanan ke Selma, Alabama untuk memperingati 57 tahun “Minggu Berdarah”, hari pada tahun 1965 ketika polisi negara bagian kulit putih menyerang pengunjuk rasa hak suara kulit hitam yang berusaha menyeberangi Jembatan Edmund Pettus. Wakil presiden wanita pertama negara itu — serta orang Afrika-Amerika dan Indian-Amerika pertama yang menjabat — akan berbicara di tempat yang sering disebut sebagai tempat keramat dalam perjuangan untuk hak suara bagi warga minoritas.

Polisi negara bagian pada 7 Maret 1965, memukuli dan menembakkan gas air mata para demonstran damai, termasuk aktivis muda John Lewis, yang kemudian menjadi anggota kongres Georgia. Gambar-gambar kekerasan itu mengejutkan sebuah negara dan membantu menggalang dukungan untuk pengesahan Undang-Undang Hak Memilih tahun 1965.

Kunjungannya ke kota yang menjadi tempat lahirnya Undang-Undang Hak Voting terjadi ketika Demokrat gagal mencoba memperbarui undang-undang penting itu dan meloloskan langkah-langkah tambahan untuk membuatnya lebih nyaman bagi orang untuk memilih.

Undang-undang tersebut, dinamai Lewis yang meninggal pada 2020, adalah bagian dari paket pemilihan umum yang lebih luas yang gagal di Senat AS pada Februari.

Mengunjungi Alabama selama ziarah kongres yang bertepatan dengan peringatan itu, Pemimpin Mayoritas DPR Steny Hoyer, D-Md., mengatakan dia berharap beberapa kompromi mungkin masih bisa menyelamatkan RUU hak suara yang dinamai Lewis.

“RUU John Lewis sangat berarti bagi kami karena begitu banyak dari kami bekerja sama dalam RUU dengan John menjadi pemimpin dan inspirasi,” kata Hoyer saat wawancara di Birmingham pada hari Jumat.

Mahkamah Agung AS pada tahun 2013 menghapus sebagian dari undang-undang tahun 1965 yang mengharuskan negara bagian tertentu dengan sejarah diskriminasi dalam pemungutan suara, terutama di Selatan, untuk mendapatkan persetujuan Departemen Kehakiman AS sebelum mengubah cara mereka mengadakan pemilihan.

Pendukung berakhirnya pra-izin mengatakan persyaratan itu – meskipun diperlukan pada 1960-an – tidak lagi diperlukan. Aktivis hak memilih telah memperingatkan bahwa berakhirnya pra-izin mendorong negara-negara bagian untuk meloloskan gelombang baru pembatasan pemungutan suara.

Presiden AS Joe Biden menggunakan sebagian kecil dari pidato kenegaraannya untuk memperbarui permohonannya agar Kongres mengambil tindakan.

“Hak paling mendasar di Amerika adalah hak untuk memilih — dan untuk menghitungnya. Dan itu sedang diserang. Di negara bagian demi negara bagian, undang-undang baru telah disahkan, tidak hanya untuk menekan pemungutan suara, tetapi untuk menumbangkan seluruh pemilihan,” kata Biden.

Undang-undang menyeluruh yang disebut Freedom to Vote: John R. Lewis Act akan mengembalikan persyaratan pra-izin dan standar nasional yang ditetapkan untuk bagaimana pemilihan beroperasi — seperti menjadikan Hari Pemilihan sebagai hari libur nasional dan mengizinkan pemungutan suara awal secara nasional — menetapkan aturan untuk kriteria redistricting .

Peringatan Minggu Berdarah tahunan telah menjadi perhentian reguler bagi para politisi untuk memberi penghormatan kepada para prajurit gerakan hak-hak sipil dan untuk menyerukan tindakan.

Harris akan mengunjungi para pemimpin hak-hak sipil sebelum berbicara di kaki jembatan. Jembatan itu, dinamai dari seorang jenderal Konfederasi dan pemimpin Ku Klux Klan yang terkenal, telah menjadi simbol abadi gerakan hak-hak sipil.

Harris juga akan mengambil bagian dalam pawai simbolis acara tahunan melintasi jembatan.

Beberapa anggota pemerintahan Presiden Joe Biden lainnya juga akan menghadiri acara tersebut, termasuk Sekretaris Perumahan dan Pengembangan Perkotaan Marcia Fudge, Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg, Sekretaris Pendidikan Miguel Cardona, Administrator Badan Perlindungan Lingkungan Michael Regan.


Posted By : pengeluaran hk